Cyril Mooney
IndiaLoreto Day School, Sealdah
Ashoka Fellow sejak 1990

Sister Cyril menunjukkan bagaimana sekolah kelas menengah dapat mengintegrasikan orang miskin yang tinggal di sekitar mereka ke dalam arus utama pendidikan mereka, untuk keuntungan bersama mereka.

Orang

Sister Cyril telah mengajar sejak 1956. Dia menghabiskan empat belas tahun pertama dari tahun-tahun ini di Lucknow, terutama di Sekolah Menengah. Selama awal bermasalah di India pada tahun 1970-an, dia pindah ke Kalkuta. Beberapa tahun kemudian kepeduliannya terhadap ketidaksetaraan yang begitu jelas ditampilkan di sekitar ekspresinya yang ditemukan dalam pameran Keadilan Sosial yang dia selenggarakan. Ia lalu melakukan survei kesehatan dan kesejahteraan anak-anak di wilayah tersebut. Ini memainkan peran dalam peluncuran berikutnya dari Child in Need Institute, yang sekarang menjadi organisasi kesejahteraan anak yang sangat signifikan yang melayani anak-anak miskin dari daerah kumuh dan desa. Dia menjadi kepala sekolah Loreto Sealdah pada tahun 1979 dan segera memulai eksperimen yang mengubahnya menjadi institusi luar biasa sekarang. Sepuluh tahun yang lalu sekolah memiliki 730 anak perempuan yang terdaftar, sekarang ada 1.300 - tidak memperhitungkan jumlah yang lebih besar dari masyarakat, desa dan anak-anak jalanan (dan ibu) yang dia dan siswanya sekarang juga jangkau.

Ide Baru

Sebagai kepala sekolah Loreto School di daerah Sealdah di Calcutta, Suster Cyril telah mampu mewujudkan banyak mimpinya (dan Perencana Kebijakan Nasional) di dalam kompleksnya: Dia telah mengalahkan polaritas yang ada dalam pendidikan India dengan menyatukan anak-anak & quot; sekolah yang bagus & quot; dengan mereka yang biasanya terkunci di luar lingkaran terpesona, untuk keuntungan bersama mereka. & quot; Efek riak & quot; Dia berdemonstrasi - berdasarkan keyakinan bahwa setiap orang menerima untuk memberi - telah membantu mengubah sekolah menjadi pusat pengembangan masyarakat daripada melanjutkannya sebagai menara gading akademis yang berdiri sendiri. Dia juga berhasil mempertahankan angka putus sekolah minimal di antara anak-anak dari peringkat paling beragam - secara akademis, finansial, bahkan budaya dan agama. Prestasi ini menunjukkan sesuatu yang penting, bagaimana jumlah anak yang mendapat manfaat dari satu sekolah dapat dinaikkan tanpa biaya tambahan negara. Setelah mengembangkan contoh kasus yang sangat sukses, Sister Cyril sekarang ingin menyusun metodologi barunya yang hemat biaya sehingga dapat diadopsi dengan mudah oleh sekolah lain. Sejauh dia berhasil, dia akan membantu menjembatani jurang yang dalam yang memisahkan anak-anak India yang istimewa dari mereka yang lahir dari orang tua yang miskin. Segera setelah dia mengambil alih sebagai kepala sekolah pada tahun 1979, Sister Cyril mulai memperkenalkan ide leveling satu demi satu. Bagian & quot; Penjangkauan & quot; Program, yang sekarang secara virtual menjadi bagian dari kurikulum inti sekolah, terdiri dari kunjungan mingguan ke sekolah desa oleh siswa penuh waktu sekolahnya dari Kelas Lima ke atas. Di sana, dalam pembalikan peran yang menyenangkan, mereka menjadi & quot; guru & quot ;, mempertahankan register di setiap & quot; murid & quot ;. Kedua kelompok mendaki kelas bersama. Pekerjaan berlanjut selama musim hujan, dan ada tindak lanjut yang sistematis. Ini adalah salah satu cara praktis dan efektif yang langka untuk menarik pemuda perkotaan dan pedesaan, yang sekarang berada di dunia yang jauh, bersama-sama. A & quot; mampir & quot; sistem di mana anak-anak kumuh dapat memasuki sekolah pada tahap apapun, penggunaan fasilitas sekolah dan siswa untuk mengajar anak-anak yang tinggal di trotoar setiap sore, pengoperasian pertukaran tenaga kerja sederhana, pembentukan Klub Ibu untuk menyebarkan literasi, Keterampilan dan pengetahuan yang menghasilkan pendapatan tentang pengasuhan anak, dan reorientasi aturan dan struktur yang digunakan untuk membuat anak-anak yang kurang beruntung secara finansial merasa lebih rendah, lebih jauh lagi, merupakan elemen-elemen sihir Suster Cyril yang saling menguatkan.

Masalah

Perbedaan mendalam dalam masyarakat India umumnya tercermin dan diperkuat oleh sistem sekolah: Jika anak-anak muda miskin bersekolah, itu berada di tempat yang terpisah dan sangat tidak setara. Bagian yang baik dari investasi besar India dalam pendidikan adalah di institusi untuk kelas elit dan menengah. Jika lembaga-lembaga ini dapat menjangkau secara efektif anak-anak miskin di sekitarnya dan sekolah-sekolah yang melayani mereka, mereka mungkin akan membantu India menutup kesenjangan kelas dan peluangnya yang terus-menerus dan dalam. Hambatan untuk terjadinya hal ini sangat besar. Sebagian besar sekolah merasa fasilitas mereka sudah kelebihan beban. Para orang tua dan anak-anak khawatir tentang upaya menurunkan reputasi dan standar sekolah mereka - dan kinerja mereka pada ujian nasional yang membuka dan menutup peluang masa depan mereka. Lagipula, apakah para siswa muda akan aman? Apakah ada risiko penyakit? Akankah program seperti itu membebani para guru yang sudah berkomitmen penuh? Bagaimana sekolah yang sekarang melayani orang miskin, baik di desa atau di sistem kota, menanggapi? Bagaimana cara menciptakan komunitas sekolah yang koheren dari elemen yang sangat beragam? Bahkan jika satu pelaku memutuskan untuk mengambil semua ini, apakah penggantinya akan dilakukan?

Strateginya

Sebuah model kerja, terutama yang seluas dan sesukses sekolah Sealdah, sangat penting untuk argumen tersebut. Itu juga diperlukan sebagai laboratorium untuk menguji perkembangan model lebih lanjut. Akibatnya, meskipun Suster Cyril melatih orang lain untuk bertanggung jawab atas bagian penting dari beban kerjanya di sekolah, dia berkomitmen untuk memastikan keberhasilannya yang berkelanjutan. Namun, kini telah tiba waktunya untuk menyebarkan modelnya secara luas. Langkah pertamanya ke arah ini adalah menyiapkan panduan praktis untuk membantu kepala sekolah memikirkan berbagai masalah yang harus mereka hadapi jika mereka ingin mengubah orientasi sekolah mereka seperti ini. Setelah dia menyelesaikan manual ini, dia berencana untuk mengembangkan silabus tentang kesadaran sosial praktis dan pembangunan komunitas yang dia harap akan membantu para guru dan siswa dalam memainkan peran mereka. Sama seperti sekolahnya memberikan pelatihan bagi guru-guru dari daerah sekitarnya, dia juga berharap bisa menghasilkan materi yang akan membantu sekolah lain memainkan peran ini. Materi ini akan membantu, tetapi pada akhirnya mereka mendukung dorongan utama Suster Cyril, membujuk sekolah lain untuk membuat lompatan ke modelnya. Dia memiliki beberapa keberhasilan parsial awal di Kalkuta. Dia sekarang harus secara sistematis menjangkau berbagai macam & quot; baik & quot; sekolah di seluruh negeri, baik itu Muslim, sekuler, Kristen, atau pemerintah.