Sun Rupsung
ThailandAshoka Fellow sejak 1990

Ashoka memperingati dan merayakan kehidupan dan pekerjaan Ashoka Fellow yang telah meninggal ini.

Khun Sun Rupsung, yang telah menjadi guru desa di Timur Laut Thailand yang miskin sejak remaja, mendemonstrasikan bagaimana mendiversifikasi ekonomi lokal di kawasan itu sambil mengintegrasikan dan memanfaatkan secara efektif jumlah lulusan sekolah dasar yang terus meningkat.

Orang

Lahir pada tahun 1947, Sun adalah seorang guru di sekolah Ban Nonsaban (menengah) di Angnoi, Konkean. Dia telah mengajar di sana sejak tahun 1967, dan pada tahun 1989 menerima penghargaan nasional sebagai guru yang berprestasi. Dia semakin terlibat dalam kebutuhan sosial dan ekonomi komunitasnya yang lebih luas - dan orang-orang muda yang bekerja dengannya sebagai guru. Untuk membantunya melakukan pekerjaan ini dengan baik, dia juga baru saja menyelesaikan sekolah malam.

Ide Baru

Sun tidak ingin melihat pedesaan Thailand hancur. Dalam menghadapi semua informasi baru, pasar, dan tekanan ekspektasi yang muncul hampir dalam satu generasi, bagaimanapun, ia merasa bahwa masyarakat desa harus beradaptasi dengan sangat cepat untuk dapat bertahan hidup. Menggunakan komunitasnya sendiri dan tetangganya sebagai tempat uji coba, Sun bekerja dan mendemonstrasikan beberapa ide yang, terutama bersama-sama, dapat membantu. Pertama, dia mencoba melakukan diversifikasi dan meningkatkan produktivitas ekonomi lokal, yang bertumpu terlalu sempit pada beberapa tanaman. , terutama nasi. Dia secara khusus fokus pertama pada mendorong peternakan. Untuk mencapai tujuan ini, dia telah mengorganisir klub-klub kecil untuk berbagi pembelajaran dan layanan. Sekarang dia mengambil langkah berikutnya dengan membuat perusahaan de-facto pertama dari pemilik ternak kecil di satu desa. Inovasi hukum sederhana ini memberi petani kecil akses bersama ke kredit dan keuntungan pasar yang sebelumnya tidak terjangkau, tanpa terjebak dalam masalah pemerintah yang sering dikaitkan dengan koperasi. Kedua, ia mulai bekerja untuk memberikan pendidikan berkelanjutan dan peran untuk banjir lulusan sekolah dasar bergaul dengan sedikit untuk melibatkan mereka dalam menghadapi semua godaan Bangkok. Program tiga tahunnya terbuka untuk semua anak usia tiga belas tahun. Ini mencakup kelas setengah hari setiap hari Minggu tetapi berfokus pada integrasi orang-orang muda ini dengan sosial dan ekonomi lokal - sangat berbeda dengan kurikulum sekolah formal yang didiktekan di Bangkok. Mereka dapat mengumpulkan data pendapatan keluarga atau membantu menganalisis peluang pasar untuk desa mereka. Mereka bekerja dengan bisnis keluarga. Program ini mencoba secara khusus agar mereka membantu memperkenalkan elemen-elemen baru dalam perekonomian. Selama seminggu, anak-anak muda ini saling membantu dalam kelompok belajar. Sun berharap dapat menyebarkan modelnya dari desa ke desa menggunakan jaringan guru, sumber lain yang menganggur di sebagian besar masyarakat. Pemerintah yang baru saja mencari cara untuk menyesuaikan pendidikan dengan kebutuhan lokal, juga bisa menjadi saluran yang secara aktif menyebarkan idenya.

Masalah

Meskipun sekilas Bangkok membuat Thailand yang urban tampak tak terelakkan, masih kurang jelas apa konsekuensinya bagi masyarakat pedesaan negara itu. Mereka bisa tumbuh lebih kaya dan lebih menarik - atau mereka bisa, karena kehilangan bakat dan semangat mereka, menurun. Agar tetap menarik, perekonomian mereka harus semakin kaya, meski terbukanya pasar nasional mengurangi banyak kegiatan seni dan jasa lokal. Untuk mengembangkan ekonomi yang lebih kaya membutuhkan kecerdasan, energi, dan kepemimpinan - yang hanya dapat datang dari komponen negara yang berhasil dan dapat dibuktikan. Ironisnya, perluasan sistem pendidikan yang berhasil di negara tersebut ke desa sekarang semakin meningkatkan risiko pelarian bakat ini. 70% anak-anak Thailand di daerah pedesaan berhenti sekolah pada kelas enam. Ada sekitar 5 juta anak usia 12-15 tahun sekarang yang telah meninggalkan sekolah dan tidak dapat menemukan peran produktif di masyarakat.

Strateginya

Sun secara aktif mengembangkan dan menguji cara-cara praktis untuk membantu komunitas lokal menanggapi tantangan tajam ini dengan sukses. Ia berharap masyarakat di sekitar rumahnya tidak hanya menjadi tempat di mana ide-ide ini dibuktikan tetapi mereka akan muncul sebagai kesuksesan jangka panjang yang akan menjadi pernyataan yang tenang tetapi kuat tentang apa yang dapat dilakukan oleh kepemimpinan lokal yang cerdas. Seperti yang disebutkan sebelumnya, Sun berharap bisa menyebarkan modelnya dari desa ke desa menggunakan jaringan guru. Ia juga berharap dapat menjadikan pemerintah sebagai saluran yang aktif menyebarkan idenya.