Jittaree Wanapong
ThailandAshoka Fellow sejak 1990

Jittaree Wanaphong, seorang guru seni muda yang dibesarkan di Provinsi Nakornswan, berfokus pada masalah sosial raksasa yang akan melanda sebagian besar Asia, ledakan jumlah orang tua yang belum pernah terjadi sebelumnya seperti urbanisasi dan kekuatan lain yang menyebabkan keluarga besar hancur. . Jittaree berharap dapat memperkenalkan seni sebagai media baru di mana orang Thailand yang lebih tua dapat merefleksikan dan mengekspresikan diri mereka dan yang akan memberikan hubungan sosial baru bagi mereka yang mengambilnya.

Orang

Jittaree Wanaphong lahir di Amphoe Phayuha Kiri di Nakornswan, Thailand. Setelah mendapatkan gelar B.A. Dalam pendidikan di Universitas Sri Nakharinwiroj (di Prosarnmity), dia telah memegang beberapa pekerjaan yang berhubungan dengan seni, terutama termasuk surat kabar "Siang Dek" (Suara Anak) di mana, di antara peran lainnya, dia menggambar kartun dan menulis cerita untuk anak-anak. Jittaree telah bekerja di bidang desain, terakhir untuk Urban assets Co., Ltd. Dia juga menyelenggarakan pameran seni untuk Peace Day dan membantu kampanye seniman melawan AIDS.

Ide Baru

Jittaree merasakan kesepian yang mengerikan akibat melemahnya jaringan dukungan keluarga yang sekarang memengaruhi semakin banyak jumlah lansia Thailand yang berkembang pesat saat ini. Tidak lagi bekerja dan kurang terlibat dalam keluarga, dia melihat banyak orang di kelompok manula yang baru merasa "bosan, tidak berguna, dan putus asa". Jittaree berencana untuk menantang pemborosan yang menyakitkan ini dengan meluncurkan beberapa program pelengkap untuk membantu para lansia belajar melukis dan keramik. Kegiatan waktu luang ini sangat cocok untuk tahap kehidupan reflektif ini dan juga untuk keterbatasan kapasitas fisik banyak orang lanjut usia. Selain itu, karena lukisan tidak banyak diajarkan di Thailand, akses pengajaran seni melalui lukisan menjadi pengalaman baru yang menarik, menuntut pemikiran, hubungan emosional, dan kreativitas. Jittaree merasa bahwa dia dapat mencapai sejumlah tujuan sosial dengan membantu orang lanjut usia mengembangkan keterampilan baru ini. Saat orang tua terlibat dalam seni, mereka akan memiliki lebih banyak hal untuk dibagikan satu sama lain dan dengan orang lain, termasuk keluarga mereka. Bahkan ketika orang lain tidak secara khusus tertarik pada seni, orang yang tertarik berdasarkan fakta itu saja lebih menarik bagi orang lain. Memiliki kegembiraan yang begitu menarik dan komunikasi yang ditingkatkan yang menyertainya seharusnya mengurangi banyak kesepian orang-orang yang lebih tua ini. Karena masalah kepadatan dalam tempat tinggal keluarga disebabkan oleh komunikasi yang buruk serta jumlah kamar, merilekskan stres kesepian ini akan membantu membuat kondisi kehidupan yang semakin ketat menjadi lebih tertahankan. Selain itu, dengan orang lanjut usia yang menantang kemampuan mereka dan memanfaatkan pengalaman hidup untuk mencipta, pikiran mereka akan lebih "damai dan meditatif". Jittaree berharap bahwa melibatkan sejumlah lansia secara sukses dan nyata dalam seni juga akan membantu mereka bersatu dan mulai meningkatkan kesadaran publik tentang keprihatinan yang muncul dari para lansia secara lebih umum. Untuk membantu mereka bersatu untuk bertukar ide dan energi dan juga untuk membantu mereka berkomunikasi ke luar, Jittaree juga akan membantu mengatur pertunjukan, pameran, dan artikel.

Masalah

Baik dalam hal jumlah absolut dan, yang lebih penting, sebagai proporsi masyarakat, populasi lansia di Asia tumbuh ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Pemasar Asia adalah yang pertama menyadari penuaan populasi mereka dan sekarang mulai memikirkan perubahan yang harus mereka buat dalam produk dan promosi mereka. Masyarakat lainnya, baik itu lembaga kesehatan, pembuat kebijakan publik, atau sektor sukarela swasta, lebih lambat. Khususnya di Thailand, sementara Departemen Kesejahteraan Umum mengakui bahwa jumlah lansia di rumah, rumah sakit, dan rumah umum (panti jompo yang dikelola negara) telah meningkat, tidak ada statistik khusus untuk menggambarkan pergeseran besar dalam demografi. Ini terlepas dari kenyataan bahwa aplikasi untuk masuk ke rumah umum terus meningkat. Perubahan yang terjadi sangat besar, dan jika pergeseran demografis ini tidak cukup, dampaknya diperbesar secara signifikan oleh runtuhnya struktur keluarga tradisional. Seiring banyaknya tuntutan masyarakat modern yang bergerak, semakin urban, dan heterogen yang mengonsumsi anggota keluarga individu, unit keluarga menyusut dan menjadi kurang bersatu. Para orang tua, yang berusaha untuk menjaga diri mereka sendiri dan keturunan langsung mereka, memiliki semakin sedikit waktu, energi, atau ruang yang tersisa untuk orang yang lebih tua. Dengan demikian, para lansia ini akhirnya tidak hanya kehilangan dukungan finansial dan emosional, tetapi juga peran konstruktif, dihormati, terlibat yang secara tradisional menghabiskan waktu mereka dan memberi mereka banyak kepuasan dalam hidup.

Strateginya

Jittaree berencana untuk menyebarkan kegiatan baru ini kepada para lansia dengan menggunakan berbagai metode dan memanfaatkan relawan dan struktur kelembagaan yang ada secara ekstensif. Awalnya menggunakan Rumah untuk Lansia dari Departemen Bantuan Masyarakat Kementerian Dalam Negeri di Bangkok, Jittaree akan membuka kursus seni untuk orang tua (60 hingga 75 tahun). Kursus utama ini akan mengajarkan sifat, metode, dan teknik pewarna air dan minyak, menggunakan sukarelawan sebagai guru seni dan anggaran kegiatan lansia di rumah publik sebagai sumber pendanaan parsial untuk instrumen dan persediaan. Untuk memperluas dan mempublikasikan idenya, Jittaree berencana untuk mengadakan pameran dan mencari liputan dan bahkan beriklan di surat kabar dan majalah. Nantinya, ia berharap program itu bisa disebarluaskan dari mulut ke mulut. Dia terutama berharap bahwa semakin banyak organisasi layanan akan mengambil kebutuhan orang tua dan, mengenali nilai pendekatannya, menyesuaikannya dengan kebutuhan klien khusus mereka. Setelah melakukan ekspansi ke pedesaan untuk memasukkan lansia pedesaan, tahap terakhir dari program ini adalah mendirikan serangkaian asosiasi seni untuk lansia yang dimulai di rumah-rumah publik. Asosiasi ini selanjutnya akan melanggengkan pelembagaan program dengan memasarkan lukisan, menyelenggarakan pameran, dan mencari pendanaan yang akan menjamin akses ke kursus bagi mereka yang terlalu miskin untuk membelinya.