Deborah Robles
MeksikoAshoka Fellow sejak 1990

Alicia Molina dan Deborah Robles Gil telah mendirikan bisnis kecil yang memproduksi peralatan untuk anak-anak cacat yang saat ini tidak tersedia di Meksiko. Selain itu, mereka menyiapkan pusat informasi untuk penyandang cacat di tempat yang sama.

Ide Baru

Alicia dan Deborah sedang merancang dan memproduksi serangkaian alat bantu berbiaya rendah yang bervariasi untuk anak-anak cacat mulai dari alat bantu jalan, kursi roda dan kursi dorong hingga alat bantu berdiri khusus, peralatan olahraga, dan sepeda roda tiga. Meski saat ini mereka hanya memproduksi barang custom built, namun mereka bersiap melakukan ekspansi, dengan outlet retail yang menawarkan barang ke jaringan distribusi yang lebih luas. Mereka telah mendapatkan pesanan dari seluruh Meksiko dan negara-negara lain seperti Kanada, Argentina, dan Chili. Selain menyediakan peralatan yang diproduksi di Meksiko (biasanya hanya tersedia bagi mereka yang mampu membayar barang impor), Alicia dan Deborah mendirikan pusat dokumentasi di mana orang tua dari anak-anak cacat dapat datang untuk mendapatkan informasi tentang kelompok pendukung, sekolah, dokter gigi, dokter. , terapis, dan fasilitas rekreasi — tidak hanya di Mexico City tetapi juga di kota-kota besar lainnya di negara tersebut. Buletin akan melengkapi pusat dokumentasi. Mereka juga berencana dalam jangka panjang untuk mendirikan layanan konseling bagi orang tua dan anak-anak untuk membantu mengatasi masalah psikologis sebagai lawan dari masalah fisik yang ditimbulkan oleh anggota keluarga yang cacat.

Masalah

Organisasi Kesehatan Dunia dan UNICEF memperkirakan bahwa sesuatu di wilayah 10 persen dari populasi Meksiko itu cacat. Pada perkiraan konservatif, angka ini akan mencapai sekitar delapan juta, di mana sekitar lima juta di antaranya adalah anak-anak. Bagi pengamat biasa, ini akan tampak sebagai statistik dari semua proporsi, karena sangat sedikit penyandang disabilitas, terutama anak-anak, yang terlihat di jalan-jalan Meksiko. Alicia dan Deborah meletakkan ini pada satu fakta yang sangat sederhana: tidak ada cukup kursi dorong atau kursi roda untuk memungkinkan anak-anak keluar dari rumah mereka. Hasil? Kebanyakan dari mereka tinggal di dalam rumah selama sebagian besar hidup mereka. Selain itu, di Meksiko, penyandang cacat diperlakukan sebagai orang yang bersembunyi, baik di rumah atau di institusi spesialis. Either way, biasanya anak-anak cerdas yang memilikinya Kerugian fisik kehilangan kesempatan untuk berinteraksi dengan anak-anak lain pada usia yang sama. Sebaliknya, anak-anak "normal" tidak pernah melihat seorang anak cacat sehingga kehilangan kesempatan untuk belajar semangat kemurahan hati dan merasakan nikmatnya membantu orang lain. Apalagi, sangat sedikit sekolah yang menerima anak-anak cacat meskipun tingkat IQ mereka normal. Para guru mengeluh bahwa ini merupakan beban tambahan bagi mereka. Dokter dan dokter gigi, juga, sering menolak untuk merawat anak-anak cacat, mengatakan bahwa mereka tidak siap untuk melakukannya, tetapi lebih sering karena mereka akan kehilangan waktu yang berharga secara komersial. Oleh karena itu, para penyandang cacat tidak hanya dirugikan secara fisik, mereka juga distigmatisasi oleh masyarakat dan selanjutnya didiskriminasi. Namun gambaran tersebut tidak sepenuhnya mengecewakan. Ada sekolah, dokter dan dokter gigi yang tidak mendiskriminasi penyandang cacat; Masalahnya disini adalah salah satu penyebaran informasi. Karena ketika orang tua menghadapi masalah ketika mencoba mencari dokter gigi yang akan memperbaiki gigi anak mereka, mereka mungkin harus menelepon ratusan dokter gigi sebelum menemukan dokter gigi yang akan menerima anak mereka.