Sérgio roberto marques Santana
BrasilAshoka Fellow sejak 1989

Sergio Marques Santana, 32, meningkatkan kehidupan penduduk berpenghasilan rendah di Baixada Fluminense, pinggiran proletar Rio de Janeiro dan kelompok pedesaan miskin dengan mengembangkan peluang nyata untuk pertukaran dan dukungan di antara kedua kelompok ini.

Orang

Santana berasal dari wilayah Timur Laut Brasil yang miskin dan dibesarkan di Baixada. Dia mulai bekerja pada usia 12 tahun dan, seperti kebanyakan pekerja di sana, melakukan perjalanan harian yang melelahkan untuk bekerja di kota. Pada 1970-an, Santana terlibat dalam pekerjaan sosial Gereja Katolik progresif dan meninggalkan pekerjaan mengajar di sekolah swasta untuk mengoordinasikan pendidikan orang dewasa di pusat pembelajaran alternatif terkait gereja. Sejak saat itu, keterlibatan dengan perjuangan buruh, warga & # 39; asosiasi dan kegiatan pelatihan kerja & quot; melakukan sisanya & quot; Dia mengatakan ketika ditanya apa yang memotivasi dia untuk melakukan proyek ini, Santana menjawab, & quot; Itu adalah perasaan bahwa semua orang memiliki hak yang sama untuk dihormati dan bermartabat. & quot;

Ide Baru

Bangunan putih rapi yang dilapisi dengan tanaman hijau hias menonjol di lingkungan jalan berlumpur dan perumahan bobrok, tetapi bangunan tersebut menampung perusahaan yang merupakan bagian dari komunitas miskin di pinggiran Rio de Janeiro. Ini adalah APAC, Asosiasi Produsen Otonom Kota dan Pedesaan, di mana 30 ahli mesin dan pengrajin logam memproduksi peralatan pertanian dan peralatan sanitasi berbiaya rendah dan, baru-baru ini, 18 wanita menjahit seragam dan pakaian pesanan khusus lainnya, kadang-kadang dengan biaya. Mereka bukan karyawan. Mereka membangun toko dan kompleks perkantoran sendiri dan merupakan pemilik bersama yang mengelola perusahaan mereka melalui konsensus. & quot; Benar-benar revolusi dalam tenaga kerja, bukan? & quot; tanya seorang anggota koperasi menjahit. Sergio Marques Santana ikut mendirikan, mengoordinasikan, dan memimpin APAC, tetapi dia selalu mengatakan & quot; kami & quot; daripada & quot; Saya & quot; ketika berbicara tentang pekerjaannya di sana. Konsep kewirausahaan yang sangat demokratis telah berkembang selama 15 tahun dalam pengajaran kursus berbasis komunitas dalam keterampilan perdagangan dan telah berkembang menjadi APAC, diresmikan pada Juli 1987. Santana dan rekan-rekannya melakukan perjalanan ke daerah pedesaan di seluruh Brasil menunjukkan contoh peralatan pertanian kecil yang mereka produksi dan mendengarkan para petani & # 39; ide tentang cara menyesuaikan alat dengan topografi dan iklim daerah mereka. Rekan APAC mengembalikan dan membangun alat pertanian manual dan buatan kuda dan menjualnya dengan biaya rendah sebagian besar melalui serikat dan koperasi pedesaan. APAC mendapatkan rata-rata sepuluh set bajak dan aksesori sebulan pada tahun 1989 sebagai tambahan dari pesanan lainnya. Seperti di tempat lain, pertanian subsisten dan truk di Brasil dengan cepat digantikan oleh pertanian skala besar yang cocok untuk mengekspor tanaman dan dipromosikan dalam industri pertanian. Pada saat yang sama, kota-kota telah membengkak sebagian dengan para migran yang terusir dari daerah pedesaan untuk mencari pekerjaan. Baixada, atau dataran rendah Rio Besar, tempat Santana tinggal dan bekerja, menunjukkan konsekuensi bencana dari 30 tahun migrasi desa ke kota: hampir empat juta orang hidup dalam kondisi genting dan sebagian besar bergantung pada pekerjaan bergaji rendah yang jauh dari rumah mereka. Dengan uang awal dari Program Roti untuk Dunia Gereja Lutheran, bank pembangunan nasional Brasil serta pemberi pinjaman dan donor lainnya, APAC membangun dan melengkapi toko mesin dan logam. Ia tidak lagi menerima dana dari luar tetapi telah mencapai swasembada yang memungkinkan karyawan untuk tinggal dekat dengan rumah, menikmati otonomi dan masih mendapatkan lima kali lebih banyak daripada yang akan mereka peroleh dalam pekerjaan industri beberapa jam perjalanan dengan bus yang penuh sesak. Salah satu impian Santana, katanya, adalah struktur yang langgeng, pertukaran antar produsen skala kecil yang membebaskan mereka dari desakan industri besar dan pertanian besar. & Quot; Dari sudut pandang komersial, sulit bagi produsen kecil untuk mengelola stabilitas keuangan, & quot; dia berkata. & quot; Satu-satunya cara yang kami tahu untuk mewujudkannya adalah dengan membuat jaringan pertukaran apa yang diproduksi di sini di kota dan dibutuhkan di dalam negeri untuk apa yang diproduksi di sana dan dibutuhkan di sini. & quot; APAC telah menukar peralatan dengan makanan di negara bagian Rio de Janeiro, membawa petani untuk melihat toko logam dan mesin, serta mengajak rekan toko untuk melihat petani & # 39; kerja. Para petani telah melihat kapas mereka dijadikan seragam di koperasi menjahit, dan para ahli mesin telah melihat ladang bajak mereka. Jadi ruang antara kota dan desa, produsen dan konsumen berkurang. Impian Santana lainnya untuk APAC adalah melihatnya meningkatkan kesadaran dan standar hidup di lingkungannya sendiri. `` Orang-orang melihat ribuan peralatan pergi dari sini dan itu tidak berarti apa-apa bagi mereka. Ini mungkin menguntungkan mereka dalam jangka panjang, tetapi mereka tidak melihat perbedaan apa pun karena APAC ada di sini, & quot; Kata Santana. `` Kami punya masalah di sini, masalah kesehatan yang sangat serius, penyakit menular, kematian bayi yang tinggi, kotoran. Semua pekerjaan yang kami lakukan dengan kota ini memiliki satu tujuan, membangun instalasi pengolahan sampah. & quot; Selain peralatan pertanian, APAC membangun peralatan sanitasi untuk pemerintah Sao Joao de Meriti, sebuah kotamadya dengan 700.000 orang di Baixada. & quot; Sanitasi sekarang benar-benar memalukan, & quot; kata Santana. `` Kami menghitung kota ini menghasilkan 350 ton sampah sehari. Saya tidak benar-benar tahu kemana perginya, tapi saya tahu bahwa seperempatnya tidak dikumpulkan sama sekali dan hanya menumpuk di sudut jalan dan di pekarangan, menghasilkan tikus, serangga, dan penyakit. Rekan APAC mempelajari daur ulang dan mengunjungi pabrik pengolahan sampah yang efisien saat mereka bepergian. Mereka sudah memproduksi semua peralatan yang dibutuhkan untuk membuat pipa saluran beton, dan kota tersebut meminta APAC untuk mengambil alih pabrik pipa pembuangannya, sebuah tawaran yang sedang dipertimbangkan oleh asosiasi. Untuk mendapatkan kontrak peralatan sanitasi, APAC mengatasi tekanan dari kartel yang terbiasa menyuap politisi dan membayar tagihan pada kontrak publik. Santana mengatakan APAC mengejutkan pejabat kota dengan memenuhi pesanan tepat waktu dan sesuai anggaran. Tekanan telah berhenti sekarang setelah APAC menetapkan bahwa rekan-rekannya benar-benar bermaksud membantu meningkatkan kondisi kehidupan di kota mereka. Bagi Santana, salah satu momen paling mengharukan dalam perkembangan APAC adalah peresmian fasilitas tersebut, bahkan hujan dan lumpur setinggi pergelangan kaki pun tidak membuat warga di sekitarnya menjauh. Mereka datang untuk melihat apa itu APAC, kata Santana, dan minat serta partisipasi mereka meningkat sejak saat itu.

Masalah

Baixada Fluminense menjadi sasaran pengangguran kronis, tingkat kejahatan yang tinggi, dan layanan kesehatan yang buruk. Orang-orang di wilayah tersebut melayani sebagai kumpulan besar tenaga kerja (terutama pekerja besi) bagi para majikan di Rio de Janeiro, membengkak kota setiap hari untuk bekerja di pekerjaan dengan bayaran terendah, melakukan perjalanan 2-3 jam dengan bus yang penuh sesak untuk mencapai kota. . Delapan puluh persen penduduk pedesaan adalah petani kecil yang hidup tanpa kebutuhan paling dasar. Produsen kecil ini tidak mampu membeli peralatan pertanian yang canggih dan mahal secara teknologi. Banyak dari mereka meninggalkan pedesaan dan menjadi pekerja perkotaan.

Strateginya

1. Santana, melalui APAC, bekerja untuk membangun ikatan antara produsen kecil pedesaan dan perkotaan untuk saling menguntungkan. Pembuatan peralatan pertanian kecil menawarkan alternatif bagi penduduk Baixada untuk bekerja berjam-jam jauh dari rumah dengan upah minimum. Peralatan tersebut terjangkau oleh petani subsisten, terutama bila dibeli dan digunakan secara kolektif, dan dibuat khusus, bila perlu, pada tanah dan topografi untuk meningkatkan hasil panen. 2. Pekerja di Baixada berkolaborasi dalam layanan dan peralatan alternatif yang berguna bagi masyarakat berpenghasilan rendah pinggiran, seperti pasokan langsung barang-barang pertanian, bengkel komunitas dan daur ulang dan pengolahan sampah. 3. Peserta berbagi pengalaman dan menyebarkan gagasan melalui gerakan populer, kelompok dan lembaga komunitas di Baixada, di daerah pedesaan dan di kota-kota di seluruh Brasil.