Joel Rufino dos Santos
BrasilAshoka Fellow sejak 1987

Ashoka memperingati dan merayakan kehidupan dan pekerjaan Ashoka Fellow yang telah meninggal ini.

Joel Rufino adalah sejarawan, penulis buku anak-anak, pendidik bagi orang miskin, dan anggota komunitas kulit hitam Brasil yang dihormati. Sebagai Ashoka Fellow, dia mengubah pengalaman dan keterampilannya untuk mengembangkan materi pengajaran yang sesuai dengan budaya yang akan berhasil bagi siswa kulit hitam dan miskin serta siswa putus sekolah.

Orang

Joel adalah satu dari delapan bersaudara yang lahir dari keluarga kulit hitam di timur laut Brasil. Sebagai seorang anak, dia diajar oleh guru kelas menengah yang memiliki sedikit pemahaman dan empati untuk latar belakang budayanya, apalagi untuk kehidupan yang dia dan teman-temannya alami. Sistem pendidikan dan materi sekolah semuanya berorientasi pada "model keluarga Brasil" - keluarga kulit putih kelas menengah ke atas. Pelatihan dan pengalaman Joel sendiri sebagai guru menegaskan keyakinannya bahwa ada kebutuhan mendesak untuk menyesuaikan materi sekolah agar sesuai dengan kenyataan langsung anak-anak - tidak hanya untuk memfasilitasi pembelajaran, tetapi juga untuk memperkuat harga diri dan kebanggaan mereka terhadap warisan mereka sendiri. Joel Rufino dilengkapi secara unik untuk mengembangkan material ini. Dia adalah seorang sejarawan kulit hitam yang buku-bukunya tentang peran orang kulit hitam dalam sejarah Brasil dihormati dengan baik. Dia juga seorang penulis buku anak-anak yang sukses - buku-buku yang sangat mengacu pada warisan kaya cerita hitam dan pribumi, mitos dan tradisi Brasil. Sekarang, sebagai Ashoka Fellow, Joel menggabungkan bakatnya sebagai penulis dan sejarawan untuk mengembangkan pembaca dasar yang dapat dipahami oleh anak-anak yang kurang beruntung dan yang menarik langsung dari warisan mereka. "Laboratorium" Joel adalah Sekolah Tia Ciata, dinamai menurut nama ibu pemimpin kulit hitam terkemuka dari tahun 1920-an. Tia Ciata melayani anak-anak jalanan: subkultur pengemis, pemulung, pencuri, pelacur, pengedar narkoba, penyemir sepatu, dan lainnya yang terhuyung-huyung di pinggiran masyarakat Rio de Janeiro. Anak-anak ini memiliki banyak kesamaan: mereka berasal dari keluarga yang miskin, seringkali berantakan; banyak yang telah ditinggalkan; mereka putus sekolah yang buta huruf; 90% berkulit hitam atau mulatto. Dalam lingkungan pedagogis, mereka dipandang dengan jijik dan umumnya dianggap tidak mampu belajar. Tia Ciata membuktikan sebaliknya. Rahasianya adalah menyesuaikan sekolah dengan lingkungan anak-anak itu sendiri. Tia Ciata adalah sekolah eksperimen tanpa kelas dan tanpa ujian. Tujuannya adalah untuk mengajar siswa membaca dan menulis serta mengerjakan matematika dasar. Dan pendekatannya sangat bergantung pada siswa seperti halnya pada guru. Joel adalah salah satu koordinator relawannya. Dia mengajar dan belajar dari lingkungan yang unik ini, menyempurnakan pendekatannya dan mengumpulkan materi untuk buku-bukunya. Joel memulai dengan mengamati perilaku anak-anak di Tia Ciata: penolakan mereka terhadap formalitas kelas, kebutuhan mereka untuk "memiliki" buku, cara mereka berinteraksi dengan guru dan sesama siswa. Melalui observasi ini, Joel mulai memahami bagaimana para siswa ini "menjalani pengalaman sastra". Berbekal ilmu tersebut, Joel kemudian mengambil peran yang lebih aktif. Dia mendirikan sebuah "bengkel" sastra di sekolah tersebut dan berperan sebagai Master Story Teller. Murid-muridnya adalah muridnya. Mengambil rahasia dari bentuk seni yang dihormati waktu ini, anak-anak berkembang menjadi pendongeng yang hidup, penulis sejarah sejarah, reporter dari barrios yang hidup dan daerah kumuh. Dengan cara ini, mereka terstimulasi dan didorong untuk mempelajari keterampilan dasar yang diperlukan untuk mengubah narasi bergerak dan kreatif mereka menjadi cerita tertulis. Kebanggaan atas kepenulisan dan pembelajaran membantu mengatasi hambatan belajar yang ditimbulkan oleh kemiskinan, ras, dan lingkungan sekolah yang asing. Ini rahasia Joel. Jose adalah salah satu murid pertama Joel. Dia adalah pencuri kecil yang buta huruf dari rumah tangga yang rusak. Sejak awal, Jose menunjukkan bakat naratif yang mengejutkan, menceritakan sejumlah kisah mengharukan yang tema utamanya berkisar pada pengabaian, pembalasan, dan polisi. Jose memanfaatkan pengalaman pribadinya untuk merangkai cerita-ceritanya. Joel memanfaatkan bakat ini untuk menyulut imajinasi anak laki-laki itu dan mendidiknya. Ini bekerja. Tidak semua anak seproduktif Jose, tetapi mereka semua memiliki sesuatu untuk diceritakan. Joel menjangkau mereka melalui cerita mereka. Di Tia Ciata, pengalaman sehari-hari juga menjadi dasar diskusi, dramatisasi, dan penggambaran gambar. Misalnya, jika seorang siswa kedapatan mencuri, kelas dapat mengadakan persidangan dengan pengacara pembela, hakim, korban, dan keluarga sebagai cara untuk menyelidiki pertanyaan dasar tentang moralitas. Joel juga bekerja dengan guru. Dia menjelaskan kepada mereka "latar belakang budaya" dari anak-anak yang kurang beruntung dan mendorong pengembangan "alat" pedagogis dan pendekatan yang diperlukan untuk berhubungan dengan anak-anak. Bagi Joel, kemiskinan, marginalisasi, pengabaian - seluruh rangkaian nilai dan simbol subkultur - menjadi ciri anak jalanan dan merupakan kunci untuk menjangkau dan mendidik mereka. Materi yang dia kembangkan untuk guru dan anak-anak memanfaatkan lingkungan ini dan juga sejarah hitam, dongeng Afrika, dan pengetahuan asli. Materi untuk anak-anak dilengkapi dengan panduan guru dan menawarkan nasihat pragmatis tentang bagaimana merencanakan, menyajikan, dan menindaklanjuti sesi pembelajaran. Karya inovatif Joel Rufino dan potensinya untuk memberikan dampak sosial yang signifikan mulai menarik perhatian para pendidik Brasil. Dia telah diundang untuk memberi ceramah tentang karyanya oleh universitas, kementerian dan komisi kota dan negara bagian, dan National Book Foundation. Waktunya tidak bisa lebih baik, karena 1988 adalah perayaan seratus tahun emansipasi budak di Brasil, Brasil menjadi negara terakhir yang membebaskan budaknya. Joel berharap masyarakat Brasil akan memahami melalui perayaan acara ini perlunya upaya kedua yang sama besarnya untuk membebaskan penduduk kulit hitamnya dari belenggu kemiskinan, ketidaktahuan, dan prasangka budaya.