Suman Sahai
Indiahttps://www.genecampaign.org
Ashoka Fellow sejak 1990

25:21

Innovation in ideas | Dr. Suman Sahai | TEDxMSUniversityofBaroda
English

18:00

A Lab Grown Apocalypse | Suman Sahai | TEDxCET
English

Suman Sahai, yang menggambarkan dirinya sebagai campuran India dan ilmuwan, naik menjadi profesor genetika di Universitas Heidelberg Jerman sebelum memutuskan untuk kembali ke negara asalnya dan terkenal lambat berkembang di UP timur, jantung Dataran Gangga, untuk melihat apakah dia dapat menemukan cara baru untuk membantu kawasan ini keluar dari stagnasi.

Orang

Suman dibesarkan dalam keluarga elit dari daerah yang dia gambarkan sebagai "feodal." Namun, dia dibesarkan dengan cara yang sangat modern: ayahnya mendorongnya untuk berpikir dan berbicara untuk dirinya sendiri, dan dia memulai karir di bidang sains pada saat dia masih kuliah. Meskipun diterima di Stanford dan universitas top AS lainnya untuk pekerjaan pascasarjana, dia akhirnya menerima tantangan Dr. Swaminathan untuk tetap di All India Institute of Medical Research, di mana dia akan lebih bebas untuk mengambil risiko dan "belajar menjadi ilmuwan sejati". Sukses datang dengan cepat, dan dari akhir 1970-an hingga 1989, dia adalah peneliti dan guru mutakhir di bidang rekayasa genetika di AS dan Jerman. Namun, dia kembali ke India setiap tahun, mempertahankan bagian identitasnya itu. Sekarang dia telah kembali untuk selamanya untuk menghadapi satu tantangan yang lebih besar dan lebih bermakna daripada apa pun yang bisa ditawarkan sains.

Ide Baru

Suman berkomitmen untuk membangun mesin baru untuk memulai dan mendukung pertumbuhan di pedesaan India, terutama di wilayah yang paling padat penduduknya dan terutama di wilayah terbelakang dan macet, bagian tengah dan timur dari Dataran Gangga. (Negara bagian asalnya, Uttar Pradesh, akan menjadi negara terbesar kelima di dunia setelah AS jika merdeka.) Dia menyerang masalah dengan metode empiris langsung, mata dan telinga terbuka lebar, baik dari ilmuwan maupun pengusaha. Dia juga antusias dan mampu menarik aktor dan sumber daya yang baru ke teka-teki pembangunan pedesaan yang sudah berlangsung lama. Jika dia ingin memperkenalkan peternakan unggas, dia segera masuk, memberikan insentif komersial yang kuat, salah satu perusahaan unggas swasta terbesar dari daerah penghasil ayam di sekitar Delhi. Itu adalah sesuatu yang tidak dibayangkan oleh sebagian besar organisasi relawan swasta, apalagi tahu bagaimana melakukannya. Dia bahkan lebih siap untuk melihat peluang teknis dan menjangkau siapa pun yang dapat membantu. Manusia terlibat dalam proses eksperimental yang bergerak cepat. Ketika dia mulai bekerja pada tahun 1989, dia datang dengan proyek yang dikerjakan dengan hati-hati untuk meningkatkan keadaan primitif pemuliaan dan manajemen kambing, karena dia merasa ini akan memberikan bantuan cepat kepada orang-orang yang terlalu miskin untuk memiliki ternak. Namun, setelah beberapa bulan di desa-desa, dia menyimpan ide ini dengan baik di masa depan karena dia menemukan begitu banyak prioritas lain yang lebih mendesak. Secara khusus, dia menemukan kondisi kesehatan yang sangat mengerikan sehingga dia memutuskan untuk menanganinya terlebih dahulu. (Dia mengutip, misalnya, anak-anak menjadi buta karena orang tua mereka tidak tahu cara mencuci mata yang terinfeksi.) Oleh karena itu, selama setahun terakhir, dia telah menyelenggarakan 19 perkemahan kesehatan, masing-masing membawa perawatan dasar langsung ke sekelompok desa. Selain menyediakan perawatan dan konseling yang dibutuhkan, perkemahan ini memungkinkan Suman membantu di sejumlah bidang lain, seperti keluarga berencana dan hubungan keluarga. Kamp-kamp ini memberinya kesempatan sistematis untuk mendengarkan kebutuhan yang dipersepsikan oleh masyarakat di daerah tersebut, terutama kaum miskin dan perempuan yang biasanya tidak pergi jauh dari desa mereka. Mereka tidak hanya memperkenalkan dia dan rekan kerjanya, tetapi kamp-kamp ini juga dan mungkin akan tetap menjadi titik masuk utama bagi Suman ke dalam pikiran penduduk desa. Karena dia telah mendengarkan dan bereksperimen sejak dia kembali, Suman semakin mengkristal pendekatan yang akan memiliki pada intinya sebuah pusat yang komprehensif. Melayani distrik asalnya, Shahjahanpur dan dalam radius 150 kilometer, dia berharap itu akan segera menelurkan salinan yang akan memperluas rangsangan serupa dan membantu secara luas. Agar berkelanjutan dan persuasif, pusatnya harus ekonomis. Baik karena dia melihat peternakan ayam sebagai peluang yang sangat menjanjikan untuk wilayah tersebut (dan pusatnya), dan karena hanya membutuhkan sedikit lahan, dia merencanakan peternakan ayam model besar untuk menjadi kegiatan inti pusat tersebut. (Dia menunjukkan bahwa UP sekarang mengimpor ayam senilai $ 17 juta per tahun dan bahwa mereka dapat dibesarkan di unit komunitas skala kecil dan menengah dan di halaman belakang sebuah keluarga.) Dia mengatur raksasa unggas Delhi, Peternakan Keg, untuk bekerja dengannya. Kebun pusat itu sendiri tidak hanya akan mencontoh pendekatan yang cukup asing di daerah tersebut, tetapi staf profesionalnya juga akan tersedia untuk membantu orang lain dari daerah tersebut yang membutuhkan nasihat, layanan kesehatan hewan, dll. Mereka akan didukung oleh penyuluh khusus, sering kali Penduduk desa cukup dekat untuk bekerja dengan wanita yang bahkan tidak pernah datang ke kota-kota kecil di daerah itu. Pusat juga akan bereksperimen dengan cara-cara membantu pemasaran. Selain itu, pusat tersebut akan menanggapi kebutuhan lain dari penduduk desa, terutama ketika pusat tersebut dapat mencari solusi yang berpotensi berdampak tinggi. Misalnya, daerah itu menderita kekurangan rumput Patel yang digunakan untuk membuat atap jerami yang menutupi 80 persen rumah di daerah itu. Suman bekerja untuk menyempurnakan dan mendemonstrasikan metode perawatan sederhana dan berbiaya rendah yang menjanjikan tiga kali lipat harapan hidup atap semacam itu. Dia juga bekerja di delapan desa mendemonstrasikan metode bio-lingkungan untuk mengendalikan malaria menggunakan ikan dan manik-manik polistiren. Mengingat temperamen dan kekuatan Suman, jelas bahwa serangannya terhadap stagnasi pedesaan tidak akan menginginkan ide-ide baru.

Masalah

Daerah operasi Suman, yang berpusat di Distrik Shahjahanpur, sayangnya khas dari bagian negara yang terbelakang, terabaikan, dan raksasa ini. Ia memiliki tingkat melek huruf yang sangat rendah, infrastruktur yang buruk, tidak ada industri, dan hampir tidak ada organisasi sukarela swasta. Banyak dari tanah yang berpotensi kaya dimiliki oleh beberapa tuan tanah yang makmur, membuat banyak orang lainnya dalam kemiskinan yang parah. Karena daerah tersebut tidak memiliki tradisi kerja sukarela yang aktif, pemerintah menjadi mesin tunggal di bidang-bidang seperti pendidikan dan kesehatan. Hasilnya telah dapat diprediksi. Masalah yang lebih luas yang ingin ditangani oleh karya Suman - yang tidak dapat diukur - adalah suasana ketidakpercayaan antara penduduk desa yang terbelakang dan "dunia luar": membangun jembatan pemahaman dan menunjukkan secara konkret bahwa bantuan tersedia telah membantu menyatukan masalah pedesaan dan kecerdasan ilmiah perkotaan di daerah di mana dua dunia telah lama terkotak-kotak sepenuhnya.

Strateginya

Pendekatan Suman dicirikan baik oleh dorongan untuk mulai melakukan dan bereksperimen pada tingkat apa pun yang langsung praktis, dan oleh ambisi untuk bergerak untuk berorganisasi untuk mencapai dampak besar dan kemudian menyebarkan secara luas apa yang dia pelajari. Dia juga memiliki temperamen yang tidak akan mentolerir pemikiran atau pekerjaan yang ceroboh. Manusia akan melanjutkan kamp kesehatan / pendengaran dan eksperimen khusus, misalnya, dengan jerami dan malaria, yang sudah dapat dia atasi. Selain itu, dia mulai mengerjakan bagaimana untuk menemukan sumber daya untuk meluncurkan pusatnya. Selain memiliki Peternakan Keg yang tertarik, dia telah berbicara dengan Reserve Bank of India, pejabat senior distrik, dan Kementerian Pendidikan (mengenai kemungkinan dukungan untuk pusat penyuluhan politeknik untuk mengajarkan keterampilan kejuruan) sebagai sumber yang memungkinkan. bagaimana memberi energi pada sumber daya yang ada. Para dokter layanan kesehatan masyarakat di daerah itu jarang keluar dari klinik untuk menemui orang-orang sebelum dia mulai membujuk dan menyemangati mereka. Dia juga bertanya-tanya apakah dia bisa dengan aman melibatkan aktivis partai desa setempat untuk tujuan sosial.