Umar Husein
IndonesiaAshoka Fellow sejak 1989

Umar Husein, seorang pemimpin mahasiswa yang terlibat secara sosial sejak masa kanak-kanak desanya enam puluh kilometer di luar Palembang, Sumatera Selatan, mendemonstrasikan cara baru mengorganisir mahasiswa untuk bekerja dengan pedagang kaki lima dan orang miskin Indonesia lainnya. Pendekatannya melayani kebutuhan ekonomi siswa serta para pedagang kaki lima.

Orang

Umar dibesarkan di sebuah desa dengan 3000 orang, terutama pengrajin, di pedesaan Sumatera Selatan. Ayahnya adalah seorang tukang kayu, ibunya seorang pedagang. Kualitas kepemimpinannya muncul dengan sangat cepat. Sebagai seorang sarjana, dia terus memberikan kepemimpinan untuk daerah asalnya, mengkatalisasi pendirian sekolah menengah atas di dekat rumahnya. Dia juga membentuk sekelompok rekan kerja yang, dengan sendirinya, pergi ke desa untuk mengajar. Kepekaan yang ia bawa pada pekerjaannya saat ini terkait dengan orang-orang miskin yang ia harap dapat dibantu dan jenis siswa serta siswa putus sekolah yang ingin ia rekrut mencerminkan pengalaman pribadinya dan keberhasilan awal berorganisasi ini. Di kampusnya ia menjadi seorang pemimpin. di Himpunan Mahasiswa Islam, dan, setelah lulus, ia melanjutkan sebagai pemimpin terpilih di seluruh wilayah, selama empat tahun terakhir sebagai ketua. Pengalaman ini memberinya paparan yang luas tentang kebutuhan kawasan, universitas, dan organisasi sukarela swasta.

Ide Baru

Umar Husein bersiap membantu universitas mempelajari pendekatan baru untuk membuat siswanya berpartisipasi lebih aktif dalam kerja komunitas, berkomitmen cukup waktu untuk membuat perbedaan, belajar sebanyak mungkin dari pengalaman, dan meninggalkan kesan nyata pada komunitas yang mereka layani. Untuk membangun landasan yang kokoh dan model yang berhasil, ia meluncurkan program pengembangan masyarakat yang menyatukan mahasiswa, lulusan sekolah, dan kelompok berpenghasilan terendah (salah satu contohnya adalah wanita penjual sayur). Program ini menguntungkan keduanya. Kelompok meningkatkan kondisi sosial ekonomi mereka dan siswa serta lulusan sekolah belajar bagaimana mengatur dan bekerja dengan kelompok serta bagaimana mengembangkan usaha mereka sendiri. Dengan menyatukan kedua komponen ini, Umar memanfaatkan kebutuhan siswa dan lulusan sekolah untuk mendapatkan penghasilan yang lebih baik serta keinginan mereka untuk berkontribusi secara sosial.

Masalah

Program pembangunan Indonesia belum banyak menyalurkan manfaatnya kepada mereka yang berada di lapisan masyarakat bawah. Di Jawa, 40 persen penduduk terbawah yang tidak memiliki tanah hanya mengalami sedikit peningkatan pendapatan nyata selama dua dekade terakhir pertumbuhan ekonomi yang pesat. Di Sumatera Selatan, industri minyak dan kayu telah secara tidak proporsional mengganggu hak milik lingkungan yang menjadi tumpuan masyarakat miskin, sementara hanya menyediakan sedikit pekerjaan yang dapat mereka atau masyarakat miskin perkotaan dapat bersaing. Masyarakat miskin perkotaan yang tidak memiliki keterampilan sering kali dilemahkan di pasar kerja oleh orang luar yang memiliki keterampilan lebih baik dan masuknya pengungsi pedesaan secara terus menerus. Akibatnya, orang miskin berkumpul di sektor informal yang sebagian besar terabaikan dan kurang berkembang. Unit-unit kecil ini tidak memiliki kapasitas untuk merencanakan, meneliti, mencari perubahan kebijakan atau hukum, untuk mengatur infrastruktur atau bahkan pemasaran. Karena itu mereka lemah dan rentan. Mereka tidak bisa mendapatkan kredit yang terjangkau. Mereka tidak dapat bernegosiasi dari posisi kekuatan pasar. Mereka secara kronis rentan terhadap pesaing yang memiliki keuangan lebih baik, koneksi yang lebih baik yang mendapatkan lokasi, persediaan, dan harga terbaik. Yang lemah akhirnya menjual sayur di selembar koran tua di bawah jembatan. Indonesia, seperti banyak tetangga Asia lainnya, telah menciptakan program yang dimaksudkan untuk membuat mahasiswa melihat melampaui buku-buku mereka dan hak istimewa untuk membantu dan menjadi peka terhadap mereka. masyarakat miskin. Para sarjana diharuskan mengabdikan tiga bulan untuk pekerjaan lapangan tersebut dan harus membayar biaya 300.000 rupiah ($ 175.00,). Namun, program ini, seperti yang telah dilakukan di sebagian besar negara lain, mengecewakan. Program pendidikan secara keseluruhan, yang meniru prototipe Barat, dirancang untuk melatih orang-orang untuk ekonomi industri / profesional baru - meninggalkan program layanan masyarakat kecil sebagai pelengkap yang sebagian besar tidak terhubung. Program ini tidak dapat mengharapkan dukungan nyata dari para profesor yang telah memilih kehidupan ide, bukan tindakan. Itu terlalu pendek dan mahal. Ini sering kali menjadi kegiatan rekreasi. Dan universitas, tampaknya tidak memiliki kemauan atau kemampuan untuk belajar dari kesalahan ini apalagi untuk memahami dan memikirkan pendekatan alternatif.

Strateginya

Umar mengusulkan untuk memperkenalkan aktor baru ke dalam kesempatan yang terbuang ini, sebuah organisasi sukarela swasta yang berfokus pada tindakan. Melalui intervensinya, ia berencana untuk mendemonstrasikan cara baru, yang jauh lebih realistis dan efektif untuk melibatkan siswa dalam layanan masyarakat sambil juga benar-benar membantu mereka yang bekerja di sektor informal. Kunci keberhasilan pendekatannya terletak pada pemahaman yang realistis tentang kebutuhan semua aktor. Sebagai anak laki-laki, dia membantu ibunya, seorang pedagang, yang dulu ingin dia mengikutinya ke dalam perdagangan. Ia juga tahu bagaimana rasanya menjadi mahasiswa miskin yang harus bekerja untuk bertahan hidup. Umar memulainya dengan menyeleksi secara cermat mahasiswa putus sekolah dan mahasiswa dari sejumlah perguruan tinggi, khususnya kampus swasta, di Sumatera Selatan. Dia mencari siswa dengan kebutuhan finansial dan karakter serius dan perhatian sosial yang cenderung memberikan waktu yang cukup untuk bekerja. Misalnya, dia akan mengejar mahasiswa pascasarjana dengan tesis mereka di depan mereka. Dia akan memberi siswa yang dia pilih pelatihan khusus dan, setelah menampi lebih lanjut, apa yang merupakan peluang bisnis untuk bekerja dalam tim kecil dengan kelompok pedagang pasar atau kelompok pekerja sektor informasi lainnya. Tidak hanya programnya tidak dipungut biaya, tetapi dia akan mengatur pembiayaan kritis untuk bisnis. Umar mengharapkan intervensi intensif, kelompok-ke-kelompok, kepentingan pribadi serta berbasis altruisme ini mengarah pada sejumlah perbaikan ambisius di Usaha mikro yang dilibatkan - mulai dari legalisasi hingga perbaikan produk dan kemasan hingga lokasi baru dan pengaturan penjualan. Ia berharap, dengan suksesnya programnya, menjadi model bagi program-program pengabdian masyarakat di perguruan tinggi. Dia sangat berharap dapat mempengaruhi kampus-kampus swasta yang masih berusaha mencari cara terbaik untuk merancang program-program semacam itu. Dia kemudian akan bekerja untuk menyebarkan kesuksesan dari satu kampus ke kampus lainnya, terutama melalui Himpunan Mahasiswa Islam di mana dia telah lama menjadi pengurusnya. dan melalui tulisannya untuk pers. Satu makalah besar telah setuju untuk membuat serangkaian artikel berdasarkan karyanya.