Anjana Batra
IndiaAshoka Fellow sejak 1990

Sebagai seorang desainer dan produsen mainan pendidikan, Anjana Batra ingin mengembangkan dan menyebarkan penggunaan berbagai mainan / alat bantu yang memenuhi kebutuhan belajar khusus anak-anak dengan gangguan mental, pendengaran, pembelajaran, penglihatan dan bicara.

Orang

Putri seorang diplomat, Anjana menerima gelar master di bidang Sosiologi dari Delhi School of Economics. Ia juga berkesempatan untuk merasakan bagaimana beberapa masyarakat menghadapi masalah sosial. Dia bekerja sebentar sebagai pekerja sosial di Mobile Creches di Delhi, program sukarela swasta yang dihormati yang melayani anak-anak miskin kota, umumnya pekerja konstruksi migran. Dia juga bekerja di klinik bimbingan anak di London, sebagai pekerja sosial medis di sebuah rumah sakit di Dublin, dan di pusat penitipan anak untuk anak-anak yang kurang sosial. Pengalaman layanan langsung ini memberinya wawasan penting tentang kebutuhan anak-anak dalam segala jenis. Mereka juga meninggalkannya dengan keinginan untuk memiliki dampak yang lebih luas daripada izin kerja sosial kasus per kasus secara langsung. Hubungan dengan sebuah institut desain di Ahmedabad dan unit manufaktur kecil suaminya memberinya alat untuk melakukannya. Dia mulai memproduksi alat bantu pendidikan berbasis kebutuhan pertamanya pada tahun 1979. Terbuat dari kayu untuk bertahan lama, alat tersebut dirancang untuk penggunaan kelembagaan daripada massal. pasar. Dia sekarang mengusulkan untuk menuangkan keahliannya yang terkumpul & # 150; dari desain hingga pemasaran & # 150; menjadi organisasi nirlaba baru yang tujuan utamanya adalah memahami mainan dan alat bantu apa yang paling membantu anak-anak penyandang disabilitas bersenang-senang belajar belajar & # 150; dan kemudian memproduksi dan, dengan satu atau lain cara, memberikan bantuan ini ke tangan anak-anak.

Ide Baru

Karena bermain adalah pusat dari dunia anak, itu adalah alam penemuannya yang paling kuat & # 150; lebih dari itu, ketika seorang penyandang cacat bahkan membuat "belajar untuk belajar" menjadi sebuah perjuangan. Pemahaman sederhana inilah yang mendorong Anjana untuk mengembangkan mainan yang dirancang untuk memberikan konsep dasar kepada penyandang disabilitas - dalam kedok kesenangan. Idenya sangat tepat waktu karena Kebijakan Pendidikan Baru India (NEP) sekarang menyerukan untuk mengintegrasikan penyandang cacat ke sekolah umum. Hal ini, pada gilirannya, mendesak agar negara mengembangkan dan mempopulerkan alat peraga khusus untuk memfasilitasi integrasi tersebut. Anjana mulai merancang dan memproduksi mainan / alat peraga untuk anak-anak tanpa disabilitas pada tahun 1979. Sejumlah karyanya menjadi populer. Museum Sains Nasional membeli alat peraga sainsnya dan mendistribusikannya di sejumlah negara bagian. Perlengkapan matematika yang diproduksi oleh unitnya adalah perlengkapan wajib di bawah NEP baru. Badan kurikulum nasional, NCERT, juga telah mengadopsi beberapa bahan prasekolahnya untuk digunakan di pusat pembelajaran anak usia dini di daerah pedesaan dan kesukuan. Baru-baru ini dia mengalihkan fokusnya ke kebutuhan yang lebih menuntut dan umumnya diabaikan untuk mengembangkan mainan dan alat bantu untuk satu dari setiap 10 anak yang cacat.

Masalah

Jika anak-anak tanpa disabilitas memiliki sedikit akses ke mainan dan alat bantu pengajaran modern, berbagai kelas anak-anak penyandang disabilitas, masing-masing dengan kebutuhan yang sangat berbeda, benar-benar yatim piatu. Meskipun ada banyak pembicaraan tentang mengintegrasikan penyandang disabilitas di sekolah-sekolah negara selama setahun terakhir, sedikit pemikiran telah diberikan pada mekanisme yang akan membantu mewujudkan tujuan ini. Bantuan untuk orang cacat yang dikembangkan di dalam negeri hanya terbatas pada alat bantu mobilitas dan prostesis, terutama kaliper, kursi roda, kruk, dan anggota badan buatan. Produsen mainan lebih mengutamakan kelangsungan hidup komersial daripada kebutuhan sosial. Oleh karena itu, upaya desain dan pengembangan untuk memenuhi kebutuhan ini hanya terbatas pada pendidik atau lembaga pelatihan yang terisolasi, yang umumnya tidak mampu membawa keterampilan yang dibutuhkan untuk menyebarkan konsep mereka. Pengalaman Anjana dengan organisasi yang menangani penyandang disabilitas telah menegaskan bahwa ada sangat membutuhkan mainan dan alat bantu khusus. Dia juga menemukan para pendidik sangat sadar akan kebutuhan dan sangat ingin membantu.

Strateginya

Anjana telah menjalin kontak dengan beberapa organisasi NODAL yang bekerja untuk orang cacat dan telah mengembangkan prototipe untuk banyak kebutuhan khusus mereka. The Spastic Society of India, Association for Mental Handicapped, National Institute for Visually Handicapped, National Association for the Blind, Department of Special Education, NCERT, and the Child Guidance Clinic, Delhi University adalah beberapa tubuh yang telah mencoba beberapa prototipe ini. Anjana berencana untuk menyebarkan jaringnya lebih luas lagi untuk mengidentifikasi dan mensistematisasikan kebutuhan khusus, disabilitas oleh disabilitas, dengan mengembangkan desain dan prototipe produksi. Saat dia memahami setiap masalah pembelajaran khusus, dia akan mencoba merancang dan memproduksi mainan prototipe untuk membantu memecahkan masalah itu. Kemudian dia akan kembali ke institusi dan pendidik dan meminta mereka untuk menilai prototipe dan menyarankan modifikasi. Dia kemudian akan meninggalkan prototipe terakhir dengan pendidik selama enam bulan lebih lanjut untuk mengujinya digunakan dengan guru yang sebenarnya, anak-anak dan program pelatihan. Umpan balik mereka pada akhirnya akan membantu Anjana untuk mengembangkan katalog lengkap mainan untuk semua jenis cacat, menandai mainan tersebut sesuai dengan disabilitas, fungsi yang mereka lakukan dan instruksi tentang bagaimana mereka harus digunakan. bantuannya melalui buletin lembaga, seminar, lokakarya, dan program pelatihan guru, memanfaatkan lembaga nodal dan sistem informasinya secara luas. Dia juga berencana untuk mengatur pembelian massal mainan oleh sekolah dengan menjual konsepnya ke organisasi seperti UNICEF, Departemen Kesejahteraan Sosial, dan NIPCED, yang semuanya sudah dia pijakan. Nantinya, unitnya juga akan berpijak. melakukan program pelatihan. Salah satu program pertamanya, yang dilakukan di Distrik Deugarh, Bihar, mengarah ke ASSEFA, sebuah LSM, memintanya untuk memberikan pelatihan bagi semua personel mereka di Bihar. Dia juga akan melibatkan asosiasi produsen mainan dan institut desain dan teknologi sebagai sumber ide, pemberi jaminan keefektifan mainan dan kemungkinan sekutu dalam mengatur distribusi skala besar.