Natee Teerarojjanapongs
ThailandAshoka Fellow sejak 1990

Natee Teerarojjanapongs melawan AIDS di Thailand. Dengan menggunakan berbagai teknik untuk menyerang masalah mendasar dari ketidaktahuan dan kepekaan budaya, dia berhasil melewati warga yang berisiko tinggi, terutama puluhan ribu anak laki-laki dan perempuan di bar. Ia juga semakin membangunkan negara secara keseluruhan untuk menghadapi krisis.

Orang

Natee Teerarojjanapongs lahir pada tanggal 31 Oktober 1956, anak terakhir dari lima bersaudara. Dia dibesarkan di Provinsi Suphanburi, dan bersekolah di SMA di Bangkok. Natee menerima gelar sarjana sebagai teknolog medis dari Universitas Chulalongkom dan bekerja untuk sebuah perusahaan yang menjual peralatan medis selama lima tahun sebelum pergi ke Boston untuk belajar tari jazz. Ketika dia kembali ke Thailand, dia bereksperimen dalam memadukan jazz dan tarian tradisional Thailand, menciptakan bentuk tarian yang benar-benar baru. Pada tahun 1985, ia membentuk Kelompok Tarian Garis Putih dan di akhir tahun 1980-an mengarahkan energinya untuk membantu memimpin perang melawan AIDS di negaranya. Ia juga seorang penulis yang produktif dan telah menulis lebih dari 100 artikel tentang AIDS di majalah komunitas dan buletin. Dengan asumsi, semoga AIDS pada akhirnya dapat dikendalikan, Natee akan memfokuskan kembali kapasitas pendidikan publik yang ia bangun dari bencana kesehatan masyarakat lainnya.

Ide Baru

Natee mendidik dengan menghibur. Tujuan awal dari White Line Dance Troupe, di mana Natee adalah pendiri, sutradara, koreografer, dan penari, adalah untuk mengumpulkan uang bagi orang miskin, tetapi pada tahun 1987 ia mengubah fokusnya menjadi kampanye melawan AIDS. Dia mulai bekerja dengan laki-laki pekerja seks berisiko tinggi, laki-laki bar (biasanya anak muda dari desa miskin yang kemudian kembali ke rumah untuk menikah dan bertani), dan pelanggan mereka. Sekarang dia membangun program komprehensif untuk kelompok lain yang terlibat dalam perilaku berisiko tinggi, termasuk pelacur wanita dan pelanggan mereka serta siswa sekolah menengah. Ia juga mengembangkan program kaya hiburan yang melakukan perjalanan ke desa-desa yang mengirim anak-anak mereka ke industri seks Bangkok untuk memperingatkan realitas berbahaya di balik uang dan kemewahan. Natee menggabungkan pertunjukan rombongan jazz dan tari klasik Thailand dengan narasi pendidikan tentang pencegahan AIDS. Program rombongan berubah dengan setiap pertunjukan, menyesuaikan dengan sifat dan pengalaman penonton. Pada tahun 1988, Natee mendirikan rombongan bernama Fraternity for AIDS Cessation in Thailand (FACT), sebuah organisasi pendidikan sukarela nonpemerintah untuk pencegahan AIDS yang, digabungkan dengan White Line Dance Troupe, memperluas dan memperluas cakupan dan jangkauan program pencegahan AIDSnya.

Masalah

Pada musim panas tahun 1991, seorang pejabat senior di kantor Perdana Menteri memperkirakan ada 300.000 orang HIV-positif di Thailand, dengan sebagian besar menyebar melalui industri seks yang menarik wisatawan, penggunaan narkoba suntikan, dan hubungan heteroseksual. Satu masalah dalam menangani AIDS adalah kepercayaan umum bahwa ini adalah penyakit dari dua kelompok: kelas bawah dan homoseksual. Orang-orang yang tidak melihat diri mereka sebagai salah satu dari kelompok ini mengira mereka kebal. Jadi, selama orang berpikir tidak termasuk dalam kelompok berisiko tinggi, bukan menahan diri untuk tidak terlibat dalam perilaku berisiko tinggi, mereka rentan tertular dan menyebarkan AIDS. Orang miskin, pedesaan yang tidak tahu tentang AIDS dan jalan penularannya bahkan lebih berisiko. Salah satu kelompok yang secara teratur melakukan perilaku berisiko tinggi adalah siswa SMA laki-laki. Laki-laki muda di seluruh negeri, dalam ritus perjalanan tradisional, biasanya mendapatkan pengalaman seksual pertama mereka di rumah bordil. Dengan HIV yang merajalela di rumah bordil ini, bahkan di daerah pedesaan, tradisi ini menjadi ancaman yang signifikan bagi masyarakat Thailand pada umumnya. Pria muda terinfeksi, menikah, memiliki anak, dan menularkan penyakit ke keluarga mereka. Ini membantu menjelaskan tingkat infeksi yang sangat tinggi di antara wanita heteroseksual dan anak-anak di Thailand. Anak laki-laki dan perempuan yang kembali ke rumah untuk menikah adalah penyebab utama lainnya. Menghentikan AIDS di industri seks yang digerakkan oleh turis di Thailand menghadirkan masalah yang unik di negara tersebut. Orang-orang dari kelas bawah dari seluruh negeri pergi ke Bangkok untuk menjual diri mereka sendiri sebagai satu-satunya cara untuk mendapatkan uang dan memperbaiki kondisi kehidupan mereka. Para pekerja seks muda ini pasti memiliki status sosial yang lebih rendah daripada pelanggan yang membayar. Natee tahu dia harus mengatasi dua masalah budaya yang terkait dengan ini. Pertama, orang yang menganggap diri mereka lebih rendah secara sosial di Thailand diharapkan untuk tunduk kepada orang yang mereka anggap sebagai atasan mereka. Pekerja bar muda merasa sangat sulit untuk menolak pelanggan yang bersikeras melakukan seks yang tidak aman. Kedua, orang-orang di Thailand secara universal bekerja keras untuk tidak mengganggu atau membuat marah satu sama lain. Perasaan ini dikenal sebagai Greng-jai. Seringkali para pekerja seks akan merasakan greng-jai dan tidak mengangkat isu seks aman atau memaksakannya. Ada kendala lain yang harus dia perhitungkan. Salah satunya, banyak pemilik bordil dan bar yang mempekerjakan pekerja seks menolak kampanye tersebut, menganggap bahwa mengakui masalah AIDS hanya akan merugikan bisnis mereka. Masalah lainnya adalah stigma negatif yang terus melekat pada penyakit tersebut. Banyak perusahaan dan sumber dana lain tidak ingin mencoreng citra mereka dengan mengaitkan nama mereka dengan AIDS. Karenanya sangat sulit mencari dana untuk organisasi pencegahan AIDS.

Strateginya

Untuk mengatasi kesalahpahaman bahwa AIDS hanyalah penyakit kelas bawah dan homoseksual, FACT telah mendistribusikan buklet informasional, pamflet, dan poster yang disediakan oleh organisasi internasional, serta buletin mereka sendiri yang disebut "Lembar FACT," disponsori oleh bar gay setempat dan pengusaha. "Lembar Fakta" berfungsi sebagai sumber informasi dan penguatan pesan serta sebagai alat penggalangan dana. Didistribusikan gratis di bar, restoran, lounge koktail, dan sauna, telah meningkatkan donasi dan relawan. Natee telah bekerja keras untuk mengatasi masalah budaya Greng-jai yang terdalam dengan menangani tiga kelompok yang terlibat dalam melakukan transaksi di industri seks. Pertama, dia menghimbau pelanggan, memberi mereka informasi tentang kesehatan dan seks aman mereka. Selanjutnya dia membuat para pekerja seks menyadari bahaya mematikan dari AIDS, dan untuk memahami bahwa mereka memiliki hak sebagai manusia untuk melindungi diri mereka sendiri dengan memaksakan seks yang aman. Akhirnya dia membuat para pemilik dan manajer bisnis seks melihat bahwa memaksa pelayan bar dan pelacur mereka untuk memanjakan pelanggan adalah bertentangan dengan kepentingan bisnis mereka sendiri, dan hanya akan menyebarkan AIDS ke seluruh tempat mereka. Dalam berurusan dengan pemilik bar dan meminta dukungan mereka, Natee dan FACT telah terlibat dalam diskusi langsung dengan mereka. Dengan memberi tahu pemiliknya tentang bahaya AIDS dan keuntungan bisnis dalam mendukung pendidikan pencegahan, FACT telah mengatasi permusuhan awal mereka dan mengubah banyak orang menjadi mitra strategis. Beberapa pemilik bahkan menjadi terbantu dalam mencari dana baru untuk FACT. Fokus utama FACT, dan mungkin masih menjadi alat pendidikan yang paling efektif, adalah upaya perintis Natee untuk menghubungkan tari dan pendidikan AIDS dalam pertunjukan rombongannya, yang disebut Pertunjukan FACT. Natee baru-baru ini bekerja dengan organisasi nonpemerintah terbesar di Thailand, Population and Community Development Agency, dan dengan Empower, sebuah kelompok yang dipimpin oleh Ashoka Fellow Noi Chantawipa Apisuk, untuk menggelar sejumlah pameran publik yang mendapat perhatian besar dari pers Thailand. Sama seperti penggalangan dana politik di Amerika Serikat, acara ini menampilkan warga negara terkemuka Thailand, pesta dansa, serta hiburan tari dan teater. Beberapa dari acara ini telah disiarkan di televisi ke khalayak nasional yang besar. AIDS, yang telah lama ditekan oleh industri pariwisata Thailand, akhirnya diketahui. Program tari Natee juga efektif menjangkau para pekerja seks secara langsung. Rombongan Natee pergi ke bar dan memberikan program 90 menit untuk anak laki-laki bar sebelum jam buka. Rombongan tersebut mendidik dan memotivasi para pria gay ini untuk mengatasi rasa tidak berharga pribadi mereka. Bar boy didorong untuk berhenti menunda pemilik bar dan pelanggan yang menolak penggunaan kondom. Natee memiliki acara paralel untuk gadis-gadis bar. FACT juga meluncurkan hot line telepon AIDS, dengan layanan terpisah untuk penelepon heteroseksual, gay, dan lesbian. Dia menyebut upayanya yang lain sebagai Cruise Squad, yang berusaha menjangkau orang-orang di luar bar di jalanan. Sayangnya, dana untuk ini terbatas, sehingga upaya tersebut terputus-putus. Ia juga bekerja dengan Kementerian Kesehatan Masyarakat untuk melakukan perjalanan lebih banyak dengan penampilannya dan mengatur kegiatan untuk Hari AIDS Sedunia.