Manoel Eduardo Alves Camargo e Gomes
BrasilAshoka Fellow sejak 1989

Manoel Eduardo, seorang pengacara berusia 31 tahun yang merupakan Ombudsman pertama di kota selatan Curitiba, berencana membantu kelompok-kelompok warga belajar bagaimana meningkatkan partisipasi mereka dan kendali atas pemerintahan.

Orang

Manoel Eduardo berasal dari keluarga tradisional Curitiba dan menerima pendidikan Kristen yang tradisional dan kuat. Inisiatifnya yang tidak biasa dan nilai-nilainya yang kuat terlihat sejak awal. Pada usia dua belas tahun dia mulai membuat surat kabar sekolah, yang menarik perhatian rekan-rekannya pada kehidupan orang miskin dari lingkungan favela. Para pendeta sekolah yang bersimpati pada kepentingan sosial Manoel melibatkannya dalam beberapa program sosial yang dilakukan oleh ordo mereka. Manoel dan wanita yang sekarang menjadi istrinya mendirikan pusat komunitas di favela terdekat, yang terus berfungsi sebagai sekolah alternatif hingga saat ini. Seperti tradisi di keluarganya, Manoel belajar hukum dan menerima gelar dari Universitas Parana. Namun, dia segera menyesuaikannya agar sesuai dengan nilai dan temperamennya. Praktik kepentingan publik yang imajinatif memuncak dengan pendirian lembaga ombudsman di Curitiba yang dengan cepat dikenal sebagai penentu kecepatan nasional.

Ide Baru

Manoel Eduardo ingin memperkuat demokrasi baru Brasil secara langsung - dengan membantu warganya dan organisasi mereka belajar bagaimana memainkan peran kontrol yang lebih besar dan lebih aktif. Banyak mekanisme yang seharusnya memungkinkan mereka untuk melakukannya sudah ada, dan lebih banyak lagi telah ditambahkan oleh konstitusi baru. Namun, sampai orang Brazil belajar bagaimana menggunakan alat-alat ini, dan menjadi terbiasa dengan prosesnya, baik alat maupun demokrasi tidak akan aman. Organisasi terencana Manel Eduardo, Pusat Studi tentang Partisipasi dan Kontrol Rakyat, akan mengajar warga tentang proses demokrasi seperti banding yudisial dan hak untuk mengajukan petisi kepada legislatif dan mengharapkan jawaban yang tepat waktu. Ini akan mengidentifikasi lowongan pekerjaan pemerintah, dan akan membantu kelompok memanfaatkannya. Bantuan tersebut akan mencakup bantuan teknis, misalnya, dalam menyusun makalah apa pun yang mungkin diperlukan oleh proses tersebut. Pusat juga akan bekerja untuk mendidik berbagai cabang pemerintahan dan pers tentang pentingnya kendaraan ini untuk kontrol warga. Terakhir, ini akan membantu mengidentifikasi peluang untuk lebih memperkuat sarana akses ini dan akan mendorong penerapannya.

Masalah

Brasil hanya mengalami beberapa periode singkat pemerintahan demokratis selama berabad-abad sejarahnya. Warganya terbiasa diasingkan dari pemerintah. Mereka terbiasa dengan negara tersentralisasi yang birokratis, paternalistik, personalistik, dan sekaligus mengontrol. Namun, dalam dekade terakhir, Brasil telah menyaksikan perkembangan kelompok warga, asosiasi lingkungan, dan gerakan kerakyatan yang sangat terorganisir. Pertumbuhan luar biasa ini dibiarkan dan didorong oleh politik setelah pelepasan kendali militer. Hak-hak lama dikembalikan dan konstitusi baru menambahkan hal-hal baru yang signifikan. Sayangnya, sebagian besar warga negara tidak mengetahui semua mekanisme dan undang-undang yang dirancang untuk digunakan dalam mengadvokasi perubahan atau mencari ganti rugi. Bahkan jika mereka telah mendengar saluran seperti itu, mereka sangat tidak mungkin tahu bagaimana menggunakannya dan bahkan lebih tidak mungkin untuk memberikan janji hukum semacam itu banyak kredibilitas. Selama kesenjangan yang sangat besar antara janji hukum dan praktik aktual terus berlanjut, demokrasi Brasil akan rentan.

Strateginya

Manoel Eduardo memiliki rencana pendekatan yang sangat langsung. Dia percaya bahwa keterlibatan demokratis bertumpu pada seperangkat keterampilan yang dapat - dan harus - dipelajari seperti kebanyakan orang lain. Tugasnya adalah menemukan peluang belajar terbaik dan membantu mereka yang terlibat mulai menggunakan celah tersebut dengan sukses dan menguntungkan. Sukses akan mengarah pada lebih banyak kesuksesan dan persaingan. Manoel Eduardo akan memulai di negaranya sendiri dengan mengidentifikasi mekanisme akses yang tersedia di semua cabang pemerintahan dan menyelidiki dunia organisasi warga untuk menentukan apa yang mereka butuhkan atau inginkan dari pemerintah. Dengan membandingkan kedua sisi, dia akan mengidentifikasi beberapa peluang awal yang dapat digunakan oleh kelompok warga di negara bagian asalnya. Berdasarkan pengalamannya sebagai Ombudsman di gedung DPR negara bagian, ia memiliki basis pengetahuan untuk dapat melakukannya dengan cepat dan andal. Begitu dia mengidentifikasi beberapa pertandingan yang sangat bagus, dia tidak hanya akan membantu kelompok melihat peluang yang dia lakukan, tetapi dia akan menindaklanjuti dengan pelatihan, materi, dan bantuan. Saat pekerjaan ini sedang berlangsung, dan saat dia menghubungi para ahli terkemuka tentang partisipasi publik di negara tersebut, dia akan meletakkan dasar yang dia butuhkan untuk meluncurkan Center-nya.Saat pekerjaannya dimulai, Manoel Eduardo berencana untuk segera menjangkau dua calon sekutu utama. : (1) instansi pemerintah yang tugasnya mengontrol bagian lain dari pemerintahan atas nama publik, misalnya, "Kementerian Umum", dan (2) pers. Pelayanan yang ramah merupakan sumber daya potensial yang sangat besar bagi kelompok warga - dan sebaliknya. Manoel Eduardo berharap dapat membantu mereka membentuk serangkaian aliansi yang kuat dan langgeng. Pers adalah sekutu yang lebih jelas. (Volume kliping pers yang dikumpulkan Manoel Eduardo sebagai Ombudsman adalah bukti yang cukup untuk pemahamannya tentang pentingnya baik sebagai senjata dalam kontroversi tertentu dan sebagai jalan pendidikan publik.) Dia berencana untuk membangun saluran komunikasi informal antara Pusatnya dan pers . Dia akan membantu kelompok warga yang bekerja dengannya untuk belajar bagaimana bekerja dengan jurnalis. Dia juga berencana untuk mendorong kolom surat kabar yang akan meliput keluhan warga tentang layanan publik. Seiring pekerjaan berlangsung di pangkalannya, Manoel Eduardo akan bergerak untuk menyebarkannya secara nasional. Pusat ini akan berkembang, menambahkan perwakilan organisasi sipil, mahasiswa, dan peneliti partisipasi dari negara bagian lain. Ini secara bertahap akan mencari peluang di seluruh negeri untuk membangun partisipasi kelompok warga baru dan, jika sesuai, menyarankan perubahan dalam undang-undang untuk membuat pemerintah lebih terbuka dan responsif. Manoel Eduardo berencana untuk merayakan fase ini dalam evolusi Center melalui Simposium Pertama Brasil tentang Partisipasi dan Kontrol Populer.