H. Sudarshan
IndiaVivekananda Tribal Welfare Group
Ashoka Fellow sejak 1982

Hanumappa Sudarshan telah bekerja dengan komunitas di pinggiran, mendemonstrasikan bagaimana mereka dapat mengubah hidup mereka tanpa kehilangan praktik tradisional dan budaya mereka. Dengan menggunakan kesehatan sebagai pintu masuk, Sudarshan menjawab pertanyaan tentang kesetaraan, tata kelola, dan akses dalam komunitas ini.

Orang

Dr. Sudarshan telah mendapatkan pengakuan yang signifikan atas karyanya, menerima Penghargaan Rajyotswaba dari pemerintah dan penghargaan dari Asosiasi Medis India. Baru-baru ini ia memenangkan Penghargaan Mata Pencaharian Hak internasional ("Penghargaan Nobel Alternatif").

Ide Baru

Di Perbukitan Biligiri Rangana di negara bagian Karntaka, India, Dr. H. Sudarshan bekerja dengan orang-orang Soliga untuk menyediakan sumber makanan alternatif dan proyek-proyek yang menghasilkan pendapatan yang memperbarui harapan bagi orang-orang Soliga dan budaya mereka. Dalam tujuh tahun terakhir, karyanya telah memberikan dampak yang luar biasa pada kehidupan orang-orang ini, dan karyanya telah memberikan model yang sekarang sedang direplikasi di seluruh India.

Masalah

Di India saat ini ada 42 juta orang suku yang sebagian atau seluruh mata pencahariannya berasal dari hutan. Orang-orang ini secara tradisional bertahan hidup dengan menggunakan pertanian tebang dan bakar. Selama sebagian tahun ketika panen tidak mencukupi, mereka secara tradisional hidup dari buah-buahan liar, akar dan umbi-umbian yang dikumpulkan dari hutan, dan menggembalakan ternak mereka di hutan. Pada tahun 1972, pemerintah India, di bawah tekanan kelompok lingkungan, memberlakukan Undang-Undang Perlindungan Satwa Liar yang mengamanatkan bahwa lahan hutan tidak dapat lagi dihuni atau digunakan untuk makanan dan bahan bakar. 15-20 ribu orang Soliga menjadi tidak memiliki tanah dan tidak dapat berburu atau mengumpulkan. Mereka menderita gizi buruk, kemiskinan akut, dan keterasingan dari budaya tradisional mereka. Soliga, seperti jutaan orang India lainnya, tidak mungkin secara realistis tiba-tiba mempelajari keterampilan menghasilkan pendapatan yang akan memungkinkan mereka memasuki pasar kerja India.

Strateginya

Dr. Sudarshan tiba di Bukit Biligiri Rangana segar dengan antusias dari fakultas kedokteran. Dia memulai karyanya dengan mengidentifikasi penyakit genetik yang sebelumnya tidak dikenal tetapi lazim. Dia juga memahami bahwa perut bengkak, kaki kurus, wajah tampak anemia, rambut jarang, penyakit kuning, dan disentri yang begitu umum di antara orang Soliga bukan hanya karena penyakit genetik ini tetapi juga masalah kesehatan lain yang diderita Soliga. Melalui program pembangunan pedesaan, Dr. Sudarshan telah menetapkan pendekatan multi-segi untuk mengurangi pasokan makanan yang tidak mencukupi, dan telah menerapkan program untuk memastikan proyek yang sedang berjalan untuk mempertahankan peningkatan ini. Kualitas inovatif karyanya adalah multi-dimensi - pertanian, pendidikan, dan menghasilkan pendapatan. Contoh proyek yang dia mulai termasuk: - Menanam 20.000 biji pepaya kaya vitamin A (sebelumnya hilang dari diet Soliga). Ini memberikan dukungan ekonomi untuk 1000 keluarga - Membangun program susu yang menyediakan produk susu bergizi dan pendapatan bagi keluarga - Mendirikan sekolah kesehatan dan pendidikan gizi - Mendirikan rumah sakit yang mudah diakses untuk kelompok suku - Salah satu pendiri asosiasi pengembang pedesaan independen di seluruh negara bagian Karnataka.