Gabriela Silva Leite (Otília)
BrasilAshoka Fellow sejak 1987

Ashoka memperingati dan merayakan kehidupan dan pekerjaan Ashoka Fellow yang telah meninggal ini.

Gabriela bekerja sebagai pelacur selama lebih dari satu dekade selama tahun 1970-an dan 80-an, periode di mana dia sering menyaksikan pelanggaran hak-hak dasar rekan-rekannya. Dia menjadi pelopor gerakan pelacur di Brasil, yang memasukkan perjuangan anti-AIDS pada 1980-an sebagai instrumen kewarganegaraan dan kontrol sosial. Gabriela memiliki gelar sosiologi dari Universidade de Sao Paulo. Dia memimpin dan ikut mendirikan LSM Davida, yang mempromosikan hak asasi pelacur dan regulasi industri, dan merupakan anggota dewan dari Network of Sex Work Projects (NSWP), aliansi global informal pekerja seks dan organisasi yang memberikan layanan kepada pekerja seks. NSWP dibentuk pada tahun 1991 untuk mempromosikan kesehatan pekerja seks dan hak asasi manusia dan memiliki organisasi anggota di lebih dari empat puluh negara. Gabriela adalah orang yang cerdas, sangat pandai berbicara dengan beberapa pendidikan perguruan tinggi. Ekonomis kesulitan membawanya ke prostitusi di awal hidupnya - pertama di Sao Paulo dan kemudian di Mangue distrik Rio de Janeiro. Ketika dia mulai bekerja sebagai pelacur, dia merasa ngeri dengan kondisi yang ada. Mayoritas perempuan buta huruf; banyak yang baru-baru ini imigran & timur laut; makanan mereka sering rusak dan para wanita biasa makan bersama tangan mereka. Polisi memperlakukan mereka dengan sangat buruk, menuduh mereka sebagai gelandangan; nanti mereka akan melakukannya kembali menggunakan wanita. Hampir tidak ada layanan kesehatan atau pendidikan yang ditawarkan kepada mereka wanita atau untuk anak-anak mereka.

Masalah

Gabriela telah memetakan beberapa tingkat prostitusi: dari panti pijat dan klub malam Copacabana yang melayani turis, hingga wanita di area dermaga, hingga gadis jalanan di pusat kota. Gabriela tidak berurusan dengan pelacuran lapisan atas tetapi lebih berfokus pada kelompok yang jauh lebih besar dan lebih rendah yang secara pribadi dia kenal. Gabriela menggambarkan lapangan sebagai salah satu yang diatur oleh "hukum kelangsungan hidup khusus tanpa nilai". Ini hukum kelangsungan hidup tidak termasuk menyerang sistem. Ketika salah satu rekannya di Sao Paulo terbunuh di kantor polisi, sekelompok pelacur berdemonstrasi dan menarik perhatian pers ulasan yang beragam. Gabriela memutuskan untuk tidak terlibat, karena mengkhawatirkan nyawanya. Namun, setelah delapan tahun di lapangan, dia melihat ada sesuatu yang harus dilakukan. Gabriela telah mengatur keluar untuk mengatur pelacur di Rio dan Sao Paulo dan lebih luas di seluruh negeri. Dia memiliki tiga tujuan: (1) perlindungan dari kekerasan polisi, (2) pendidikan bagi perempuan dan anak-anak mereka, dan (3) perawatan kesehatan termasuk pengendalian kelahiran, paling tidak karena ancaman AIDS.

Strateginya

Langkah pertama Gabriela untuk mencapai tujuan ini adalah mengatur para pelacur. Dia memiliki telah bepergian ke komunitas pelacur di berbagai bagian negara, segera berdiskusi masalah dan strategi jangka panjang. Dia mengatur pertemuan nasional pertama pelacur mulai menetapkan agenda nasional, dan sangat tersentuh oleh penghargaan yang diberikan padanya dalam hal ini sidang. Kedua, Gabriela mencoba untuk membentuk aliansi dengan kelompok-kelompok hak asasi manusia dan terutama dengan pengacara hak asasi manusia sehingga mereka dapat menangani kasus di masa depan sesuai kebutuhan. Ketiga, dia mulai membangun program pendidikan. Gabriela semakin mampu melakukannya menarik mahasiswa, terutama mahasiswa program pendidikan, sebagai guru sukarela. Demi kesehatan, pendidikan, dan tujuan lainnya, Gabriela mendesak 'perubahan di depan umum kebijakan. Terakhir, dia melakukan penelitian tentang sejarah prostitusi di Brasil dan mengumpulkan a kumpulan statistik latar belakang yang luas. Gabriela berharap dapat menggunakan informasi ini untuk membangun kesadaran dalam komunitas pelacur dan juga sebagai bagian dari pendekatannya untuk membuat peka Penduduk Brazil. Gabriela memulai pekerjaan pengorganisasiannya beberapa tahun yang lalu dengan meluncurkan kursus sore sederhana untuk anak-anak daerah Mangue. Namun, gereja mengusirnya dari fasilitas yang telah dibuatnya tersedia ketika dia sendiri menolak untuk berhenti menjadi pelacur, tidak memiliki sarana lain untuk mendukungnya diri. Akhirnya, pengajaran dibangun kembali di fasilitas Sekolah Samba terdekat. Sejak itu, dia berkembang sangat cepat. Dia jelas telah mempelajari banyak keterampilan, e. g. menggunakan pers, dan dia benar-benar memasuki kurva pembelajarannya dalam membangun organisasi. Pekerjaan Gabriela bisa sangat signifikan: (I) Komunitas yang dia layani di Brasil sangat besar (UNICEF mengklaim ada 2. 5 juta gadis remaja yang bekerja sebagai pelacur di Brasil. ) Itu juga salah satu kelompok yang paling membutuhkan di negara. (2) Dengan menangani kasus ekstrim dan meningkatkannya ke tingkat kesadaran publik, Gabriela dapat mempercepat evolusi hubungan pria / wanita Brasil. Bantuan Ashoka akan memungkinkan Gabriela mendedikasikan waktunya secara penuh untuk tugas yang sangat besar ini. Ini akan membantunya membangun usaha nasional, dari kota pertambangan di Amazon hingga pusat kota besar. Ashoka: Inovator