Narong Patibatsarakich
ThailandDisabled Peoples International, Asia Pacific Regional Office
Ashoka Fellow sejak 1989

Ashoka memperingati dan merayakan kehidupan dan pekerjaan Ashoka Fellow yang telah meninggal ini.

Profil ini didedikasikan untuk mengenang Narong Patibatsarakich yang meninggal pada tahun 2016. Narong Patibatsarakich, yang lumpuh di usia awal 20-an, mengumpulkan banyak kelompok penyandang disabilitas di Thailand untuk menantang keyakinan kuno bahwa disabilitas adalah masalah dharma, sesuatu yang memalukan dan hukuman untuk perilaku buruk di kehidupan sebelumnya. Sebaliknya, dia berusaha memastikan setiap orang memiliki kesempatan yang sama untuk berkontribusi.

Orang

Narong lahir di Pitsanuloke di utara. Dia memasuki Akademi Militer Kerajaan pada tahun 1951, menantikan karir yang hebat. Namun, dua tahun kemudian, dia terserang rheumatoid arthritis, menghabiskan dua setengah tahun di rumah sakit, dan muncul dengan tulang belakang yang menyatu (yang membuat tidak mungkin duduk dan keluar masuk mobil sangat menantang) dan persendian lainnya terkunci. di tempat. Prospek militernya tertutup, dan dia merasa sangat sulit untuk mendapatkan pekerjaan apa pun - sebuah pengalaman yang tidak akan pernah bisa dia lupakan. Dia akhirnya mendapatkan pekerjaan dengan gaji sangat rendah di perpustakaan untuk tunanetra. Selama melayani di sana, dia memungkinkan siswa tunanetra untuk mendapatkan pendidikan dengan memproduksi kartu buku braille dan, baru-baru ini, kaset. Pekerjaan ini memungkinkannya untuk bertahan hidup dan sedikit tabungan yang dia gunakan untuk belajar hukum di rumah saat dia perlahan-lahan mendapatkan kembali kepercayaan dirinya. Sepuluh tahun setelah pertama kali pergi ke rumah sakit, dia menerima gelar sarjana hukum dari Universitas Thammasat. Pada tahun 1984 dia juga mendapatkan gelar B.A. dalam pendidikan dari Universitas Sukhothai Thammathiraj. Terutama di tahun-tahun awal ketidakmampuannya yang melemahkan ketika masa depan tampak hancur, membaca membantu Narong. Karakternya sendiri, penderitaannya, komitmennya, keterampilan yang telah dia kembangkan, dan idenya sekarang menjanjikan untuk memungkinkan dia memberikan kontribusi yang besar.

Ide Baru

Fokus utama Narong sekarang adalah pekerjaan. Merefleksikan rasa putus asa sendiri ketika dia tidak dapat menemukan apa-apa, dia berkomentar, "Mendapatkan pekerjaan adalah kebahagiaan sejati bagi penyandang cacat." Namun, ia juga mengakui bahwa kemampuan untuk berkontribusi membutuhkan rehabilitasi, pencegahan jauh lebih disukai, dan bahwa korban individu serta gerakan disabilitas yang luas harus menangani semua aspek masalah. Dia mendirikan dan menjadi ketua pertama Asosiasi Cacat Fisik Thailand dan kemudian dari Dewan Penyandang Disabilitas Thailand yang lebih luas. Bersama rekan-rekannya, dia mendorong undang-undang dasar yang akan memastikan penyandang disabilitas memiliki hak akses dasar (misalnya, melalui pembangunan jalur landai dan pemutusan jalur di titik-titik kunci), untuk pendidikan, dan untuk bekerja. Narong belajar hukum di rumah karena dia tidak bisa bepergian ke dan dari universitas. Begitu dia akhirnya mendapatkan pekerjaan, dia menyusun beberapa ketentuan ketenagakerjaan yang sangat menarik, misalnya, lembaga pemerintah dan perusahaan dengan dua ratus atau lebih karyawan harus mempekerjakan setengah dari satu persen angkatan kerja mereka dari kalangan penyandang cacat atau membayar denda yang setara dengan ini. porsi staf mereka dibayar dengan tingkat upah minimum. Hukuman ini kemudian akan dimasukkan ke dalam dana khusus yang akan membayar jalur akses dan investasi lain yang diperlukan untuk memastikan kesempatan yang sama bagi penyandang disabilitas. Karena, menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa, kira-kira sepuluh persen dari populasi menderita satu atau lain bentuk kecacatan yang signifikan, ketentuan ini tidak dimaksudkan untuk menciptakan permintaan yang memadai. Tujuan Narong adalah membuka pemikiran negara. Melihat penyandang disabilitas berkontribusi setara di banyak institusi yang paling terlihat di negara pada akhirnya adalah argumen terbaik untuk tidak membiarkan mereka bersembunyi di ruang belakang dan bergantung. Saat ini dia sedang mempersiapkan buklet yang menjelaskan 30 penempatan kerja yang berhasil. Sampai saat ini, sedikit bantuan yang tersedia untuk penyandang cacat telah disalurkan ke segelintir orang yang terlihat, umumnya perkotaan. Narong bertekad untuk menjangkau yang lainnya. Para pemikir paling maju di bidang ini semakin sering berbicara tentang "rehabilitasi berbasis komunitas" atau CBR, tetapi statistiknya tetap suram. Narong memperkirakan bahwa di Thailand "tidak lebih dari 2% menerima semacam layanan rehabilitasi." Dia tidak hanya melampaui rehabilitasi menjadi pekerjaan, tetapi dia harus menyebabkan ribuan desa dan permukiman kumuh mengubah cara mereka memandang dan menangani tetangga mereka yang cacat. Untuk melakukan itu, dia tahu dia harus bekerja melalui institusi lain. Dia secara khusus berharap untuk memanfaatkan sukarelawan Kementerian Kesehatan Masyarakat, pemimpin agama (dia didorong oleh reaksi baru-baru ini dari seorang kepala biara Buddha), dan organisasi sukarela swasta. (Dua dari kelompok pembangunan pedesaan sukarela yang paling penting, keduanya dipimpin oleh Anggota Asosiasi Ashoka, telah menyatakan minat yang kuat setelah bertemu Narong selama proses pemilihan.) Narong mengharapkan para pemimpin akar rumput ini untuk mengidentifikasi dan memberikan bantuan utama kepada para penyandang cacat di daerah mereka. Apalagi, "biaya untuk menjalankan proyek itu murah tapi hasilnya adalah konsep atau sikap yang akan ada dalam diri nara sumber di masyarakat selamanya." Tidak semuanya bisa dilakukan di tingkat desa sendiri. Narong akan memberikan dukungan cadangan, termasuk volume panduan. Salah satu tujuan pertamanya adalah membuka rumah darurat di luar Bangkok di mana orang-orang cacat yang membutuhkan dapat tinggal sementara waktu mereka datang ke ibu kota untuk mendapatkan pelatihan atau perawatan khusus.

Masalah

Ada sebanyak 6 juta penyandang disabilitas di Thailand jika persentase Organisasi Kesehatan Dunia di seluruh dunia berlaku. Ini termasuk penyandang cacat fisik, buta, tuna rungu dan tuna rungu, dan cacat mental. Institusi yang tersedia hanya dapat menangani satu atau dua persen - dan kemudian dengan biaya yang besar. Selain itu, sikap tradisional terhadap orang cacat membuat kemajuan menjadi sulit. Banyak keluarga melihat disabilitas sebagai hukuman yang tidak dapat mereka lakukan untuk Berubah dan lebih suka tetangga mereka tidak memperhatikan. Selain itu, Thailand masih merupakan negara berkembang yang hanya mampu membiayai pengeluaran kesejahteraan yang kecil, oleh karena itu Narong menekankan pada pemberian hak kepada penyandang disabilitas untuk berkontribusi.

Strateginya

Strategi Narong berlanjut pada dua tingkat: (1) mengubah sikap dan (2) membangun dukungan nyata bagi penyandang disabilitas yang menjangkau dari rumah mereka ke layanan paling khusus yang hanya dapat diberikan di tingkat nasional. Dia bekerja untuk mengubah sikap di semua tingkatan, dari penyandang cacat termiskin dan keluarganya hingga keluarga Kerajaan. Ia bekerja untuk mendorong individu dan kelompok penyandang cacat. Perjuangannya yang sukses dan ketenangan serta kebahagiaan pribadi yang dikomunikasikan oleh kehadirannya membuatnya segera dapat dipercaya dan persuasif. Narong bekerja untuk memperkuat organisasi penyandang disabilitas karena organisasi-organisasi ini adalah kunci bagi penyandang disabilitas yang merasa tidak terlalu terisolasi dan lemah. Didukung oleh teman sebaya, mereka menantang asumsi masyarakat dan mulai menuntut hak atas kehidupan yang layak dan kontributif. Narong juga mencari perubahan dari atas masyarakat. Karena masalahnya memiliki elemen etika yang kuat, dia merasa pantas bagi keluarga kerajaan yang sangat dihormati untuk mengangkatnya. Dia baru-baru ini mencari dan memenangkan dukungan dari seorang putri kerajaan dan berharap untuk membangun dari awal ini. Melalui kesempatan pendidikan yang disajikan oleh undang-undang yang memastikan hak-hak dasar bagi penyandang disabilitas, dia membangun dukungan di kabinet dan di antara para pihak. Strateginya untuk bekerja melalui dan tidak bersaing dengan atau sejajar dengan pemerintah besar dan organisasi sukarela swasta juga harus membantu melibatkan kelompok lain dari pemimpin pemikiran sosial utama. Akhirnya, Narong berharap bisa meningkatkan penggunaan pers. Mekanisme penyampaian layanan Narong akan memperkuat tujuan pendidikan ini pada saat yang sama membawa perubahan praktis bagi kehidupan ribuan penyandang disabilitas yang sebelumnya diabaikan. Rencananya dimulai dengan bekerja terutama melalui nara sumber di organisasi yang ada dengan jangkauan luas di antara orang miskin, mengidentifikasi orang-orang ini dan menentukan kebutuhan mereka. Sebisa mungkin, lagi-lagi melalui nara sumber yang sama, bantuan komunitas akan dimulai. Organisasinya sendiri akan menyediakan cadangan khusus untuk sekutunya dalam pekerjaan akar rumput ini dan kemudian turun tangan untuk menghubungkan mereka yang membutuhkan dengan layanan diagnostik dan dukungan yang lebih terspesialisasi. Karena proses ini membuat tingkat penderitaan dan pemborosan yang sekarang tersembunyi ini menjadi jelas, dan ketika orang cacat menjadi kurang setuju, tekanan akan terbangun. Selama ini, Narong akan membantu saudara-saudaranya yang cacat mencari bantuan dan kesempatan - dan dalam prosesnya menciptakan kesadaran dalam masyarakat yang lebih luas yang pada akhirnya akan membawa perubahan sistemik.