Olatokunbo Ige
NigeriaAshoka Fellow sejak 1991

Dilatih sebagai pengacara hak asasi manusia, Tokunbo Ige mempromosikan literasi hukum di antara mereka yang kurang beruntung sehingga mereka dapat menggunakan sistem hukum sebagai kekuatan positif untuk pembangunan sosial dan ekonomi di Nigeria.

Orang

Lahir (dan sekarang menikah) dalam keluarga pengacara, Tokunbo telah menjadi panutan yang menginspirasi di masa mudanya. Dia menjadi sangat tertarik pada hukum hak asasi manusia selama tahun-tahun sarjana di Universitas Lagos. Setelah menerima gelar sarjana hukum di sana, ia mengejar program master, yang mengkhususkan diri dalam hukum hak asasi manusia internasional, di University of Essex. Sebagai bagian dari program masternya, dia bekerja sebagai sukarelawan di Inter Rights, sebuah kelompok advokasi hak asasi manusia di London, dan kemudian membuat komitmen untuk bekerja untuk mempromosikan hak-hak ekonomi dan sosial mereka yang kurang beruntung melalui sektor sukarela swasta. Selain tanggung jawabnya sebagai Direktur Eksekutif LRRDC, Tokunbo mengajar hukum di Universitas Lagos dan merupakan koordinator negara Nigeria untuk Perempuan dalam Hukum dan Pembangunan di Afrika (WILDAF).

Ide Baru

Dalam masyarakat di mana hukum biasanya dipandang sebagai seperangkat aturan yang akan diberlakukan, Tokunbo menerapkan pendidikan hukum untuk mendorong pemahaman yang luas tentang sistem hukum sebagai kekuatan yang memungkinkan untuk melindungi hak asasi manusia dan sipil. Ia berupaya menyampaikan aspek positif dari hukum, untuk mengimbangi sentimen yang berlaku bahwa hukum adalah instrumen yang represif. Idenya adalah untuk melatih para pemimpin di antara kelompok yang kurang beruntung sebagai "relawan penasehat" dan untuk membuat materi baru tentang berbagai bidang hukum hak asasi manusia. Dia berusaha tidak hanya untuk mendidik orang tentang hak-hak mereka, tetapi juga memberi mereka langkah-langkah praktis yang dapat mereka ambil untuk menyelesaikan masalah terkait hak dalam kehidupan sehari-hari mereka. Skema sukarelawan nasehat dirancang untuk memungkinkan anggota komunitas manapun mendapatkan pelatihan tentang dasar-dasar hukum dan struktur sistem hukum Nigeria, penggunaannya, dan metode asimilasi dan penyebaran informasi hukum. Relawan pemberi nasihat dilatih untuk mengidentifikasi masalah, merujuk orang yang dirugikan ke lembaga dan organisasi lain yang bertanggung jawab memberikan ganti rugi atau solusi untuk masalah mereka, dan membantu mereka mempelajari cara menangani lembaga ini.

Masalah

Di Nigeria, lebih dari 60 persen penduduknya buta huruf dan mayoritas yang lebih besar lagi mengabaikan hak dan kewajiban dasar mereka di bawah sistem hukum. Selain itu, sistem hukum tradisional cenderung konservatif, dan advokasi yang kuat untuk hak asasi manusia baru saja mulai terjadi di sektor sukarela swasta. Meskipun sistem hukum Nigeria secara teoritis memberikan pembelaan hak asasi manusia dasar semua orang Nigeria, terlepas dari jenis kelamin, perempuan adalah kelompok yang sangat rentan. Sebagian besar perempuan di tingkat akar rumput tidak menggunakan hak mereka karena ketidaktahuan mereka akan hak-hak ini dan kurangnya akses mereka ke layanan hukum. Bagi banyak orang, layanan hukum tidak dapat diakses bukan hanya karena kurangnya kesadaran, tetapi juga karena biaya. Meskipun layanan bantuan hukum memang ada, pengalaman menunjukkan bahwa agar efektif, orang yang menggunakan layanan tersebut harus memiliki pemahaman dasar tentang hukum dan keterampilan untuk menangani masalah dan perselisihan hukum dan kuasi hukum. Masalah-masalah ini diperparah oleh toleransi yang meluas terhadap ketidakadilan dalam masyarakat Nigeria. Jika kesadaran yang lebih besar dan tindakan efektif didorong, kemungkinan perubahan dan perkembangan sosial yang positif juga akan mengikuti. Tokunbo merasa bahwa waktunya sudah tepat untuk idenya dan dia sekarang akan dapat menyebarkannya tanpa campur tangan resmi. Mungkin juga, terutama jika idenya mengarah pada aksi kelas atas nama kelompok-kelompok besar, banyak perbaikan permanen dalam norma-norma sosial akan dicapai dengan relatif mudah.

Strateginya

Terinspirasi oleh magang di Inter Rights di London dan eksposur ke Proyek Layanan Hukum Harare di Zimbabwe, Tokunbo telah mendirikan Pusat Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Hukum (LRRDC) di Lagos. Misi Pusat adalah untuk menjembatani kesenjangan antara teori dan praktik hak asasi manusia dengan mempromosikan kesadaran massa tentang hak asasi manusia, terutama di antara kelompok yang ditargetkan dan kurang beruntung. Dia bereksperimen dengan beberapa pendekatan untuk mencapai tujuannya. Dia telah menyelenggarakan program pelatihan paralegal untuk pekerja pedesaan dan telah mendirikan klinik bantuan hukum. Dalam proyek percontohan baru-baru ini dengan para wanita pasar di Lagos, dia menilai kebutuhan hukum mereka, menawarkan lokakarya dan pelatihan sukarelawan nasehat yang dipilih oleh sayap wanita Kongres Tenaga Kerja Nigeria dan Asosiasi Wanita Pasar, dan mendirikan klinik bantuan hukum untuk pria dan pria yang membutuhkan. perempuan. Dia saat ini sedang menjajaki dengan dewan daerah pemerintah daerah kemungkinan mereka menyediakan ruang untuk klinik bantuan hukum dan membuat staf mereka tersedia untuk melatih sukarelawan masa depan. Dia tahu bahwa dia dan pusatnya tidak dapat mencapai dampak nasional tanpa mempromosikan pengetahuan khusus mereka dan kemampuan mereka untuk merancang dan menyesuaikan pendekatan penyampaian baru (misalnya, sukarelawan nasehat). Mengerjakan aliansi dengan kelompok nasional yang besar dan terorganisir dengan baik seperti Asosiasi Perempuan Pasar adalah inti dari strateginya. Pelatihan relawan nasehatnya, dari kelompok apa pun, dilakukan dalam bahasa lokal dan menggunakan permainan peran dan sandiwara sebagai sarana untuk menerangi masalah dan mendemonstrasikan pendekatan alternatif untuk menyelesaikannya. Melihat contoh masalah hukum yang diambil dari kehidupan sehari-hari memungkinkan peserta untuk menghubungkan masalah tersebut dengan pengalaman mereka sendiri. Pembahasan tentang konsep hukum dan perannya dalam masyarakat menunjukkan pentingnya pemahaman dasar hukum, bagaimana hukum beroperasi, dan bagaimana memanfaatkannya. Tokunbo merencanakan serangkaian kursus seminar musim panas tahunan untuk memperkenalkan anggota angkatan bersenjata, polisi, jurnalis, pejabat pemerintah, dan siswa pada prinsip-prinsip dasar hak asasi manusia. Ia berharap seminar musim panas akan menginspirasi peserta untuk kembali ke organisasi masing-masing dan mendorong perubahan positif baik dalam sikap maupun praktik. Dia juga membuat manual pelatihan tentang hukum hak asasi manusia untuk digunakan oleh organisasi lain dan serangkaian pamflet "Ketahui Hak Anda" tentang masalah seperti cara mendapatkan jaminan, struktur pengadilan dan personel hukum, metode penyelesaian sengketa, dan bagaimana menyelidiki dan menyiapkan fakta untuk pengacara. LRRDC juga melakukan penelitian di empat bidang: Akses ke Layanan Hukum, Peran Hukum dalam Masyarakat Berkembang, Kebutuhan Perempuan di Dunia Berkembang, dan Pendidikan Hak Asasi Manusia. Tujuan jangka panjang Tokunbo adalah untuk memperluas jangkauan pendidikannya ke sejumlah kelompok sasaran yang memadai sehingga melek hukum tersebar luas dan sejumlah besar orang di antara berbagai kelompok yang kurang beruntung menyadari hak-hak mereka dan mampu mengambil langkah apa pun yang mungkin diperlukan untuk melindungi. mereka.