Debashish Nayak
IndiaHeritage Initiative - Nehru Foundation for Development
Ashoka Fellow sejak 1990

Debashish sedang mengembangkan gerakan masyarakat untuk melestarikan dan memulihkan warisan arsitektur yang kaya di lingkungan India yang sangat beragam. Dengan membantu orang melihat apa yang mereka miliki dan kemudian mengatur untuk melindunginya, dia memicu kebanggaan sipil dan organisasi yang merupakan prasyarat untuk membalikkan kerusakan kota.

Orang

Debashish dibesarkan di Calcutta, putra salah satu pembuat model industri terkemuka di India. Dia belajar menjadi ahli dalam profesi ayahnya dan, sebagai anak muda, dia melihat sebagian besar India melalui lensa penetrasi profesi saat dia bepergian ke berbagai kota dan situs membantu mengembangkan dan kemudian melahirkan model. Dia memanjat menara tinggi, turun ke tambang, dan bahkan mengembangkan keterampilan dalam fotografi udara. Dia bersekolah di sekolah terkenal Misi Ramakrishna di Narendrapur. Selain memberinya pendidikan yang sangat baik, hal itu mengenalkannya pada aspek lain dari realitas India. Dia bekerja sebagai bagian dari kelompok kecil yang pergi ke banyak desa di Bengali Barat untuk memperdebatkan keharmonisan komunal dan membantu pekerjaan sosial yang konkret. Dia melanjutkan ke Sekolah Desain yang progresif di Baroda, kota kedua di negara bagian Gujarat yang sangat berbeda dan ramai. Di sini pekerjaan hidupnya semakin mengkristal. Rumah di Calcutta selama enam bulan membutuhkan magang arsitektural, ia menemukan bahwa banyak firma arsitektur dan konstruksi tua memiliki harta gambar asli dari banyak bangunan tua kota. Dia terjun ke ruang toko yang terlupakan, dengan lilin di tangan - dan muncul di akhir enam bulan dengan perpustakaan warisan arsitekturalnya yang pertama di kota itu. Saat berada di Baroda, Debashish memulai pendidikan dirinya yang lebih luas untuk mempersiapkan dirinya untuk karir yang tidak biasa. Direktur pendiri Indian National Trust for Art and Cultural Heritage (INTACH), Ashoka Fellow, Mapu Singh, memintanya untuk menjadi anggota panel ahli dan membantunya untuk memetakan 400 bangunan bersejarah utama di Calcutta. Menggunakan ide-idenya yang berkembang tentang apa yang harus dilakukan untuk Calcutta, dia memenangkan beberapa sponsor konservasionis utama secara internasional, yang pada gilirannya memungkinkan dia untuk melihat pekerjaan yang dilakukan di lapangan di Pennsylvania, Italia, Polandia dan Israel. Intensitas fokus Debashish, ciri khas dari kepribadian wirausaha, telah mempersiapkannya pada usia 30 tahun untuk mengetahui bagaimana sejarah dapat membantu meluncurkan kebangkitan lingkungan dan swadaya di kota-kota India.

Ide Baru

Debashish adalah seorang arsitek dengan ketelitian dan kecintaan yang mendalam pada keindahan arsitektur yang terakumulasi yang merupakan warisan ibu kota kota mana pun. Dia juga memahami bagaimana, jika warisan itu dirawat, hal itu akan sangat meningkatkan kualitas kehidupan perkotaan dan, setidaknya untuk inti tua yang sangat bersejarah yang merupakan jantung geografis kebanyakan kota, menghasilkan pendapatan turis yang besar. Karena pariwisata adalah penghasil devisa terbesar kedua di India, janji terakhir memiliki makna nasional dan lokal. Tapi, bagaimana kota-kota di India bisa mengembalikan kualitas sejarahnya? Debashish percaya bahwa itu tidak akan pernah terjadi tanpa kepemimpinan akar rumput - dan bahwa kepemimpinan seperti itu pada gilirannya adalah kunci yang paling menjanjikan untuk pembaruan lingkungan dan kota secara keseluruhan. Karena itu, ia bekerja secara intensif untuk membantu setiap lingkungan melihat keindahan di balik papan reklame, fasad pengganti yang mencolok, dan kotoran - dan kemudian mengambil alih, sepotong demi sepotong dan kelompok demi kelompok, hingga upaya massa kritis secara kumulatif membalikkan proses pembusukan dengan yang baru. siklus kebajikan yang didorong oleh kebanggaan pertama pada warisan komunitas dan kemudian pada kemampuannya yang baru dan secara dramatis menunjukkan kemampuan untuk bergabung bersama dan membuat perbedaan nyata. Setelah komunitas mengetahui bahwa mereka memiliki kekuatan ini, mereka akan tergoda untuk menggunakannya lagi - dan lagi.

Masalah

Kota-kota di India sedang dikepung, puluhan juta orang yang sangat miskin telah membanjiri mereka pada tahun 1990-an - menciptakan komunitas kumuh dengan populasi yang lebih besar dari total populasi Brasil. Ada sedikit sumber daya yang tersedia - dan banyak kebutuhan mendesak - misalnya, kesehatan, pendidikan, polisi, dan infrastruktur dasar yang bersaing memperebutkan mereka. Terlebih lagi, India secara tradisional relatif tidak sensitif terhadap sejarah. (Kecuali di Sri Lanka dan Kashmir, Asia Selatan memiliki sedikit sejarawan di antara pencurahan penulis dari berbagai jenis selama dua ribu tahun sejak pemerintahan Ashoka.) Mengembangkan kesadaran historis populer mungkin sebagai akibatnya terbukti sangat sulit. Di banyak kota, proses pembusukan berada pada tahap lanjut dan ganas. Kalkuta asli Debashish hampir merupakan sinonim di seluruh dunia untuk keruntuhan perkotaan.

Strateginya

Debashish menjadikan Kalkuta Utara yang dulu megah tetapi sekarang tidak bereputasi baik sebagai tempat pengujian dan pamerannya. Dibangun di sebelah utara bagian Eropa dari inti asli kota oleh generasi keluarga Bengali yang makmur, bermil-mil jalur sempitnya menghubungkan dunia halaman yang murah hati dan rumit di mana keluarga bersama itu memusatkan kehidupan mereka. Fokusnya bukan pada beberapa monumen publik, tetapi lingkungan tempat tinggal. Jika dia dapat mengubah bagian utama dari inti Calcutta ini, reputasi dan kredibilitas pendekatannya akan terjamin. Dia mulai bekerja dengan memetakan komunitas. Memahami apa yang ada di sana, sejarahnya, siapa yang memiliki apa, siapa yang berpengaruh, siapa yang mungkin menjadi sukarelawan. Memotret masjid yang terlupakan dan pintu masuk berukir tua. Menggali denah dan foto bangunan lama. Proses ini membutuhkan kecerdikan, banyak kesabaran bersosialisasi, bahkan membujuk warga setempat untuk membantu mendapatkan akses ke rencana lama. Dia kemudian pergi bekerja untuk membantu orang-orang di lingkungan itu melihat apa yang dia lihat. Seorang lelaki tua tiba-tiba menyadari dengan bangga bahwa tidak ada halaman lain di mana pun di dunia seperti miliknya. Kaum muda yang menghadiri salah satu dari banyak pertunjukan Debashish melihat di balik kotoran dan mengabaikan dan menyadari bahwa jalan mereka, lingkungan mereka istimewa. Saat percikan ini mulai bersinar, Debashish memberi mereka sumbu. Pertunjukan slide-nya menggambarkan apa yang telah dilakukan lingkungan lain dengan warisan yang jauh lebih miskin. Dan dia mendorong setiap orang atau kelompok yang menunjukkan minat untuk mengambil tanggung jawab dan penghargaan atas bagian pekerjaan yang dapat dikelola dan terlihat. Dia mendorong keluarga untuk bekerja di gedung mereka sendiri, memperkuat pendidikan dengan dana pendamping sederhana jika memungkinkan. Yang lain bertanggung jawab atas restorasi dan pemasangan kembali perlengkapan jalan yang telah lama diabaikan dan elemen umum lainnya - lampu gas tua, tiang lampu, pelat nama jalan, papan nama depan toko, bahkan batu paving. Debashish memperkuat gerakan yang berkembang ini dari dalam komunitas dengan berbagai cara. Sebagai bagian dari upayanya untuk membuat profesinya lebih sensitif, dia secara teratur mengunjungi sekolah arsitektur dan desain terkemuka dan berhasil membujuk siswanya untuk menjadi sukarelawan di Kalkuta Utara atau empat situs lain tempat dia bekerja di seluruh India. Dia juga menarik banyak orang untuk menyumbangkan waktu dan uang. Misalnya, dia membuat sistem hibah penelitian untuk menyelidiki bahan bangunan tradisional, cat, perangkat keras, kaca, keramik, furnitur, serta gaya dan dekorasi yang didukung oleh kontribusi bisnis. Ini adalah salah satu insentifnya untuk menarik mereka yang memiliki minat serius dalam konservasi ke dalam usahanya. Dia juga akan menggunakan kekuatan luar kapan pun berguna. Karena itu, dia memenangkan kasus pengadilan pelestarian pertama di kawasan itu untuk menyelamatkan bagian indah istana Nabakrisnna Deb pada abad kedelapan belas, seorang pengusaha Bengali yang memainkan peran kunci dalam membuka perdagangan India dengan Amerika Serikat yang masih muda. Halamannya yang dijajah dan kamar-kamar yang menghadap ke sana menyaksikan banyak diskusi intelektual yang mengarah pada Rennaisans Bengali dan kemudian ke perkembangan awal nasionalisme di wilayah tersebut. Keberhasilan ini, diperkuat melalui kerja terampil dan gigih Debashish dengan pers, merupakan dorongan besar bagi para aktivis konservasionis baru di lingkungan itu. Secepat mungkin, Debashish mulai menarik wisatawan. Bekerja dengan relawan pemimpin lokalnya, dan keluarga dari rumah-rumah utama, dia menyiapkan peta tur jalan kaki yang disarankan di daerah tersebut, membantu penduduk memasang pajangan sejarah keluarga, mengembangkan materi penjelasan khusus lainnya dan melatih pemandu relawan lokal untuk membantu pengalaman pengunjung yang diperkaya kemarin. kompatibilitas dengan kehidupan kontemporer.