Maria da Graça Mendes de Abreu
BrasilAshoka Fellow sejak 1990

Maria Mendes Abreu, setelah bertahun-tahun mempelajari sastra anak-anak dan mengajar di sekolah dasar, menemukan akar buta huruf dengan melatih para guru untuk melihat tugas membaca dan menulis melalui mata anak-anak.

Orang

Lahir di Portugal pada tahun 1942, Maria menerima pelatihan sarjana dan pascasarjana dalam bahasa dan teori sastra di Universitas Katolik Kepausan (PUC) Sao Paulo. Sejak 1966, ia secara teratur mengajar bahasa Portugis, teori sastra, dan sastra Brasil dan anak-anak di PUC. Karena sangat tertarik pada pendidikan dasar, dia mulai mengoordinasikan kursus pelatihan guru di sistem publik Sao Paulo selama pertengahan 1970-an, dengan fokus terutama pada membaca dan bahasa. Dia telah menerbitkan banyak artikel tentang pendidikan dasar, dan menulis serta menerjemahkan beberapa buku anak-anak.

Ide Baru

Menurut Maria, banyak anak Brasil yang tidak tahu cara membaca atau menikmati buku karena sebagian besar guru tidak tahu cara membuat kata-kata tertulis menjadi hidup bagi siswanya. Untuk mengatasi masalah tersebut, Maria merancang metodologi yang sederhana namun inovatif untuk pendidikan ulang guru yang disebut rever (artinya "melihat atau melihat lagi"). Metodologi tersebut melatih pendidik untuk mengajar membaca menggunakan bahasa, logika, dan simbol yang dapat dengan mudah dipahami oleh siswanya. Hasilnya adalah siswa dan guru mendapatkan antusiasme baru untuk tugas tersebut, dan menjadi pembaca yang lebih kompeten, kreatif, dan kritis dalam prosesnya.

Masalah

Mengapa memenuhi kebutuhan dasar seperti itu merupakan inovasi di Brasil? Untuk memahaminya, seseorang harus melihat sistem pendidikan negara itu. Meskipun angka kehadiran sekolah meningkat dalam tiga dekade terakhir, hampir 26 persen orang Brasil masih buta huruf. Untuk setiap 1.000 anak yang memulai sekolah dasar, hanya 107 yang tamat, dan setiap tahun 600.000 orang Brasil mencapai usia 15 tahun tanpa mengetahui cara membaca atau menulis. Beberapa faktor menjelaskan bencana ini. Pertama, pemerintah Brazil hanya menghabiskan 5 persen dari anggaran federal untuk pendidikan. Anak-anak miskin bersekolah di sekolah dasar yang kekurangan dana, materi, dan guru yang berkualitas, dan administrator sering mempersingkat hari sekolah untuk mengakomodasi beberapa shift siswa. Akibatnya, banyak siswa yang lolos dari sistem tanpa mempelajari dasar-dasarnya, dan angka putus sekolah dan pengulangan sangat tinggi. Faktor lainnya adalah kualitas yang buruk dari program pelatihan guru. Mereka yang belajar menjadi guru mendapatkan pengalaman mengajar praktis yang sangat sedikit - sebagian besar pelatihan bersifat teoretis. Hanya ketika mereka memasuki kelas untuk pertama kalinya, kata Maria, para pendidik muda ini menyadari bahwa mereka tidak pernah belajar bagaimana cara mengajar. Alih-alih mencoba melibatkan anak-anak dalam buku, guru meminta siswa mengulang atau menghafal fakta tanpa menjelaskan artinya. Ironisnya, masyarakat kemudian menyalahkan siswa atas kegagalannya mencapai literasi. Namun Maria yakin, "masalahnya bukan pada siswanya, melainkan pada gurunya."

Strateginya

Maria memperkenalkan rever ke dalam sistem sekolah umum Sao Paulo melalui lokakarya pendidikan ulang tiga hari untuk guru prasekolah dan sekolah dasar dari kota. Dalam hubungannya dengan Sekretaris Kebudayaan negara bagian, Maria telah melatih tim beranggotakan lima orang untuk membantunya memberikan lokakarya ini. Tujuan utama lokakarya membaca adalah membantu para guru memanfaatkan teks yang paling sederhana sekalipun secara maksimal. Mereka belajar membaca secara ekspresif, mengeluarkan kata-kata kunci, berbicara tentang urutan dan kronologi, dan membantu siswa berbicara, menulis, dan menggambar tentang sebuah buku setelah membacanya. Mereka juga belajar bagaimana mengoreksi anak-anak tanpa menghalangi mereka, dan bagaimana menentukan apakah anak-anak telah memahami apa yang telah mereka baca. Terakhir, lokakarya menunjukkan kepada para guru bagaimana membuat bahan didaktik menggunakan bahan murah yang sudah tersedia seperti koran dan majalah. Filosofi di balik teknik ini sederhana. "Kami membantu para guru menemukan anak itu sendiri," kata Maria. Tidak mengherankan, membawa anak-anak ke lokakarya setiap hari untuk menguji metodologi membantu mendemonstrasikan keefektifannya kepada peserta. “Anak-anaklah yang memberikan kredibilitas pada proyek ini,” katanya. Di hari terakhir lokakarya, peserta harus menyiapkan teks bacaan mereka sendiri dan mempresentasikannya kepada siswa mereka selama bulan berikutnya. Pemimpin bengkel mendampingi guru di ruang kelas mereka untuk mengamati teknik dalam tindakan. Para guru kemudian kembali untuk sesi tindak lanjut terakhir di mana mereka mengevaluasi masalah dan pengalaman dengan Maria dan para pemimpin lokakarya. Akhirnya, Maria ingin melihat semua 4.000 guru kelas satu sampai empat Sao Paulo menjalani lokakarya pendidikan ulang. Untuk mewujudkannya, dia berencana menghabiskan satu tahun untuk melatih inti "pengganda" untuk memberikan bengkel yang akan, pada gilirannya, melatih lebih banyak pengganda. Mencapai seluruh sistem sekolah umum adalah tujuan yang ambisius, tetapi bukan tidak realistis mengingat reputasi Maria di antara rekan-rekannya dan dukungan kuat yang dia peroleh dari Departemen Pendidikan kota. Setelah dia mengubah sistem sekolah Sao Paulo, Maria ingin membawa program tersebut ke kota-kota di seluruh Brasil.