Suryo wardoyo Prawiroatmodja
IndonesiaAshoka Fellow sejak 1990

Ashoka memperingati dan merayakan kehidupan dan pekerjaan Ashoka Fellow yang telah meninggal ini.

Suryo Prawiroatmodja, yang mengembangkan kecintaannya pada penguatan kedamaian alam di hutan jati dataran tinggi Banyuwangi, Jawa Timur saat kecil, menciptakan serangkaian pusat demonstrasi dan pendidikan lingkungan sederhana di seluruh Indonesia.

Orang

Suryo, anak keenam dari tujuh bersaudara, lahir tak lama setelah orang tuanya pindah ke Surabaya. Ayahnya adalah seorang dokter anak idealis yang lebih suka menagih pasien apa yang mereka anggap masuk akal. Dia juga melawan atasannya untuk mendapatkan tempat tidur gratis bagi orang miskin di rumah sakitnya meskipun itu berarti keluarganya tetap miskin. Kecintaan Suryo terhadap alam dan satwa membawanya masuk ke fakultas Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Airlangga, Surabaya, tempat ia memperoleh gelar sarjana pada tahun 1982. Namun, ia tidak puas dengan fokus tunggal fakultas tentang bagaimana menjadi lebih baik. unggas, sapi perah yang lebih kuat, lebih banyak daging sapi yang diperkuat protein, dll. Ia berhasil mempertahankan minatnya pada satwa liar dan akhirnya menulis tesisnya tentang penetasan telur Macrocephalon maleobird - burung liar yang hanya hidup di Sulawesi. Ini bukanlah topik yang diambil oleh teman-teman sekelasnya. Menanggapi desakan keluarga untuk bertanggung jawab, setelah lulus ia mengambil pekerjaan membantu sebuah perusahaan obat yang menjual obat hewan. Kehidupan seperti itu, bagaimanapun, bukan untuknya. Pada tahun 1984, ia pindah ke Bogor dan bergabung dengan Yayasan Indonesia Hijau. Dia mempelajari bidang pendidikan lingkungan selama beberapa tahun ke depan terutama dengan membantu van pendidikan lingkungan bergerak dari Yayasan dan dengan majalah Voice of Nature. Dia juga mendapat manfaat dari dua kursus pelatihan di luar negeri. Pada tahun 1985, ia kembali ke Jawa Timur untuk memulai pendidikan lingkungan dan meluncurkan visinya tentang pendekatan model untuk mendidik masyarakat Indonesia pada situasi lingkungan mereka.

Ide Baru

Sudah lama yakin bahwa sebagian besar pendekatan yang ada terhadap pendidikan lingkungan tidak berhasil dan bahwa pelestarian lingkungan akan menjadi nyata hanya jika orang Indonesia dengan cepat mengatasi ketidaktahuan lingkungan yang menakjubkan, Suryo selama bertahun-tahun bersikeras bahwa pendidikan lingkungan itu penting tetapi tidak akan berhasil kecuali dua syarat terpenuhi. Pertama, harus ada pusat peragaan fisik yang menjadi jantung kerja pendidikan lingkungan setiap daerah. Orang harus mengalami lingkungan baik untuk menghargainya atau untuk memahami cara kerjanya yang kompleks. Diskusi teoritis dan tampilan makalah sangat tidak membantu dalam bidang yang halus dan saling berhubungan secara unik ini. Kedua, agar efektif dalam bidang ini, seorang pendidik populer harus memiliki motivasi yang tinggi, minat yang luas, dan kreatif. Jumlah masalah dan keragaman orang yang akan dilayani membutuhkan ini. Jarang sekali pegawai pemerintah memiliki dorongan untuk melampaui kategori mereka atau untuk menciptakan cara yang efektif dan menggunakan energi yang benar-benar dibutuhkan untuk menjangkau publik. Suryo beberapa tahun lalu mulai membangun model program pendidikan lingkungan yang memenuhi dua kriteria tersebut. Selama bertahun-tahun kolega dan pengawasnya mengatakan kepadanya bahwa dia sedang bermimpi, bahwa pusat seperti yang dia bayangkan akan menjadi gajah putih yang tidak berkelanjutan secara finansial. Meskipun demikian, dia bersikeras. Entah bagaimana ia mengumpulkan dukungan yang diperlukan untuk meluncurkan pusat semacam itu yang pertama di Trawas di kampung halamannya di Jawa Timur. Terletak di area hutan seluas 3,7 hektar, termasuk perpustakaan, ruang pelatihan, asrama dan bungalow, rumah kaca, model sawah, demonstrasi pertanian alternatif dan organik, segmen hutan hujan tropis, dan sejumlah jalan setapak. Melalui kompleks ini, Suryo menyediakan program pendidikan yang membumi, eksperimental, sangat konkret, mudah dipahami - dan karenanya populer. Dia mengatur peserta pelatihan menjadi kelompok-kelompok kecil yang terdiri dari lima orang atau lebih untuk memfasilitasi diskusi dan eksperimen langsung. Jadi, misalnya, pengunjung tidak hanya mendengar ide membuat arang masak dari sampah, tapi mereka juga memproduksi dan memanfaatkannya sendiri. Saat dia menyempurnakan program ini, dia berharap orang lain akan meniru dan menyebarkan dampaknya.

Masalah

Meski semakin banyak orang yang mengetahui bahwa ada masalah lingkungan, masih banyak masyarakat Indonesia yang kurang mendapat informasi tentang hal itu. Oleh karena itu, hanya ada sedikit komitmen nyata untuk mengubah proses eksploitasi lingkungan yang tidak berkelanjutan, sebuah proses yang telah sangat merugikan negara - baik dari erosi dan banjir yang disebabkan oleh penebangan hutan atau kontaminasi kimiawi pada makanan dan air yang disebabkan oleh pestisida berat. penggunaan terkait dengan "revolusi hijau" di bidang pertanian. Ketidaktahuan publik tentang dampak tindakannya sendiri sangat mencolok dan berbahaya. Ketidaktahuan ini hanya dilampaui oleh sejauh mana orang Indonesia tidak menyadari perubahan ekonomi praktis yang dapat mereka hadirkan di rumah dan di tempat kerja yang secara kumulatif dapat memberikan manfaat energi dan lingkungan yang sangat besar. Pemilik rumah bahkan di kota sebesar Surabaya dapat mengalirkan air limbah mereka melalui kolam permukiman sederhana, menghilangkan alasan utama bahwa 70 persen sumber air kota terkontaminasi. Para petani dapat bereksperimen secara menguntungkan dengan teknik pertanian berbiaya rendah yang menggunakan sedikit bahan kimia, jika ada. Namun, perubahan tersebut hanya akan terjadi setelah publik memahami masalah lingkungan secara keseluruhan dan mempelajari jalur alternatif yang praktis dan menarik yang dapat diadopsi. Itu merupakan tantangan besar bagi para pendidik lingkungan. Ini adalah tantangan yang masih harus dihadapi. Pusat-pusat yang ada, terutama di universitas, adalah milik pemerintah dan dikelola oleh pemerintah. Pemerintah juga menjalankan beberapa sentra yang ada di taman umum. Mungkin bisa ditebak, pusat-pusat ini belum memiliki energi, kreativitas, kebebasan, atau staf untuk memiliki pengaruh yang sekarang dibutuhkan.

Strateginya

Suryo sekarang meluncurkan pusat pendidikan lingkungan non-pemerintah pertama di Indonesia. Tugasnya adalah mendemonstrasikan bagaimana pendidikan lingkungan massal dapat dijalankan. Dengan center pertamanya yang sekarang dibangun, dia bekerja keras untuk menunjukkan bagaimana menggunakannya secara efektif sepenuhnya. Pertama, dia telah merekrut rekan kerja yang bermotivasi tinggi dan mengatur mereka sehingga mereka masing-masing merasa bertanggung jawab atas bagian pekerjaan mereka. Mereka pada akhirnya harus menjalankan pusat ini dan / atau membantu Suryo melanjutkan untuk membantu orang lain memulai. Pengetahuan bahwa mereka mungkin memiliki kesempatan seperti itu, bagi beberapa orang, merupakan pendorong lebih lanjut yang signifikan. Dengan tim ini, dia sekarang memulai proses eksperimental berulang-ulang untuk mencari tahu cara terbaik menjangkau jutaan orang di wilayahnya dari pusat. Pendekatannya dimulai dengan memfokuskan upaya pusat pada kelompok perantara utama seperti guru dan pemimpin organisasi wanita. Meski begitu, tantangannya tetap berat: ada lebih dari 100.000 guru hanya di Jawa Timur. Selama beberapa tahun ke depan, Suryo dan rekan-rekannya akan bereksperimen dengan berbagai cara untuk memanfaatkan upaya tersebut. Mengingat semua keraguan yang dia hadapi tentang gajah putihnya, Suryo telah mengembangkan sejumlah cara untuk membuat pusat tersebut layak secara ekonomi. Itu biaya sederhana untuk pelatihan yang diberikannya. Ini menyewakan bungalow dan menawarkan layanan restoran yang cukup menguntungkan. (Orang-orang tertarik oleh lingkungan yang indah dan minat pada pekerjaannya.) Pusat itu menanam sebagian dari makanannya sendiri. Tidak ada listrik. Yang terpenting, ia tidak berencana untuk berkembang: Suryo ingin ia menjadi model yang kredibel dan tidak ingin mengambil risiko perluasan kelembagaan yang berlebihan.