Beatriz Avila Curiel
MeksikoAshoka Fellow sejak 1989

Beatriz adalah dokter gigi yang terlatih secara profesional yang telah bekerja selama 10 tahun terakhir di organisasi pedesaan di berbagai negara bagian Meksiko (Durango, Sonora dan Veracruz). Dia sekarang berencana untuk menggabungkan latar belakang profesional dan pengalaman pedesaannya dan mendirikan perawatan kesehatan preventif dan pelatihan untuk "dokter gigi bertelanjang kaki".

Orang

Beatriz lahir di Mexico City dan dilatih menjadi dokter gigi di sana. Setelah beberapa tahun berpraktik profesional, dia mulai bekerja di daerah pedesaan sebagai sukarelawan paruh waktu yang akhirnya meninggalkan kota untuk mengabdikan dirinya penuh waktu untuk kegiatan administrasi, kredit dan produktivitas di berbagai organisasi petani. Namun, dia telah mempertahankan minat profesionalnya dalam kedokteran gigi selama bertahun-tahun dan sekarang berupaya menyatukan keterampilan dan pengalaman sepuluh tahun terakhir dengan membawa kedokteran gigi ke daerah-daerah terpencil.

Ide Baru

Meskipun gagasan tentang dokter tanpa alas kaki telah menjadi umum di daerah pedesaan di negara berkembang, kedokteran gigi tanpa alas kaki di negara-negara seperti Meksiko baru saja mulai berlaku sebagai proposisi yang layak untuk menyediakan masyarakat pedesaan yang terisolasi dengan program kesehatan gigi pencegahan dan kesehatan gigi tingkat primer. Dengan catatan panjang bekerja di daerah pedesaan yang terutama berkaitan dengan pengembangan program perempuan dan pengorganisasian skema kredit, Beatriz Avila mengusulkan untuk membuat model skema perawatan gigi berbiaya rendah yang melibatkan perempuan dan keluarganya dalam program pelatihan dan perawatan di negara bagian Veracruz. Beatriz akan berkonsentrasi terutama di wilayah penanaman kopi di negara bagian Veracruz. Menurutnya, mereka adalah masyarakat pedesaan termiskin dan paling marjinal. Terletak tinggi di Sierra, mereka sering kali paling tidak dapat diakses dalam hal transportasi dan layanan. Menggunakan obat-obatan tradisional dan teknologi modern, Beatriz menciptakan perpaduan ide yang akan berfungsi sebagai proyek percontohan untuk kemudian diperluas ke komunitas penghasil kopi lainnya di negara tersebut.

Masalah

Kerusakan gigi adalah ciri dari hampir 100% populasi umum namun hanya 5% populasi yang memiliki akses ke perawatan kesehatan gigi. 40% memiliki akses terbatas dan 45% tidak memiliki kemungkinan perawatan gigi sama sekali. Di Meksiko, perawatan gigi lebih bersifat kuratif daripada preventif, dengan sebagian besar perawatan di tangan dokter gigi swasta yang mengenakan harga yang tidak terjangkau kepada mereka yang kurang beruntung secara ekonomi. Jika daerah pegunungan pedesaan Meksiko hampir tidak menerima perawatan kesehatan dalam hal pengobatan umum, kedokteran gigi, profesi pembuat uang dan elit, bahkan lebih jauh lagi. Layanan gigi pemerintah tidak ada dan petani harus melakukan perjalanan jauh, berjalan kaki atau menunggang kuda, ke kota terdekat jika terjadi keadaan darurat gigi. Selain itu belum ada "budaya" perawatan gigi preventif, baik untuk orang dewasa maupun anak-anak. Para ibu belum mengetahui cara mengenali atau menangani masalah gigi pada anak mereka. Melalui program giginya, Beatriz mengusulkan untuk mengatasi masalah ini, melatih ibu dalam perawatan kesehatan preventif, dan promotor gigi dalam prosedur perawatan gigi yang semakin kompleks.

Strateginya

Strategi Beatriz difokuskan pada dua tujuan utama: pertama, mengurangi penyakit gigi dan kedua membentuk pasukan tenaga kesehatan gigi yang terdiri dari anggota masyarakat. Ia berharap dapat mencapai dua tujuan tersebut dengan memberikan ceramah umum di masyarakat, khususnya kepada ibu-ibu tentang aspek gizi dan kebersihan gigi. Kursus pelatihan untuk promotor kesehatan gigi pada awalnya akan difokuskan pada teknik pencegahan: mengajarkan mereka tentang infeksi dan pembusukan bakteri, kebersihan mulut dan bagaimana mengaplikasikan fluoride dalam bentuk gel. Beatriz juga mengusulkan, dengan berkoordinasi dengan dinas kesehatan, studi epidemiologi sekolah dan keluarga di masyarakat akan dilaksanakan. Seiring kemajuan para penggerak kesehatan, mereka secara bertahap akan menangani masalah gigi yang lebih kompleks. Terakhir, ia juga mengusulkan agar dalam sesi pelatihan para promotor membuat alat kerja sendiri, bereksperimen dan menggunakan bahan alternatif kuratif.