Ana Maria de Araújo Mello
BrasilAshoka Fellow sejak 1990

Ana telah merancang kurikulum pendidikan untuk pusat penitipan anak yang dapat mengubah pengasuhan anak menjadi situasi pendidikan dan sosial yang berharga bagi anak-anak prasekolah. Ana berencana menghabiskan dua tahun ke depan untuk menerapkan kurikulum ini di 10 pusat penitipan anak di kota Sao Paulo, dan menulis pamflet "petunjuk".

Orang

Ana, salah satu dari 14 bersaudara, mengatakan bahwa dia adalah anggota keluarga pendidik. Beberapa saudara kandungnya adalah guru. Ana memulai pengalaman pendidikannya di sebuah prasekolah yang didirikan oleh salah satu saudara perempuannya. Ibu Ana adalah pengurus rumah tangga di sebuah sekolah untuk orang cacat. Ana menghabiskan masa remajanya dengan tinggal di panti. Dia membantu mengatur pesta dan menghasilkan uang saku dengan bekerja di bengkel halaman belakang yang membuat mainan pendidikan untuk anak-anak di institut tersebut. Ana ingat terpesona oleh benda-benda ini. Selama beberapa tahun, Ana telah bekerja di sebuah pusat penitipan anak di mana ia dapat menerapkan dan menguji praktik pendidikannya dan yang kemudian dikenal sebagai pusat model.

Ide Baru

Teori modern tentang perkembangan dan pendidikan anak telah menetapkan bahwa sejak lahir, individu adalah makhluk sosial yang, jika dirangsang, dapat dan memang berinteraksi dengan lingkungannya. Berdasarkan premis ini, yang menyangkal kepercayaan kuno bahwa anak-anak yang sangat kecil berinteraksi hanya dengan satu-satu basis biasanya dengan ibu atau ibu pengganti, Ana telah merancang sistem situasi yang menciptakan peluang untuk interaksi, mengubah pusat penitipan anak menjadi lingkungan pendidikan yang berharga untuk anak-anak hingga usia tiga tahun Prinsip dasar di tempat kerja adalah bahwa anak-anak belajar melalui peniruan dan permainan. Kurikulum Ana bekerja dengan tiga elemen: pengaturan ruang, objek, dan sikap pengurus, semuanya diarahkan untuk merangsang permainan dan peniruan. Sikap pengasuh adalah dasar untuk membuat ini berhasil. Ana merasa bahwa para pengasuh, terutama di pusat-pusat penitipan anak umum atau komunitas, tidak dapat diharapkan memiliki atau memperoleh landasan teoretis yang diperlukan untuk memahami kurikulum. Namun, beberapa fakta dan teori sederhana dapat diteruskan. Juga, hanya dengan menerapkan kurikulum itu sendiri akan menghasilkan keuntungan; karena sebagian besar bayi menghibur diri mereka sendiri, para pengasuh memiliki lebih banyak waktu untuk melakukan tugas-tugas yang diperlukan, dan lebih banyak energi untuk campur tangan bila diperlukan. Kurikulum membantu menciptakan lingkungan yang saling menguntungkan.

Masalah

Di Eropa di mana pusat penitipan anak pertama kali muncul selama Perang Dunia II, mereka (dan teori perawatan yang terkait dengannya) telah berkembang selama 40 tahun selaras dengan sejarah pasca perang. Saat ini, Italia dan Prancis adalah pemimpin dalam pendidikan penitipan anak. Di negara-negara ini dan negara dunia pertama lainnya, pusat penitipan anak dan perlengkapannya sangat terspesialisasi dan merupakan bagian pendidikan yang terstruktur dengan baik dan tersedia secara luas. Pusat penitipan anak Brasil belum mengalami perkembangan sejarah yang sama. Pusat penitipan anak muncul, perlahan pada awalnya dan kemudian dengan momentum yang meningkat, dengan masuknya perempuan ke dunia kerja sekitar 20 tahun yang lalu. Pada awalnya pusat-pusat ini adalah pusat penitipan anak komunitas, filantropi atau keagamaan yang melayani kebutuhan kelas pekerja. Dalam 10 tahun terakhir ini, jaringan penitipan anak kota dan pusat penitipan anak swasta juga telah didirikan. Namun demikian, dengan tidak adanya keahlian dan pengetahuan lokal, semua pusat ini mencontoh institusi yang ada, yaitu institusi kesehatan atau panti asuhan. Hasilnya adalah fokus utama dari pusat penitipan anak adalah memberi makan dan merawat anak-anak. . Ana dan kelompoknya melakukan survei di 35 pusat penitipan anak dan melihat bahwa dari delapan jam yang dihabiskan anak-anak di lembaga-lembaga ini, empat jam dihabiskan untuk menunggu diberi makan, dimandikan, atau diganti. Bahkan di pusat-pusat di mana rasio orang dewasa-anak rendah, rutinitas tersebut membuat anak-anak masih menghabiskan waktu lama hanya untuk menunggu. Kurikulum Ana, yang sebenarnya mengubah fokus pusat penitipan anak dengan menggunakan sumber daya yang sudah tersedia di lembaga-lembaga ini, adalah cara sederhana dan murah untuk mengubah pusat "kustodian" menjadi lingkungan pendidikan.

Strateginya

Strategi Ana sederhana. Pertama, dia akan membuat serangkaian manual "cara melakukan" yang ditujukan kepada para pengasuh dan administrator di pusat penitipan anak untuk didistribusikan ke beberapa kotamadya di Negara Bagian Sao Paulo. Ini menguraikan kurikulum, yang beroperasi sebagai berikut: satu berfokus pada anak-anak di fase pengasuhan (hingga satu setengah tahun), dan satu lagi pada anak-anak berusia antara 18 bulan dan tiga tahun. Di kamar anak-anak, anak-anak diatur dalam kelompok usia campuran yang terdiri dari enam orang. Ruang pembibitan besar dibagi menjadi lingkungan kecil, satu untuk setiap kelompok. Lingkungan ini ditandai dengan bahan sederhana (karton, kotak, dll.). Idenya adalah untuk membatasi interaksi pada apa yang terjadi di dalam kelompok, sambil membiarkan pengurus mengawasi lebih dari satu kelompok. Setiap minggu, tata ruang atau bentuknya diubah; ruangan terpojok, atau lingkungan berbentuk U dan F dirancang. Juga, setiap minggu objek permainan diubah. Daripada memiliki banyak objek berbeda yang didistribusikan di antara semua anak, beberapa objek tertentu didistribusikan dalam jumlah yang cukup: bola dan mainan kerincingan di satu minggu, balok dan boneka di minggu berikutnya, dan seterusnya. Hasilnya adalah anak-anak dari tingkat usia yang sedikit berbeda berinteraksi dalam kelompok, menarik mainan dari satu sama lain, menghisap mainan orang lain, dan meniru satu sama lain, dll. Dengan anak-anak yang terhibur, pengasuh tidak hanya dapat mengawasi dan mengintervensi jika diperlukan, tetapi dapat melanjutkan tugas-tugas seperti mengganti popok, mandi, menyiapkan botol, dll., yang semuanya menyita banyak waktu. Kurikulum untuk anak usia satu setengah hingga tiga tahun didasarkan pada prinsip meniru dan bermain yang sama tetapi disesuaikan dengan mobilitas anak yang lebih besar dan persyaratan yang lebih canggih. Pengaturan ruang pada fase ini lebih terstruktur; bila memungkinkan, digunakan ruangan yang sepenuhnya terpisah. Ada empat ruangan: ruang khayalan, perpustakaan, ruang seni, dan "lab" (sebenarnya ruang tepat di luar ruangan tempat anak-anak bekerja dengan pasir, air, dan tanaman, dll.). Dalam fase ini, permainan meniru anak-anak berubah menjadi representasi dan situasi spasial menyediakannya. Sekali lagi, anak-anak dikelompokkan, sekarang dalam kelompok delapan yang lebih besar, saat mereka belajar berinteraksi dengan lebih banyak individu. Kedua, dia akan mengubah lingkungan 10 pusat penitipan anak di kota Sao Paulo. Dia akan bekerja secara langsung untuk melatih para pengasuh dan memproduksi materi pekerjaan. Karena negara bagian Sao Paulo telah menciptakan sistem penitipan anak di beberapa kota, sistem ini dipandang sebagai model. Ana berharap untuk mengubah sistem dari semua jaringan penitipan anak kota Sao Paulo dan dengan cara ini mempengaruhi perubahan secara nasional.