Larry Castañares
MeksikoAshoka Fellow sejak 1991

Larry Castanares membantu warga Meksiko menghargai keanekaragaman hayati dan tumbuhan yang sangat kaya di negara ini, langkah awal yang diperlukan untuk membangun gerakan konservasi yang kuat.

Orang

Larry berprofesi sebagai ahli biologi, dengan studi pascasarjana dalam ilmu kelautan serta zoologi dan ekologi kelautan. Karirnya mencakup tugas sebagai profesor universitas, instruktur selam bawah air, ilmuwan penelitian kelautan, dan direktur flora dan fauna akuatik di Kementerian Lingkungan Hidup. Saat mengerjakan gelar Ph.D. Dalam tesis di antara terumbu karang Veracruz, Larry menyadari tingkat kerusakannya - akibat langsung yang dapat dihindari dari aktivitas manusia. Dia memutuskan untuk meninggalkan dunia akademis pada tahun 1985 untuk berjuang secara langsung untuk melestarikan sebagian besar kekayaan biologis bumi Meksiko sebelum terlambat.

Ide Baru

Empat ratus tiga puluh sembilan spesies mamalia hidup di Meksiko, lebih banyak daripada di negara lain mana pun di dunia, dan flora-nya lebih beragam daripada di Uni Soviet, negara yang 11 kali ukurannya. Meksiko, pada kenyataannya, adalah salah satu dari tujuh negara yang menampung antara 60 hingga 80 persen dari semua organisme hidup di bumi. (Australia, Brasil, Kolumbia, Indonesia, Madagaskar, dan Zaire adalah yang lainnya.) Namun, penduduk Meksiko sebagian besar tidak menyadari warisan ini, dan akibatnya sedikit terganggu oleh kehancurannya. Larry meluncurkan serangkaian proyek komunikasi untuk membalikkan keadaan ini. Melalui mereka ia berusaha "untuk mengintegrasikan proses pelestarian alam ke dalam kehidupan sehari-hari masyarakat Meksiko." Dari mencetak gambar alam di bagian belakang paket sereal hingga memulai sekolah pelatihan bagi pemandu alam dan pendidik lingkungan untuk anak sekolah Mexico City, Larry melimpah dengan ide untuk melibatkan publik sebagai pelindung habitat alami Meksiko yang terancam punah. Larry menerapkan gagasan ini melalui Program Bioimagen, yang ia dirikan "untuk mengintegrasikan komunikasi dan partisipasi masyarakat dengan proyek pelestarian alam."

Masalah

Masalahnya, menurut Larry, bermula di sekolah. Kurikulum nasional memang membahas masalah lingkungan, tetapi, seperti yang dia katakan, "itu lebih informatif daripada formatif - anak-anak tidak diajarkan untuk menghargai nilai estetika, budaya, ekonomi, dan ekologi alam, juga tidak diajarkan untuk mengevaluasi alternatif yang berbeda. tindakan untuk solusi masalah lingkungan atau konservasi alam. Oleh karena itu masalah ini terus berlanjut ketika anak-anak ini menjadi orang dewasa yang mengambil keputusan. " Pengabaian ini membahayakan salah satu konsentrasi flora dan fauna yang paling melimpah di dunia. Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam telah mendaftarkan 2.870 spesies tumbuhan vaskular endemik untuk Meksiko, 14 persen dari total dunia. Seperenam dari mereka terancam punah. Selain itu, 77 spesies mamalia, 60 spesies burung, 40 spesies reptil dan amfibi, serta 40 spesies ikan juga terancam punah, menurut statistik internasional; belum ada Daftar Spesies Langka Meksiko. Kepunahan spesies mengalir tak terelakkan dari kerusakan ekosistem tempat mereka bergantung. Salah satu contoh: para peneliti mempelajari 27.000 kilometer persegi di wilayah Chiapas-Tabasco-Campeche di Meksiko selatan, sebuah wilayah yang mencakup Hutan Lacandon dan merupakan rumah bagi enam dari tujuh spesies kucing liar yang ditemukan di Amerika Utara. Mereka menemukan bahwa 60 persen dari hutan tropis yang ada pada tahun 1974 telah hilang pada tahun 1986. Sebagian besar diubah menjadi padang rumput untuk ternak. Banyak yang dipertaruhkan, dan sedikit waktu tersisa. Namun, sebagian besar orang Meksiko belum berfokus pada masalah ini, apalagi menjadi cukup khawatir untuk mengambil tindakan. Penduduk Mexico City, misalnya, mengeluh tentang kabut asap, tetapi kebanyakan tidak memahami risiko mendalam yang mereka dan kota itu hadapi. Masalah yang kurang jelas, seperti kepunahan spesies, sebagian besar tidak diperhatikan. Pada akhirnya ketidakpekaan ini adalah kegagalan pendidikan dan komunikasi publik. Masalahnya dimulai di sekolah tetapi memiliki banyak penyebab. Misalnya, acara lingkungan yang lebih baik di televisi biasanya diproduksi di negara lain dan umumnya tidak berhubungan dengan ekosistem dan masyarakat Meksiko. Selama museum dan kebun binatang memberikan informasi kepada publik, mereka cenderung melakukannya sendiri-sendiri dan tanpa melibatkan orang dalam pemecahan masalah secara aktif. Ini adalah beberapa peluang yang terlewatkan yang ingin diambil Larry.

Strateginya

Larry memulai dengan mengangkat profil pelestarian alam. Dengan kesuksesan yang luar biasa, dia telah membujuk perusahaan untuk mendanai dan mempromosikan usahanya: Kellogg's menampilkan serangkaian foto dan informasi di bagian belakang paket sereal mereka; Sabritas, produsen keripik kentang, melakukan hal serupa. Larry menggunakan pendapatan yang diperoleh dari ini untuk mempromosikan rangkaian gambar alam lebih lanjut yang dicetak pada tiket lotere nasional. Dia tahu bahwa hanya menyebarkan gambar visual saja tidak cukup. Sudah berpengalaman dalam mendirikan Museum Sejarah Alam berbiaya rendah di negara bagian Meksiko, Larry sedang merencanakan yang lain di Yucatan, dengan pameran interaktif tentang biologi dan ekologi wilayah dan penggunaan alternatif sumber daya alam. Ini adalah bagian dari strateginya untuk melibatkan kaum muda dalam pengetahuan dan kenikmatan sejarah alam. Larry baru saja meluncurkan dimensi lebih lanjut dari strateginya: dia memberikan lokakarya hari Jumat di sekolah-sekolah Mexico City, yang akan mengarah pada tamasya alam pada hari Sabtu. Sejak awal ia berencana membangun sekolah pemandu alam pertama di negara itu. "Bagaimana Anda bisa memiliki ekowisata," tanya Larry, "jika tidak ada pemandu alam yang kompeten untuk menjalankannya?" Larry berencana membuka kantor regional Bioimagen sehingga keterlibatan langsung di tingkat masyarakat dapat menjangkau daerah-daerah yang sekarang hanya dilayani oleh saluran khalayak massal seperti radio dan bagian belakang kantong keripik kentang.