João Jorge Santos Rodrigues
BrasilAshoka Fellow sejak 1989

Joao Jorge Santos Rodrigues telah menjadi penduduk seumur hidup Salvador, Bahia, ibu kota budaya Afro-Brasil. Dia telah belajar bagaimana memperkuat organisasi budaya lingkungan secara ekonomi, hukum, dan dengan membantu mereka memberikan kepemimpinan sosial dan politik yang baru. Dia sekarang berharap untuk menyebarkan pendekatannya secara nasional.

Orang

Joao Jorge lahir di Maciel-Pelourinho. Ayahnya bekerja di pabrik petrokimia di luar Salvador. Dia kehilangan pekerjaannya setelah kudeta militer karena dia pernah menjadi pemimpin serikat, dan keluarganya jatuh miskin selama bertahun-tahun. Meskipun demikian, orang tuanya menahannya tidak hanya di sekolah tetapi juga di jalanan. Sebelum dan sesudah sekolah dia bekerja dan tumbuh di biara Fransiskan Jerman. Perpustakaannya memberinya akses ke dunia. Lebih jauh, hal itu memberinya rasa hak asasi manusia dan penguasaan bahasa yang sejak saat itu menjadi keterampilan penting. Pada usia 18 tahun, dia meninggalkan sekolah menengah dan biara dan mulai bekerja di pabrik petrokimia. Gajinya bagus; dia menabung dan membeli taksi. Pada 1979 dia bekerja di pabrik, mengemudikan taksi, dan belajar hukum paruh waktu. Mengikuti jejak ayahnya, dia sangat terlibat dalam serikat pekerja resmi yang baru. Dia menulis untuk serikat pekerja dan terpilih sebagai perwakilan. Karena masalahnya, bagaimanapun, dia dipecat pada tahun 1983. Sejak tahun 1975 dan seterusnya dia terpesona oleh kemungkinan mengubah kelompok Karnaval lokal menjadi sesuatu yang lebih dan telah mengenal dan mulai bereksperimen dengan beberapa kelompok semacam itu. Dengan kesuksesan yang dia alami bersama Olodum sekarang, dia menemukan alat yang dia butuhkan untuk mewujudkan ide lama ini.

Ide Baru

Pada tahun 1986 Joao Jorge menggemparkan Karnaval Salvador. Grup lokal yang dia bantu hidupkan kembali, Olodum, memasuki kompetisi dengan tampilan yang menampilkan orang kulit hitam terkemuka dalam sejarah Mesir awal. Surat kabar memperdebatkan sejarah dan kesesuaian penggunaan Karnaval untuk tujuan sosial seperti itu selama berhari-hari. Meskipun Olodum tidak memenangkan kompetisi Karnaval, pesannya menyentuh saraf, dan musik yang diciptakannya untuk membawa pesan tersebut masih populer. Joao Jorge bergabung dengan Olodum pada tahun 1983 setelah gagal membuat beberapa kelompok lingkungan lain berkembang melampaui satu tujuan mereka ( sosial atau Karnaval), biasanya batas yang didominasi satu orang. Dia membantu Olodum memperluas kepemimpinannya dengan memberinya kerangka hukum yang demokratis. Dia membantunya mengambil dan mempertahankan perjuangan untuk melestarikan lingkungannya, bagian dari inti kota (hitam) bersejarah dan pusat budaya utama, dalam menghadapi tekanan komersial yang dibantu secara politik. Ia membantunya mengembangkan program pendidikan untuk anak-anak, remaja, dan dewasa. Misalnya, drum base massal Olodum yang berbaris, elemen yang sangat sukses dari programnya untuk remaja, semakin terkenal di seluruh Brasil, terutama di komunitas kulit hitamnya. Joao Jorge, Olodum, dan grup lain yang dia pengaruhi juga semakin peduli dengan ekonomi hasil budaya mereka dan komunitas mereka. Karnaval menghasilkan pendapatan yang sangat besar. Bukankah seharusnya sebagian besar dari itu datang ke komunitas mereka? Bukankah mereka seharusnya membuat koperasi pembelian dan produksi Karnaval multigroup sendiri untuk memangkas biaya dan menciptakan lapangan kerja? Bukankah seharusnya mereka menangkap lebih banyak manfaat ekonomi dari musik yang mereka buat dengan memproduksi dan mendistribusikan rekaman mereka sendiri? Jawaban Joao Jorge untuk semua pertanyaan ini adalah "ya". Dia mulai mendemonstrasikan secara praktis bagaimana kelompok budaya kulit hitam komunitas dapat menangkap lebih banyak manfaat ekonomi dari apa yang mereka ciptakan. Dia menciptakan kerangka hukum untuk Olodum dan lainnya yang merupakan prasyarat untuk menambahkan dimensi komersial ini, Olodum telah mulai memproduksi dan mendistribusikan rekamannya sendiri, menggunakan keahlian medianya untuk menghasilkan efek yang menguntungkan dalam prosesnya. Dia berharap untuk mengejar ide-ide lain di tahun-tahun mendatang. Yang mendasari semua hasil ini adalah dua perubahan inti yang dibawa Joao Jorge ke kelompok budaya akar rumput: kapasitas kelembagaan yang meningkat tajam dan kesadaran serta keterlibatan sosial yang sangat signifikan. Ketika membahas hasil kerja enam tahunnya dengan Olodum, Joao Jorge berbicara dengan bangga tentang bagaimana banyak programnya telah "membentuk orang-orang yang aktif dalam berbagai gerakan" dan tentang bagaimana mereka "yang datang ke Olodum saat berusia empat belas tahun remaja berusia setahun sekarang muncul sebagai pemimpin ". Transformasi grup baginya dilambangkan ketika mereka mampu mempertahankan intelektualnya sendiri dalam debat tentang sejarah Mesir yang mengikuti pernyataan Karnaval 1986. Joao Jorge merasa dia menguasai serangkaian keterampilan yang penting dan bahwa dia menunjukkan pendekatan yang dapat membantu mereka yang kurang beruntung setengah kulit hitam dari masyarakat Brasil secara signifikan. Selama beberapa tahun ke depan dia akan terus bereksperimen dengan dan mengembangkan pendekatan di basis Salvadornya, tetapi semakin dia akan memfokuskan upayanya untuk menyebarkannya secara nasional. Berita tentang sebagian karyanya telah menyebar ke beberapa kelompok komunitas kulit hitam di Rio dan di tempat lain, tetapi perubahan kelembagaan yang dicari Joao Jorge membutuhkan lebih dari itu. Dia akan memberikan bantuan langsung kepada kelompok-kelompok kunci di kota lain. Dan dia ingin bereksperimen dengan ide-ide seperti membuat jaringan untuk mendorong pertukaran dan kerja sama antara para pemimpin budaya simpatik dan kelompok Karnaval, organisasi anti-rasisme, dan kelompok yang bekerja untuk anak-anak miskin.

Masalah

Perbudakan berakhir untuk orang Brasil keturunan Afrika hanya pada tahun 1888, dan banyak kondisi perbudakan bertahan hingga saat ini. Yang utama di antaranya adalah: korelasi yang hampir sempurna antara kemiskinan dan kegelapan, kepercayaan diri yang hancur dan kapasitas organisasi dan kelembagaan yang terbatas dalam komunitas kulit hitam, dan banyak bentuk prasangka berbahaya yang berdiri di antara orang Afro-Brasil dan kehidupan yang layak. realitas dalam komunitas demi komunitas, bahkan di Salvador dengan 90 persen populasi Afro-Brasil. Sebagian besar aktivitas budaya terjadi di tempat yang disebut pusat sejarah, yang terdiri dari komunitas miskin, termasuk Maciel-Pelourinho dari Joao Jorge. Orang-orang di lingkungan ini menghasilkan musik, seni, tarian, dan kerajinan yang sangat diminati oleh kelas menengah dan atas Brasil serta turis asing. Tetapi mereka hanya memperoleh sedikit manfaat yang mereka hasilkan. Beberapa dari komunitas ini berada di bawah tekanan komersial saat kota tumbuh dan berusaha untuk dimodernisasi. Reputasi mereka atas kejahatan dan, baru-baru ini, narkoba, semakin memperumit dan memperparah perdebatan tentang masa depan mereka. Kejahatan memang sebuah masalah. Ini adalah indikator yang dapat diandalkan untuk kemiskinan, pengangguran, harga diri yang lemah, dan keterlibatan serta organisasi masyarakat yang tidak memadai.

Strateginya

Lingkungan kulit hitam secara tradisional memiliki dua pilar kekuatan organisasi, asosiasi agama Afro-Brasil dan kelompok budaya lokal yang secara tradisional memobilisasi upaya besar untuk kompetisi Karnaval tahunan kota mereka.Tujuan strategis Joao Jorge adalah membantu sebanyak mungkin kelompok yang membentuk pilar kedua ini. memperdalam kapasitas kelembagaan mereka dan menjadi mesin penyadaran dan perubahan sosial sebanyak mungkin. Jika ia dapat secara kumulatif mendefinisikan kembali apa yang diharapkan komunitas dari kelompok-kelompok semacam itu, tiba-tiba semakin banyak lingkungan akan memiliki lengan sosial baru. Pekerjaan Joao Jorge selama empat tahun ke depan akan merajut bolak-balik antara tingkat lokal dan nasional. Dia akan meluncurkan jaringan organisasi politik-budaya nasionalnya di tahun mendatang. Pada saat yang sama dia akan mencari dan kemudian mencoba untuk membantu kelompok-kelompok lokal yang menjanjikan bergerak di jalur yang dia tentukan menuju sosial dan ekonomi serta kepemimpinan budaya. Kedua elemen tersebut saling menguatkan.