Mashuda Khatun Shefali
BangladeshAshoka Fellow sejak 1991

Mashuda Khatun Shefali, setelah mengatasi rintangan yang mengerikan untuk kembali ke sekolah dan menjadi seorang profesional, mendemonstrasikan bagaimana setengah juta perempuan muda pekerja garmen dapat memperoleh tempat tinggal yang aman sambil meningkatkan kesadaran diri dan keterampilan mereka. Dia membantu kelompok perempuan Bangladesh ini mengembangkan basis ekonomi mereka sendiri dan muncul sebagai aktor yang benar-benar independen.

Orang

Shefali dibesarkan di pedesaan Bangladesh, tetapi dia melarikan diri dari penjara karena tradisi sosial perempuan karena dua alasan: dia adalah seorang pejuang, dan orang tuanya mendukungnya. Ketika dia mendekati masa transisi dari masa kanak-kanak, dia ditarik dari sekolah. Dia melawan. Dia akan menikah. Dia menentang. Dua tahun kemudian dia melepaskan diri untuk kebebasan dan pergi ke Dhaka. Seperti banyak wanita muda lain yang baru mengenal kota, dia menghadapi kesulitan yang luar biasa: dia ingat mencoba mencari seorang kerabat yang harus dia tampung dan menemukan bahwa ada tiga pria dengan namanya di kantor yang alamatnya dia miliki. Dia melanjutkan pendidikannya, akhirnya menerima gelar master dalam sejarah dari Universitas Jahangir Nagar. Namun, tidak ada prestasinya yang diterima dengan baik oleh tetangga pedesaannya. Mereka mengkritik orangtuanya dengan keras karena membiarkan dia menyimpang dari peran wanita tradisional. Bahkan setelah lulus dia merasa sulit untuk kembali ke desanya. Dia tetap tinggal cukup lama untuk mendirikan sekolah menengah putri. Pada tahun 1981, ia terlibat di tingkat nasional dalam gerakan pembangunan perempuan pedesaan melalui Yayasan Rehabilitasi dan Kesejahteraan Wanita Bangladesh. Selama dekade berikutnya dia bekerja dengan beberapa organisasi pembangunan, tetapi tetap fokus pada perhatian pribadinya untuk memberikan alternatif kepada perempuan pedesaan ketika pendidikan dan kesempatan hidup ditolak. Shefali telah bekerja untuk mengembangkan keterampilan, kepercayaan diri, dan kepemimpinan di antara perempuan pedesaan yang miskin. Karena banyak dari mereka yang paling giat di antara mereka telah datang ke pabrik garmen, dia berangkat untuk membantu mereka mencapai kemandirian yang mereka raih.

Ide Baru

Selama dekade terakhir, industri garmen ekspor perkotaan telah menjamur di Bangladesh. Perempuan muda dari desa merupakan sembilan puluh persen dari angkatan kerja ini. Upah berkisar dari $ 10 hingga $ 20 sebulan termasuk jam lembur, yang memperpanjang hari kerja dari pukul tujuh pagi hingga larut malam. Kondisi kehidupan yang keras dan penyesuaian yang harus dilakukan oleh para perempuan muda ini sangat besar dan kompleks. Namun, kemunculan kelompok baru pekerja pabrik migran perkotaan ini merupakan peluang yang belum pernah ada sebelumnya bagi perempuan, terutama perempuan miskin, untuk mencapai kehidupan mandiri. Alternatif utama, sebagai pembantu, seringkali hanya menawarkan kamar dan pondokan. Prostitusi memiliki belenggu tersendiri. Sebagai akibat dari pabrik garmen, lebih dari 500.000 perempuan muda telah meninggalkan desa mereka dan seringkali kendali keluarga mereka mencekik. Mereka dibayar, tetapi mereka harus mengatur hidup mereka sendiri. Shefali memahami pentingnya kesempatan ini. Dia harus berjuang untuk melepaskan diri dari kendala peran perempuan di desa, dan dia telah bekerja selama sepuluh tahun untuk memberikan kesempatan kepada perempuan muda desa. Dia berkomentar pelan: & quot; Saya tahu banyak gadis muda yang menangis ketika aturan sosial memaksa mereka untuk putus sekolah sementara saudara mereka melanjutkan. & Quot; Namun jika mereka pindah ke kota, lingkungan baru mereka sangat keras, bahkan berbahaya, apalagi asing. Shefali berangkat untuk membawa kesadaran dan pendidikan dasar bagi para wanita muda ini. Jika dia bisa membantu mereka, dia merasa dia akan membantu generasi baru perempuan yang lebih mandiri muncul di negara ini. Untuk mendapatkan akses ke para wanita ini - masalah yang sulit, mengingat hari kerja mereka yang sangat panjang dan perumahan yang tersebar - dia telah memutuskan untuk membuat serangkaian asrama hunian aman mandiri yang juga akan menyediakan makanan dan beragam layanan lainnya, mulai dari dari pendidikan dan kesehatan hingga konseling. Dia akan dapat meminta organisasi warga lainnya untuk menyediakan sebagian besar layanan ini karena hostelnya akan memberi mereka akses ke wanita yang sebelumnya mereka anggap sulit dipahami. Yang paling penting, hostel akan memberi para wanita ini tempat pertemuan di mana mereka dapat berbagi masalah mereka dan memikirkan cara terbaik untuk menanggapi bersama. Asrama akan membangun persatuan dan kepercayaan diri perempuan, prekursor yang diperlukan untuk berubah. Saat keinginan wanita untuk berubah tumbuh, Shefali akan bekerja untuk memberi mereka alat yang mereka butuhkan. Alat-alat ini termasuk keaksaraan, pendidikan kehidupan keluarga, analisis hubungan gender, dan layanan dukungan dari kesehatan hingga perawatan anak.

Masalah

Penelitian telah mengungkapkan bahwa pertumbuhan penduduk yang pesat, kemiskinan, bencana alam yang berulang, tidak memiliki tanah, dan sistem mas kawin, semuanya berkontribusi pada penciptaan angkatan kerja migran perempuan baru di industri garmen. Wanita-wanita ini bekerja terlalu keras dan dibayar rendah. Mereka tidak memiliki tunjangan atau jaminan pekerjaan. Hampir sepertiga dari pekerja ini belum menikah dan berusia di bawah lima belas tahun. Mereka sering dieksploitasi dan dirampas hak-haknya yang paling mendasar. Di Dhaka, rumah dari pusat konsentrasi perusahaan industri, pabrik garmen terletak di pusat kota, dekat dengan gudang dan sumber listrik. Namun, pekerja bergaji rendah mereka tidak mampu menyewa rumah di pusat kota. Akibatnya, perempuan harus menyewa kamar di permukiman kumuh yang tidak terlindung dan berbiaya rendah yang umumnya kekurangan air atau fasilitas sanitasi. Bahkan di sana harga sewanya tinggi karena tekanan di pasar perumahan kumuh. Biasanya permukiman kumuh ini terletak di luar kota, memaksa para pekerja berjalan tiga hingga lima mil setiap hari ke dan dari pabrik. Mereka sering pulang ke rumah pada malam hari setelah bekerja selama dua belas hingga delapan belas jam sehari. Dari para pekerja, sembilan puluh hingga sembilan puluh empat persen tidak menggunakan transportasi umum karena mereka tidak mampu membelinya. Masalah mereka jauh melampaui syarat atau ketentuan kerja. Tiba-tiba tercerabut dari dunia yang berbeda dan sangat sempit, para migran miskin ini menikmati sedikit rasa hormat sosial atau empati dari elit ibu kota - apalagi dari pemilik dan manajer pabrik. Meskipun mereka semakin dihormati sebagai pekerja keras (tidak dipandang secara tidak adil sebagai & quot; wanita tidak bermoral jauh dari rumah & quot;) kejadian penculikan, pemerkosaan, pembakaran asam, perdagangan wanita, dan pelecehan seksual menambah ketakutan dan ketidakamanan mereka.

Strateginya

Awalnya, Shefali melakukan survei di antara pekerja garmen yang memberinya wawasan tentang situasi perempuan dan membawanya berhubungan dengan banyak pekerja. Dia menggunakan kesempatan ini untuk menyebarkan idenya di antara para wanita. Shefali memulai sekolah Jumat malam sebagai tempat pendidikan dan tempat pertemuan. Namun, dia segera menyadari bahwa banyak pekerja yang kesulitan untuk menghadiri kelas karena tugas shift, tanggung jawab keluarga dan rumah tangga, dan pada saat itulah dia mengembangkan strategi alternatifnya untuk mendirikan asrama wanita pekerja untuk mempertemukan wanita dengan menyediakan akomodasi yang terjangkau dan aman (meskipun di asrama yang penuh sesak) dan makanan matang yang tidak mahal yang terletak di dekat pabrik. Selain asrama, hostel memiliki dapur, ruang makan, tempat tinggal atau rumah untuk manajernya, dan ruang pertemuan untuk daftar panjang layanan yang akan dia atau organisasi warga lainnya sediakan. Saat grup asrama terbentuk, dan saat dia membantu anggotanya membangun kepercayaan diri dan keterampilan mereka, tekanan untuk perubahan akan tumbuh, pada awalnya tak terlihat tetapi akhirnya tak tertahankan. Shefali dengan percaya diri berharap untuk melihat beberapa penghuni asrama awalnya memberikan beberapa kepemimpinan yang diperlukan ketika saatnya tiba. Dia tahu bahwa satu atau bahkan segelintir hostel tidak akan mengubah masalah raksasa yang rumit ini. Namun, ia berharap dapat menunjukkan bahwa pendekatannya sehat secara ekonomi, dan bahwa kemajuan signifikan ini dapat diberikan dengan harga yang terjangkau oleh para wanita muda ini. Jika dia bisa, akan lebih mudah untuk membujuk beberapa perusahaan pertama untuk melakukan investasi serupa di hostel bagi pekerja garmen wanita. Begitu keharusan dan efektivitas pendekatannya terbukti, akan jauh lebih sulit bagi perusahaan untuk menolak kemungkinan intervensi peraturan atas nama pekerja perempuan dengan alasan biasa bahwa peraturan akan membuat Bangladesh tidak kompetitif secara ekonomi. Salah satu elemen dari strategi Shefali adalah membantu penduduknya meningkatkan skala gaji industri dengan cepat. Karena perempuan datang dengan sedikit keterampilan yang relevan, mereka memulai dengan posisi pelatihan kerja yang dibayar sangat rendah. Bahkan setelah mereka menguasai keterampilan yang diperlukan, mereka biasanya tidak mendapatkan kenaikan gaji sampai mereka mendapatkan pekerjaan di pabrik lain. Dengan memberikan pelatihan menjahit dan memotong, Shefali akan memberi perempuan kesempatan untuk mendapatkan upah yang lebih baik dan memiliki keamanan kerja. Dia juga akan mengajari mereka cara membuka rekening bank dan menyimpan uang untuk keamanan masa depan. Asrama pertama dibuka di Dhaka pada bulan Desember 1991, dan Shefali berencana untuk membuka tiga asrama lainnya secepat mungkin. Kemudian dia berharap untuk menyebar ke kota-kota distrik lainnya dimulai dengan Chittagong dan Kuhlna.