Sunita Satyarthia
IndiaAshoka Fellow sejak 1991

Sunita Satyarthia, seorang pengacara dari Jaipur, Rajasthan, menggunakan kombinasi strategis dari hukum, pers, dan reformasi kelembagaan untuk mengubah pola kuno diskriminasi dan perilaku brutal terhadap perempuan.

Orang

Kedua kakek Sunita adalah anggota aktif dari reformasi progresif Arya Samaj. Nilai-nilai mereka memberinya masa kanak-kanak tidak seperti kebanyakan gadis India; Dia dihormati dan didorong untuk pergi ke sekolah Dia pergi ke Universitas Rajasthan dan tertarik pada kegiatan kemahasiswaan, dengan cepat muncul sebagai wakil presiden perempuan pertama dari serikat mahasiswa. Pengalaman ini membantunya mengembangkan keterampilan berorganisasi dan memberinya jaringan kontak di seluruh negara bagian yang ia manfaatkan. Setelah menyelesaikan studi hukumnya, ia menjabat sebagai junior hingga advokat senior di pengadilan tinggi, menangani berbagai macam masalah hukum. Ketika dia menjadi dewasa secara profesional, dia mengambil bagian yang semakin meningkat dari masalah kepentingan publik, dan sekarang akan mengabdikan dirinya sepenuhnya untuk pekerjaan publiknya. "Apa pun yang melanggar martabat manusia, apa pun yang tidak adil, sangat menggerakkan saya," katanya. Seluruh hidupnya adalah kesaksian untuk itu.

Ide Baru

Masyarakat India menghargai laki-laki, bukan perempuan. Sejak lahir dan seterusnya wanita menderita, seringkali sangat aneh. Beberapa tahun yang lalu, misalnya, seorang janda muda dibakar hidup-hidup di tumpukan kayu yang sama dengan suaminya di Deorala, Rajasthan. Wanita itu dibius dan ditarik rambutnya ke tumpukan kayu sambil menangis. Meski praktik sati ini ilegal, ribuan orang berpartisipasi dalam upacara tersebut, termasuk politisi dan polisi. Tidak ada yang bertindak. Sunita kemudian mengajukan gugatan kepentingan umum ke Pengadilan Tinggi Rajasthan atas nama korban. Ketika hari persidangan tiba, ribuan penduduk desa dengan senjata dan pedang mengepung pengadilan. Mereka tidak mendukung posisinya. Rekan-rekannya di bar tetap tinggal di rumah. Dia terus menekan, dan akhirnya pengadilan memerintahkan pemerintah negara bagian untuk bertindak. Sunita juga memaksakan masalah ini ke pers, membawa perhatian nasional pada demonstrasi brutal dari kegagalan banyak orang India untuk menghargai perempuan sebagai manusia yang setara. Akhirnya Parlemen Nasional memberlakukan undang-undang yang melarang siapa pun yang menghadiri sati untuk mencalonkan diri sebagai pejabat publik. Kasus ini menggambarkan sebagian besar elemen kunci dari pendekatan Sunita. Pertama, keberanian untuk melihat masalah dan bertindak. Kedua, penggunaan pengadilan, pers, dan administrasi yang diatur, memberikan masing-masing dorongan yang dibutuhkan untuk mengambil tindakan. Akhirnya, kemampuan untuk menemukan dan mengembangkan kasus tertentu yang memberikan gempa bumi yang membuat preseden yang mengubah lanskap hubungan sebelumnya.Sunita akan terus mencari peluang seperti itu untuk mengguncang pola pelecehan yang diderita wanita India. Dia baru-baru ini menghantam pembunuhan bayi perempuan yang meluas di India dengan membawa kasus yang sukses dan dipublikasikan besar-besaran terhadap seorang politisi negara bagian terkemuka yang keluarganya tidak memiliki anak perempuan selama beberapa generasi. Dia juga telah menutup lebih dari setengah rumah penyelamatan negara untuk anak perempuan setelah menunjukkan bahwa para pejabat mengeksploitasi dan bahkan menjual gadis-gadis yang dibawa kepada mereka. Bagian kedua dari strateginya melibatkan pembuatan rantai rumah darurat di seluruh negara bagian untuk wanita dalam krisis. Sementara proses pengadilannya mendorong pola tersebut, tak lama kemudian semakin banyak wanita yang masih menghadapi krisis pribadi dan tidak memiliki tempat aman untuk berpaling. Sunita berharap memiliki tempat berlindung yang aman dalam jangkauan di semua bagian negara bagian. Pusat-pusat ini akan menyediakan lebih dari sekadar jaring pengaman; mereka akan membantu perempuan mengembangkan kesadaran, kepercayaan diri, melek huruf, dan keterampilan kerja yang mereka butuhkan untuk berdiri dan menghidupi diri sendiri. Pada akhirnya, kemampuan untuk menghidupi diri mereka sendiri secara ekonomi adalah apa yang akan memungkinkan mereka untuk melihat siapa pun secara langsung. Pusat-pusat ini juga akan mendukung pekerjaan hukum, pers, dan kebijakan Sunita. Wanita dalam kesulitan yang datang untuk meminta bantuan hukum seringkali membutuhkan bantuan manusia yang lebih luas dan juga bantuan yang lebih segera.

Masalah

India, hampir unik di dunia, memiliki lebih banyak pria daripada wanita dalam populasinya. Yang lebih mencolok, rata-rata pria hidup lebih lama daripada wanita. Selain itu, proporsi pria dalam populasi telah meningkat selama beberapa dekade terakhir. Pembunuhan bayi perempuan dan pengabaian anak perempuan secara sistematis adalah penjelasan utamanya. Masalah seorang wanita India baru dimulai sejak masa bayi. Mahar dan kematian adalah singkapan ekstrim lainnya dari masalah yang mendasarinya, kegagalan begitu banyak orang India untuk menghargai wanita sebagai makhluk yang setara.

Strateginya

Wanita takut mendekati pengadilan. Kebanyakan, proses hukum menghasilkan penghinaan di depan umum. Kebanyakan pengacara adalah laki-laki dan tidak sensitif terhadap kekerasan yang dilakukan terhadap perempuan dan keadaan viktimisasi di mana mereka tinggal. Hanya segelintir individu dalam komunitas hukum yang menangani aspek khusus penindasan perempuan ini. Namun, jika wanita takut kehilangan privasi mereka di pengadilan, mereka yang melecehkan mereka sama-sama takut dengan publisitas yang dihasilkan sebuah kasus. Sunita membawa perhatian publik yang dihasilkan oleh kasus-kasus ini untuk memberi perhatian pada pelaku kejahatan, bukan pada korban. Karena dia memiliki reputasi untuk memerangi kasus-kasus sulit, perempuan yang bermasalah, yang pernah takut untuk menyuarakan pengaduannya, semakin banyak mendatangi Sunita. mereka sendiri dan memintanya untuk mempresentasikan kasus mereka ke pengadilan. Sejauh yang dia dan rekannya bisa, dia mencoba untuk membantu. Namun, dampak terbesarnya berasal dari penggunaan aturan India yang baru diliberalisasi untuk litigasi kepentingan publik terhadap kasus pers yang kemungkinan akan menjadi preseden penting. Dia melihat dan mendefinisikan pola pelecehan yang keterlaluan terhadap perempuan, biasanya dicontohkan dalam contoh kasus yang jelas. Dia menjepitnya di pengadilan dan menyorotnya di pers. Pelaku kehilangan anonimitas yang sebelumnya menyelubungi pelecehan tersebut, dan Sunita (didukung oleh perhatian pers) mencegah pengadilan yang didominasi laki-laki untuk melihat pelanggaran tersebut mungkin dapat diterima dalam standar komunitas. Metode Sunita tidak hanya membuat tidak nyaman para terdakwa yang dia incar; mereka membangun kepercayaan diri para wanita yang menjadi kliennya. Menyadari bahwa kekuasaan penuh kedaulatan dan keagungan hukum akan berdiri di belakang mereka sangat memberdayakan. Tempat penampungan yang aman yang sekarang akan didirikan Sunita juga akan membuat perbedaan besar. Selain membantu melindungi para pengadu dalam kasus-kasus utama ini, tempat-tempat penampungan ini akan menjadi rumah kedua bagi perempuan yang menghadapi konsekuensi mencoba berdiri di dunia laki-laki. Pada saat-saat perubahan yang menegangkan, wanita sering dikucilkan oleh keluarga dan sistem pendukung normal lainnya. Pusat-pusat tersebut akan menyediakan perumahan yang hilang, perlindungan fisik, dan dukungan psikologis.