Sangkom Thongmee
ThailandAshoka Fellow sejak 1989

Archan Sangkom Thongmee, seorang guru seni sekolah menengah dari Loei, pedesaan di utara Thailand, menunjukkan cara mengajar seni untuk membangun kepercayaan diri dan kreativitas siswa. Dia juga mempelopori upaya untuk menjadikan pengajaran seni semacam ini sebagai bagian reguler dari kurikulum Thailand.

Orang

Archan Sangkom Thongmee lahir di Provinsi Ubol Rajathani pada tahun 1953. Ia dibesarkan di Provinsi Loei, dan menerima dua beasiswa untuk melanjutkan ke universitas. Sangkom memperoleh gelar sarjana dan magister dalam pendidikan seni dari Universitas Chulalongkorn, dan pada tahun 1989 dianugerahi gelar magister kehormatan dalam bidang seni liberal dari Universitas Ramkhamhaeng. Dia telah mengajar seni di Provinsi Loei selama 11 tahun, secara bertahap mengembangkan pendekatannya. Di antara banyak penghargaan yang dia terima, dia dinobatkan sebagai Orang Terhormat Tahun Ini oleh Universitas Chulalongkorn dan Guru Seni Terbaik oleh Koran Thairath dan Perusahaan Semen Thailand.

Ide Baru

Sangkom telah mengembangkan metode baru untuk mengajar siswa muda pedesaan Thailand bagaimana hamil dan kemudian menciptakan lukisan dan gambar yang kuat dan artistik. Dia secara khusus merancang pendekatannya untuk anak-anak pedesaan, populasi yang sangat banyak di Loei dan, pada kenyataannya, di negara itu. Anak-anak seperti itu dibesarkan dalam lingkungan yang tidak merangsang kreativitas dan biasanya membuat anak-anak tidak yakin dan enggan ketika dihadapkan pada hal yang tidak dikenal. Sangkom meyakini bahwa pendidikan seni akan memberikan keterampilan yang berguna bagi anak didiknya di berbagai bidang. Mereka akan mengembangkan konsentrasi, disiplin intelektual, kreativitas, dan kepercayaan diri yang lebih baik, yang akan membantu mereka menjadi dewasa dan mengembangkan kemampuan untuk mengekspresikan ide dan kemampuan mereka dengan lebih percaya diri. Sangkom telah mengembangkan pendekatan yang memungkinkan sebagian besar anak-anak pedesaan untuk mencapai alam di mana mereka dapat merasa bebas dan menggunakan imajinasi mereka. Sangkom mendorong siswanya untuk menghormati dan menanggapi suasana ini dengan serius. Ada sebuah galeri yang menampilkan seni anak-anak, karya siswa saat ini, dan banyak pemenang hadiah nasional dan internasional yang dibina oleh Sangkom. Anak-anak mempelajari seni dan belajar menghargai dan mengkritiknya. Guru tersedia untuk membahas seni atau karya siswa sendiri. Pendekatan Sangkom membantu setiap anak muda saat karyanya berkembang dari panggung ke panggung. Dia mengajari mereka prinsip-prinsip seni serta berbagai gaya dan teknik (seperti warna dan bayangan). Dia membangun insentif dengan menampilkan karya mereka atau memasukkannya ke dalam kontes. Untuk anak muda yang bahkan tidak bersekolah, ia memiliki program khusus yang menerapkan seni pada penggunaan ekonomi yang berpotensi berharga seperti desain furnitur, suatu jenis pekerjaan yang terutama diterima oleh keluarga dan masyarakat. Hasilnya luar biasa. Selama satu dekade terakhir, siswa Sangkom telah memenangkan lebih dari dua ribu kompetisi seni internasional. Dia menggunakan hasilnya untuk mengumpulkan dana beasiswa yang membantu siswanya melanjutkan sekolah dan melanjutkan ke universitas. Pertunjukan ini juga memberikan kredibilitas yang besar pada pendekatan Sangkom. Dia menggunakan kredibilitas itu untuk menyebarkan apa yang telah dia pelajari tentang penggunaan seni untuk memunculkan berbagai kapasitas anak-anak dan juga untuk mengubah sikap negara terhadap pentingnya seni di sekolah. Dia juga memanfaatkan keberhasilannya membangun liga nasional guru seni yang berpikiran sama.

Masalah

Sebagian besar Thailand, seperti sebagian besar Asia, memiliki sistem pendidikan yang menekankan pada menghafal. Tujuannya adalah untuk menyerap informasi yang diberikan kepada seseorang, bukan untuk belajar mempertanyakan atau memecahkan masalah, dan tentunya tidak untuk membayangkan. Sekolah tidak sendiri. Masyarakat, dan terutama masyarakat pedesaan, masih menghargai mempertahankan pola dan hubungan yang diterima lebih dari sekedar inovasi. Model peran sosial dan keluarga serta hukuman dan penghargaan semuanya cenderung ke arah yang sama. Bagi banyak orang, bahkan sulit untuk memahami tujuan luas Sangkom. Kerangka mental ini tidak hanya sebagian besar dari masalah yang ingin diperbaiki oleh Sangkom, tetapi mereka juga mendukung sebagian besar kesulitan yang dia hadapi dalam mencoba melakukannya. Oleh karena itu, terutama di pedesaan, banyak orang yang merasa bahwa seni adalah bakat khusus yang tidak dimiliki semua orang dan oleh karena itu sia-sia mencoba mengajarkannya kepada setiap siswa. Para petani sangat meragukan nilai seni bagi anak-anak mereka. Sekalipun sikap ini tiba-tiba diatasi, sekolah-sekolah sekarang tidak memiliki kurikulum seni atau sumber daya untuk melakukan apa yang diinginkan Sangkom. Sistem pendidikan Thailand dirancang untuk sekolah perkotaan dan seringkali tidak memperhitungkan kebutuhan siswa pedesaan yang berbeda dengan latar belakang, status ekonomi, kondisi kehidupan, dan nilai yang berbeda. Guru seni pedesaan harus membuat adaptasi ini sendiri. Selain itu, sekolah umumnya tidak memiliki dana yang cukup untuk memperbaiki kurikulum seni secara keseluruhan atau menyediakan kebutuhan dasar. Sangkom sering harus menggunakan gaji gurunya yang sedikit untuk membayar pensil dan cat siswanya.

Strateginya

Meskipun Sangkom terus mengembangkan pendekatan pendidikannya, tujuan utamanya adalah memastikan bahwa apa yang telah ia kembangkan menjangkau banyak anak muda di seluruh Thailand yang dapat memperoleh manfaat. Asosiasi guru seni yang dia bangun menyediakan jaringan kolega yang dapat membantunya mempertajam pendekatannya, dan sekutu yang akan mendorong lebih banyak demonstrasi di beberapa wilayah negara. Semakin efektif model pendidikan seni berkualitas, semakin cepat pula pendekatan tersebut menyebar. Ratusan pengunjung sudah berduyun-duyun ke sekolah tempat Sangkom mengajar untuk mengamati metodenya dalam mengajar dan belajar tentang kegiatan seni baru yang ia ciptakan untuk para siswanya. Sangkom ingin mengadakan lokakarya di mana para guru dan pakar seni serta orang lain yang terlibat dalam seni atau pengajaran dapat berbagi metode dan ide mereka sendiri serta mendiskusikan masalah yang mereka hadapi untuk mencari teknik belajar-mengajar yang baru dan lebih baik. Selain manfaat langsung yang akan dibawa oleh guru seni ke ruang kelas mereka, Sangkom akan mempelajari kesimpulan dari lokakarya dan kebutuhan para guru. Dia juga akan mengundang seniman dan guru berpengalaman ke galeri untuk membantu menciptakan media pengajaran baru yang akan mengisi kekosongan dalam rangkaian sumber daya pengajaran saat ini. Sangkom berencana untuk memperkuat proses ini lebih jauh dengan membangun galeri di sekolahnya yang akan menjadi fokus pengembangan kurikulum seni nasional Thailand. Galeri ini akan menampilkan seni anak-anak, termasuk pameran tahunan karya anak-anak Thailand dan asing. Ini juga akan menyediakan tempat untuk tampilan permanen seni siswanya. Selain itu, galeri ini akan menjadi tuan rumah dan menyelenggarakan seminar pengajaran tentang masalah pengembangan kurikulum kursus, mengajar kelas seni dan mengerjakan proyek siswa, serta menciptakan kegiatan dan media pengajaran baru untuk digunakan di sekolah. Masyarakat lokal juga akan menggunakan pusat seni rekreasi. Meskipun dia lebih suka bekerja lebih banyak di daerah asalnya di Timur Laut, Sangkom baru-baru ini mulai mengajar keluarga kerajaan Thailand yang dihormati satu hari dalam seminggu. Posisi yang diberikan investasi ini kepadanya dan pekerjaannya membuatnya menanggung perjalanan panjang dengan anggun.