Lourdes Angulo Salazar
MeksikoCentro de Apoyo para el Movimiento Popular de Occidente (CAMPO)
Ashoka Fellow sejak 1990

Lourdes membantu wanita pedesaan, salah satu kelompok yang paling terdesak dan paling tidak terbantu di Meksiko, menjadi sadar, mengatur, dan memberikan kepemimpinan - awalnya mengenai kesehatan, tetapi pada akhirnya lebih umum.

Orang

Lourdes adalah seorang psikolog yang, sejak dia menjadi mahasiswa, telah menjangkau untuk memahami dan melayani mayoritas orang Meksiko yang kurang beruntung. Sebagai mahasiswa dan pada tahun-tahun setelah lulus dia bekerja secara berturut-turut dengan para narapidana, kelompok adat, kaum miskin kota, pecandu alkohol, orang sakit jiwa, dan perempuan. Dia juga bekerja dengan dan mengamati pendekatan dari beberapa kelompok berbeda yang berusaha melayani komunitas ini. Setelah lulus, dia akhirnya bekerja dengan tim universitas yang bertujuan untuk memajukan pedesaan dan memberikan universitas jendela yang memungkinkannya membuat pekerjaan akademisnya lebih relevan. Namun, ia menemukan, pertama-tama bahwa kelembaman kelembagaan universitas menciptakan lahan yang sangat tidak subur untuk mendapatkan nasihat yang datang dari tim muda yang bekerja jauh dari kampus. Kedua, dia mengembangkan ide-idenya sendiri yang cukup independen tentang bagaimana mendekati pekerjaan. Meskipun dia telah terlibat sebagai pemimpin dalam tim universitas, dia semakin merasa bahwa dia akan lebih baik mengejar ide-idenya sendiri dan bahwa dia siap untuk melakukannya. Terpilih sebagai Ashoka, dia semakin mengembangkan pendekatannya dan, semakin, menyebarkannya jauh melampaui awalnya untuk komunitas tempat dia memulai pekerjaannya ke seluruh negara bagian dan, semakin, seterusnya.

Ide Baru

Lourdes meminta perhatian dan memberikan solusi praktis untuk masalah kesehatan dan pendidikan serius yang dihadapi wanita di pedesaan Meksiko. Penting, pekerjaan ini juga merupakan jalan yang memungkinkan perempuan untuk mengembangkan kepercayaan diri dan kapasitas menghasilkan pendapatan yang pada gilirannya memungkinkan mereka untuk mengambil peran yang jauh lebih luas dan lebih berpengaruh dalam masyarakat pedesaan dan organisasinya, yang secara tradisional merupakan daerah yang hampir ditinggalkan. sepenuhnya untuk kepemimpinan laki-laki. Lourdes, yang bekerja di daerah pedesaan di negara bagian Jalisco, sangat awal setelah memasuki komunitas mendorong para ibu untuk membentuk komite kesehatan desa. Yang lainnya, termasuk pria, dipersilakan; dan kelompok bekerja dengan kelompok masyarakat lain yang ada. Wanita tidak bisa belajar bagaimana berpartisipasi secara setara, apalagi memimpin, dalam isolasi. Namun, fokusnya adalah membantu wanita berkembang. Dia membantu kelompok tersebut mendapatkan pelatihan dasar yang luas yang mencakup literasi, nutrisi, dan perawatan kesehatan preventif dan kuratif berbasis luas. Pengetahuan ini tidak hanya memberi mereka agenda yang penting dan menarik, tetapi juga memberi mereka rasa percaya diri untuk mengambil inisiatif. Dia selanjutnya membangun kepercayaan ini dengan mendorong wanita yang lebih sukses untuk melanjutkan melatih wanita lain secara bergantian, baik di dalam maupun di luar komunitas mereka sendiri. Proses ini memperkuat pembawa pesan sebanyak itu membantu orang-orang yang mereka jangkau. Lourdes sangat sadar akan kebutuhan untuk meningkatkan kesadaran yang lebih luas tentang masalah perempuan. Untuk tujuan ini, dia membangun jaringan regional kelompok perempuan di negara bagian tetangga Colima, Jalisco dan Michoacan, yang akan menawarkan pelatihan khusus di tingkat lokal dan konferensi dan seminar yang lebih umum di tingkat regional dan nasional. Beberapa aspek yang saling menguatkan dari pendekatan ini, menurutnya, dapat mengatasi berabad-abad perempuan terdegradasi ke peran sekunder dan diharapkan untuk tetap diam. Programnya tampaknya berfokus pada kesehatan dan pendidikan orang dewasa, tetapi tujuan utamanya adalah untuk memberi perempuan pedesaan suara dan tempat yang setara dalam kepemimpinan komunitas.

Masalah

Feminis di Meksiko memiliki bias perkotaan yang kuat. Dan meskipun selama dekade terakhir gerakan perempuan telah lulus dari sebagian besar kelas menengah, elit berpendidikan universitas, untuk mengambil basis yang lebih luas dari organisasi perempuan, ini terus ditempatkan terutama di pusat-pusat industri besar. Program untuk dan oleh wanita pedesaan cenderung sedikit dan jarang. Namun dalam banyak hal, situasi perempuan pedesaan di Meksiko jauh lebih kritis daripada yang dihadapi rekan-rekan perkotaan mereka. Krisis ekonomi Meksiko telah melanda pedesaan paling keras, dan eksodus besar-besaran pria pergi ke kota dan melintasi perbatasan untuk mencari pekerjaan telah membuat wanita bertanggung jawab atas segala sesuatu di desa, baik itu bertani atau memelihara atau membesarkan anak-anak. Dampak dari situasi ini terhadap kesehatan ibu dan anak sangat mengkhawatirkan. Sebagai contoh kasus malnutrisi pada anak: Di kota, sekitar 60% anak mengalami malnutrisi dalam derajat tertentu. Ini meningkat menjadi antara 80 dan 90% di daerah pedesaan, tergantung pada daerahnya. Hal ini pada gilirannya mempengaruhi kesehatan ibu secara kritis. Kesehatan (dan pendidikan) anak-anak tidak berkurang. Terlepas dari situasi ini, layanan kesehatan negara tidak membuat ketentuan khusus untuk kesehatan perempuan. Sangat sedikit lembaga swadaya masyarakat, baik yang bergerak di bidang kesehatan maupun yang menangani masalah pedesaan, yang juga melakukannya. Program Lourdes akan memberikan model untuk mengembangkan layanan perawatan kesehatan bagi perempuan pedesaan - pada saat yang sama ia melatih dan mendorong perempuan untuk keluar dari peran tradisional mereka yang lebih rendah.

Strateginya

Strategi Lourdes adalah menyatukan perempuan melalui pembentukan komite kesehatan sehingga nantinya dia dapat memasukkan mereka ke dalam gerakan perempuan regional dan nasional yang lebih luas. Meskipun awalnya dia mengikuti strategi mendirikan kelompok kesehatan yang berfokus pada penyembuhan penyakit tertentu, dia segera menyadari keterbatasan pendekatan semacam itu. Dia kemudian beralih ke strategi perawatan kesehatan preventif dan berkonsentrasi pada pelatihan perempuan untuk melatih orang lain, menghindari dengan cara ini ketergantungan klasik yang cenderung berkembang dalam proyek kesehatan pedesaan terhadap penasihat eksternal. Dia bekerja dengan wanita di berbagai tingkatan. Pada satu tingkat dia berusaha untuk memperkuat tim 'pemimpin alami' yang memberi mereka alat untuk menganalisis dan menjelaskan masalah kepada perempuan lain sehingga mereka dapat berfungsi sebagai pemimpin yang terorganisir. Di saat yang sama ia membekali mereka dengan keterampilan kepemimpinan, ia juga mengajari mereka tentang kerja sama, kesehatan, nutrisi, dan teknologi alternatif sehingga mereka dapat menyebarkan pengetahuan ini kepada kelompok-kelompok kecil yang mereka kelola. Di tingkat lain dia bekerja untuk memperluas jaringan kelompok perempuan dengan mengadakan pertemuan dan pertukaran mulai dari tingkat lokal dan membangun tingkat regional dan seterusnya. Pada tingkat ini dia bertekad untuk mencapai kemandirian kelompok-kelompok ini baik dari penasihat luar maupun keuangan luar. Fitur penting dari strateginya adalah pengorganisasian brigade wanita untuk pergi ke komunitas lain. Para wanita ini pergi dan berbicara dengan wanita di berbagai desa, mendorong mereka untuk membentuk komite kesehatan mereka sendiri. Akhirnya, di tingkat regional ia menyatukan organisasi wanita yang beragam untuk merefleksikan dan bertukar pengalaman mereka yang berbeda dengan berbagai aspek perawatan kesehatan komunitas, pekerjaan pembangunan, dan masalah wanita.