Ruang Sooksawasdi
ThailandAshoka Fellow sejak 1989

Ashoka memperingati dan merayakan kehidupan dan pekerjaan Ashoka Fellow yang telah meninggal ini.

Ruang Sooksawasdi, seorang guru yang berubah menjadi pengembang dari Thailand utara, menciptakan jaringan organisasi, pendidikan nonformal dan mekanisme simpan-pinjam yang semakin saling terkait untuk memberikan kemandirian petani kecil yang sebagian besar tidak memiliki lahan dan jalan keluar menuju pertumbuhan dan kemandirian finansial.

Orang

Ruang tumbuh di keluarga nelayan kecil. Lulus di bidang pendidikan kerja, ia menjadi guru di perguruan tinggi guru tetapi mengundurkan diri setelah satu setengah tahun untuk bekerja di pembangunan pedesaan. Setelah satu dekade bekerja dengan kaum miskin pedesaan, Ruang telah sampai pada kesimpulan bahwa upaya saat ini tidak berhasil, bahwa kaum miskin pedesaan menyerah dan bahwa komunitas desa leluhur mereka melemah. karena itu dia telah "mendedikasikan sisa hidup [nya] untuk membantu mereka." Dia terus mencari pendekatan yang dapat memberikan peluang yang lebih kaya kepada anak-anak muda yang tumbuh, seperti yang dia lakukan, di beberapa bagian Thailand yang jauh dari Bangkok.

Ide Baru

Ketergantungan Thailand yang besar pada pertanian bagi hasil meninggalkan jurang yang semakin lebar antara banyak petani yang bekerja dan pemilik tanah. Ruang berupaya memulihkan komunitas pedesaan yang kohesif yang sehat untuk semua orang, tetapi terutama bagi kaum muda, bagi perempuan, dan bagi kaum miskin. Dia mengejar sejumlah sarana keuangan, organisasi, dan pendidikan untuk tujuan ini. Berfokus pertama pada tabungan dan investasi, ia mempromosikan tabungan desa melalui penggunaan bank beras dan kerbau, lembaga khusus yang meminjamkan dan menerima pembayaran dalam bentuk barang. Ruang juga mengembangkan bank desa yang mengumpulkan dan meminjamkan uang. Dia telah memperkuat lembaga-lembaga ini dengan berbagai cara, termasuk proses manajemen dan manajernya. Pendekatan Ruang dibangun dari sejumlah perbaikan desain praktis kecil. Misalnya, tidak seperti serikat kredit konvensional yang meminta anggotanya untuk menabung sejumlah kecil uang per bulan, ia mencari simpanan besar pada bulan-bulan panen yang kaya uang dan sedikit atau tidak sama sekali pada bulan-bulan paceklik. Pendekatan ini menjaring simpanan yang lebih besar selama setahun penuh daripada skema tarif tetap. Pendekatannya kepada para manajer dan anggota kelompok sama-sama melibatkan kesadaran yang luas dan pembangunan keterampilan. Dia secara teratur melibatkan pasangan, bertentangan dengan praktik biasa, menyadari bahwa melibatkan perempuan di desa membawa dimensi komitmen dan keterlibatan yang sepadan dengan biaya tambahan. Pekerjaan Ruang sudah membawa hasil yang terukur, mulai dari pengurangan penggunaan input yang mahal dan seringkali merusak lingkungan hingga meningkatkan akses pasar. Namun, ia semakin yakin bahwa banyak untaian yang terpisah dalam pendekatannya perlu disatukan. Karenanya dia sekarang membangun sebuah organisasi pedesaan tripartit prototipikal baru yang terdiri dari petani daerah, organisasi petani (termasuk yang dia bantu bangun), dan pekerja pembangunan. Melalui grup ini, Ruang berencana meluncurkan program yang saling terkait untuk mempromosikan tabungan dan investasi pertanian, menyediakan program pelatihan pertanian, dan mendukung pendidikan nonformal (termasuk tentang cara terbaik menangani lingkungan).

Masalah

Ruang berjuang dengan jebakan klasik yang membuat penduduk desa tetap miskin moral. Di wilayah tengah Thailand, 85 persen petani padi tidak memiliki lahan. Para pemilik tanah cenderung tidak terlibat karena banyak, terutama yang paling kaya, berasal dari luar daerah. Selain itu, meskipun sewa legal adalah 250 kilogram beras gabah per hektar, biaya sewa sebenarnya mendekati 375 kilogram per hektar, yang hampir sepertiga dari total produksi. Selain itu, petani penyewa harus membayar semua input, termasuk biaya sewa kerbau atau traktor. Membeli traktor sendiri tetap sangat mahal, membutuhkan pinjaman sebesar 50.000 hingga 100.000 baht (US $ 2.000 hingga $ 4.000). Sementara suku bunga legal antara 15 persen dan 18 persen per tahun, seringkali terutama petani kecil, harus menerima pinjaman dari sumber yang tidak terlalu formal dengan tingkat ilegal yang mencapai setinggi 30 persen per bulan, yang secara dramatis meningkatkan risiko mereka dan menurunkan pendapatan untuk dibawa pulang. . Karena pasar dan teknologi pertanian yang dominan berubah dengan cepat, kondisi petani kecil dan oleh karena itu kesejahteraan masyarakat harus menghadapi risiko yang lebih besar. Para petani telah terserap dengan sangat cepat ke dalam pasar yang berubah dengan cepat. Mereka sekarang membeli lebih banyak dari orang lain dan bergantung pada apa yang dapat mereka jual hasil panen untuk menyeimbangkan anggaran mereka. Mereka membeli lebih banyak dan lebih sedikit mengandalkan diri mereka sendiri. Traktor dan pupuk kimia mungkin terlihat lebih efektif daripada kerbau dan pupuk organik, tetapi profil risikonya juga berbeda. Mereka juga dapat memiliki efek buruk sekunder yang serius, seperti penurunan hasil budidaya, setelah penggunaan bahan kimia dalam skala besar di suatu daerah dimulai. Menurunnya lahan umum seperti hutan (sekarang hanya 20 persen dari Thailand) semakin merugikan orang miskin, yang sangat bergantung langsung pada sumber daya ini. Dampak kumulatif dari kekuatan ini dan kekuatan lainnya adalah, menguras kehidupan desa. Setiap tahun, semakin banyak pedesaan yang paling berbakat dan cuti energik ke kota. Emigrasi yang cepat ini tidak hanya secara langsung menurunkan tingkat pendidikan yang tersisa di pedesaan, tetapi juga berdampak serius pada kohesi masyarakat, mengganggu garis keluarga dan kekerabatan tradisional serta mengganggu proses pengambilan keputusan di tingkat desa. Lebih sederhananya, hal itu mendemoralisasi, terutama bagi kaum muda. Inisiatif Ruang tidak hanya menangani masalah ekonomi konkrit warga desa Thailand, tetapi juga berupaya secara langsung untuk memelihara dan memperkuat institusi sosialnya.

Strateginya

Prioritas pertama Ruang adalah mengembangkan organisasi dan pemimpin komunitas. Ia bekerja untuk mendorong pengembangan masyarakat lokal dan organisasi petani, baik memperkuat apa yang sudah ada atau membangun baru. Dia mendorong kelompok-kelompok itu untuk menangani beragam masalah mulai dari peternakan hingga pengorganisasian kremasi dan upacara tradisional lainnya. Dalam proses pembangunan ini, ia memberikan prioritas pertama untuk mengidentifikasi, mendorong, dan melatih para pemimpin berbasis masyarakat yang dapat mengkoordinasikan kegiatan pendidikan nonformal di bidang materi pelajaran yang beragam seperti keterampilan penanaman, peternakan, dan kedokteran hewan dasar. Para pemimpin lokal ini pada gilirannya memberikan dorongan yang dibutuhkan oleh komunitas dan organisasi petani untuk berkembang. Pengurus desa ini juga akan bekerja untuk memfasilitasi koordinasi antara asosiasi desa tersebut dan organisasi pemerintah dan non-pemerintah yang bekerja di daerah tersebut. Begitu organisasi komunitas tersebut mulai mengambil inisiatif, hampir selalu ada kebutuhan akan kredit yang dapat diakses dan terjangkau. Oleh karena itu, Ruang selanjutnya membayangkan pembangunan skema tabungan terdesentralisasi yang memungkinkan kelompok petani untuk menabung bersama dan kemudian mendapatkan keuntungan dari pinjaman berbiaya rendah. Sudah diterapkan di 15 desa (dengan total anggota 459 penduduk desa dan total tabungan 162.258 baht), dana tabungan ini meminjamkan dari 100 hingga 1.000 baht dengan nilai nominal hanya 1 hingga 2 persen per tahun. Setoran besar 100 hingga 300 baht dilakukan setiap tahun setelah panen, dan setoran kecil berikutnya sebesar lima hingga 30 baht dilakukan 11 atau 12 kali sepanjang tahun. Pinjaman berbunga rendah yang dimungkinkan oleh tabungan ini akan membantu petani bertahan selama tahun-tahun yang buruk, menghindari pinjaman riba yang telah begitu merusak ekuitas mereka. Pada akhirnya, Ruang ingin agar kelompok-kelompok ini dapat meminjam dana langsung dari Dana Pembangunan Pedesaan pemerintah, sehingga dapat meningkatkan simpanan langsung mereka secara signifikan. Setelah desa memiliki kapasitas organisasi dan keuangan seperti itu, mereka dapat menjalankan proyek berskala signifikan jika tidak berada di luar jangkauan. Ruang sudah mulai menunjukkan jalan. Misalnya, ia mengusulkan untuk mengganti silo beras berkapasitas 30 ton yang dirancang pemerintah dengan silo berkapasitas 50 ton yang dirancang secara pribadi dengan harga dua pertiga dari harga silo sebelumnya. Contoh lain: Satu kelompok desa baru-baru ini membuat permintaan pribadi terbesar yang pernah dibuat oleh kelompok swasta dari departemen kehutanan pemerintah, permintaan untuk 30.000 bibit dengan nilai 120.000 baht. Mereka akan ditanam melalui sekolah dasar dan dewan kecamatan setempat.