M. B. Nirmal
IndiaExnora International
Ashoka Fellow sejak 1990

M.B. Nirmal (India 1990) dianggap sebagai otoritas dunia dalam "Partisipasi Rakyat dalam Pengelolaan Lingkungan." Organisasinya, EXNORA, mendorong pemulihan lingkungan perkotaan di seluruh India.

Orang

Nirmal tumbuh dalam keluarga bersama yang sangat berbakat dan berkomitmen di luar Madras. Baik ayah maupun ibunya berada di luar Madras, dan yang mengganggu adalah editor majalah. Kepala keluarga, saudara laki-laki kakeknya, adalah ketua panchayat serikat yang sangat dihormati. Meskipun mereka orang India Selatan, orang tua memberi anak mereka nama utara (mis., "Nirmal") untuk berkontribusi dalam mempersatukan negara. Nirmal melanjutkan tradisi ini bersama anak-anaknya. Nirmal mengambil gelarnya di bidang perdagangan, namun kemudian ia juga menjadi pengacara dengan belajar di malam hari. Pada tahun 1963 di usia 20 tahun, ia bergabung dengan Indian Overseas Bank dan telah meningkat kemampuannya. Sebagai seorang bankir muda pedesaan, ia menarik perhatian manajemen dengan menyelenggarakan program-program ekonomi untuk membawa perubahan ke desa-desa, misalnya dengan mendanai listrik sebesar 35 sen per bulan untuk satu bola lampu berdaya 40 watt. Pada tahun 1980 dia dikirim ke Hong Kong selama empat tahun sebagai manajer cabang, dan merupakan satu-satunya dari 11 rekan yang kembali. "Saya bisa mendapatkan gaji dalam dua tahun di sana sama dengan dua puluh tahun di India, tetapi peluang untuk menyebabkan perubahan sosial ada di India." Setelah kembali ke India pada tahun 1984 bank mengirimkan Nirmal ke cabang di Madras City. Satu inovasi mengikuti inovasi lainnya. Dia berhasil memberikan pinjaman kepada anak-anak jalanan. Dia juga membantu 2,5 juta pemilik kendaraan kota dengan membujuk pemerintah, yang sebelumnya mengharuskan semua pemilik ini datang ke enam kantor yang macet untuk membayar pajak kendaraan mereka, agar bank memungutnya untuk pemerintah. Deposito cabang melonjak sepuluh kali lipat. Pada tahun 1989, Nirmal memenangkan penghargaan Indira Gandhi sebagai manajer cabang bank terbaik di Indonesia.

Ide Baru

Seperti yang telah berulang kali ditunjukkan oleh kehidupan Nirmal sendiri, sebuah ide, jika disempurnakan dan dibuat praktis dan kemudian diterapkan, akan menjadi luar biasa kuat. Selama lima tahun terakhir dia belajar bagaimana menstimulasi dan kemudian membantu menyempurnakan kreativitas terapan semacam itu dari kliennya dan semua tingkatan stafnya. Semakin senang dengan hasilnya, dia sekarang meluncurkan sebuah gerakan, dipersenjatai dengan alat analog, untuk mengaktifkan dan merangsang orang lain, mulai dari lingkungan lokal hingga orang India yang kembali ke luar negeri untuk membayangkan lingkungan dan kota yang lebih baik dan kemudian melakukan apa yang diperlukan untuk mewujudkan gagasan itu. Kekuatan organisasi barunya, Exnora, pertama-tama bertumpu pada cabang-cabang tingkat jalanan yang terus bertambah. Mereka mempertemukan para tetangga untuk memecahkan masalah-masalah lokal, awalnya biasanya membersihkan jalan-jalan mereka yang kotor secara kronis, tetapi juga untuk membangun komunikasi komunitas dan pemecahan masalah bersama. Nirmal berharap kelompok-kelompok lokal ini menjadi katalisator dalam pembentukan komunitas yang peduli serta sumber gagasan praktis di lingkungan perkotaan yang umumnya terputus dan acuh tak acuh. Grup lokal ini tumbuh dari salah satu gagasan Nirmal sebagai manajer bank lokal. Dia melihat dua penyakit kronis perkotaan yang bisa dia selesaikan secara bersamaan: (1) meningkatnya jumlah anak jalanan yang suka memulung dan (2) kondisi banyak pinggir jalan yang berantakan, tidak sedap dipandang hingga tidak sehat. Dengan mengajak sebagian besar keluarga di sepanjang jalan untuk membayar biaya bulanan nominal 60 sen, lingkungan itu tiba-tiba mendapatkan kemampuan untuk menyewa tukang lap, berganti nama menjadi "ahli kecantikan jalan", untuk menjaga jalan tetap bersih dan mempercantiknya. Perawat jalanan dilengkapi dengan seragam, sepatu, sarung tangan, dan gaji $ 32 per bulan yang wajar. Bank Nirmal memberikan pinjaman kepada para pejabat lingkungan baru yang dapat digunakan untuk membeli gerobak sepeda, dan Exnora juga mencoba mengatur kelas keaksaraan dasar. Paruh kedua dari ide Nirmal adalah untuk menarik ide-ide dari beberapa orang paling berbakat di India, orang India perantauan, dan, terutama, orang India perantauan yang telah kembali diperkaya oleh apa yang telah mereka lihat dan pelajari dari Hong Kong ke Glasgow. Misalnya, dia membantu Tamil Nadu merancang kota-kota baru dengan memanfaatkan wawasan seorang India yang kembali dari membantu Malaysia dengan kota-kota barunya. Ini bukanlah proses pasif. Nirmal dan rekan-rekan Exnora-nya mengerjakan ide-ide yang mungkin secara intensif satu sama lain, mencoba terutama untuk menyesuaikannya dengan realitas India. Mereka kemudian menggunakan hubungan mereka dengan pejabat publik, diperkuat oleh jaringan komite jalan warga yang berkembang, untuk mendapatkan ide-ide tersebut didengar.

Masalah

Kelesuan dan ketidakpedulian penduduk kota terhadap kualitas hidup kota yang buruk dan memburuk adalah terkenal. Terlebih lagi, ketika orang-orang menjadi berolahraga, mereka memfokuskan keluhan mereka pada kota dan perusahaan kota karena diduga mengabaikan tugas mereka. Masyarakat perkotaan belum menyadari potensi kolektif mereka sendiri dan fakta bahwa peningkatan taraf hidup lebih berada di tangan mereka sendiri daripada di tangan mereka sendiri, lembaga-lembaga birokrasi yang impersonal dan terasing. Upaya yang dilakukan oleh sebagian besar organisasi sukarela yang telah berusaha untuk menciptakan dampak telah dibatasi pada banyak penghuni permukiman kumuh & # 190; dan sekali lagi, biasanya, dengan pendekatan "turun-tangan" daripada "membantu diri sendiri". Sekali lagi, ada seruan terus-menerus dari kalangan politik dan intelektual tentang "pengurasan otak" dan eksodus ilmuwan dan teknologi dari negara tersebut. Selain berusaha mendapatkan orang-orang ini kembali (yang seringkali merupakan upaya yang sia-sia), ada sedikit upaya sistematis untuk mendorong mereka menggunakan pengetahuan dan bakat mereka untuk membantu negara yang paling ingin membantu. Terlebih lagi, sebagian besar upaya telah gagal karena mereka tidak memiliki mekanisme yang tangguh dan realistis: (a) untuk menyesuaikan gagasan orang India perantauan dengan realitas India yang sangat berbeda dan (b) untuk memperkenalkan dan menekan gagasan ini dalam proses pengambilan keputusan dan pada orang-orang yang tidak dikenal oleh orang India perantauan.

Strateginya

Dalam satu tahun terakhir Nirmal memulai, dengan dasar yang sangat eksperimental, pembentukan dan fasilitasi kelompok-kelompok lokal di kota Madras di India Selatan. Didorong oleh kesuksesan fenomenal & # 150; kelompok jalanan yang aktif dalam waktu kurang dari satu tahun & # 150; Nirmal berencana untuk memperluas basis gerakan di seluruh negeri. Sebagian membangun dari kelompok-kelompok ini, tetapi juga secara mandiri, dia juga bekerja untuk membangun orang India dengan pengalaman di luar negeri (sebagai sumber ide yang kaya) dan pensiunan pejabat senior dan orang lain yang dapat membantu menjembatani ide-ide Exnora ke dalam pengambilan keputusan kebijakan dan pers. . Nirmal membawa metodologi yang dia pelajari dan kembangkan selama dua dekade, pendekatan yang dia yakini memungkinkannya dan organisasinya untuk menjadi kreatif secara praktis. Dalam mencari ide-ide baru, misalnya, dia sangat menganjurkan untuk menemukan dua hal negatif yang dapat dicampur bersama dan diubah menjadi positif. Dia banyak menggunakan curah pendapat kelompok dan, sangat percaya pada pengembangan sumber daya manusia, menginvestasikan banyak energi dalam sesi pelatihan pengembangan keterampilan perilaku.