A.R. Palaniswamy
IndiaAshoka Fellow sejak 1991

Dipengaruhi oleh pemikiran Gandhian, A.R. Palanisamy sedang mengembangkan program rehabilitasi komprehensif pertama untuk anak-anak yang berasal dari keluarga terpidana pembunuhan dan korban pembunuhan.

Orang

Lahir di desa terpencil dekat Tirichy, Palanisamy adalah anak keenam dari delapan bersaudara. Penghasilan ibunya dari pohon kelapa dan dua ekor sapi benar-benar memberi makan keluarga, dan dia dapat menyelesaikan pendidikannya hanya dengan memenangkan beasiswa dan penghargaan uang tunai untuk keunggulannya dalam berbicara dan belajar. Memegang pekerjaan paruh waktu sepanjang karir kuliahnya, dia lulus dengan gelar di bidang fisika, tetapi segera menyusulnya dengan sekolah hukum. Selama di sana, ia membuat program inovatif untuk TV yang menyiarkan tema kehidupan nyata berdasarkan studi kasus pada saat fiksi yang sangat sulit dipercaya menjadi inti dari pemrograman. Palanisamy kemudian mendapatkan pekerjaan sebagai juru tulis di sebuah bank di Madurai. Keunggulan pemikiran Gandhian di antara lembaga-lembaga akademis kota berdampak padanya, dan dia mulai menghabiskan lebih banyak waktunya bekerja untuk orang miskin. Setelah dipindahkan ke Madras, ia mulai bekerja dengan anak-anak dari suku nomaden, orang-orang yang sangat miskin, menurutnya, sehingga mereka "berkelahi dengan anjing-anjing di depan aula pernikahan untuk mendapatkan barang-barang yang tersisa di makan malam yang dibuang. Daun-daun." Saat melakukan penelitian tentang narapidana untuk mendapatkan gelar sarjana sosiologi, salah satu narapidana menyatakan bahwa bahkan suku nomaden dan pemulung dapat menemukan cara untuk mendukung anak-anak mereka lebih baik daripada narapidana. Percakapan ini mengarah pada komitmen penuh waktu saat ini untuk masalah ini.

Ide Baru

Anak-anak menjadi korban kedua jika orang tuanya membunuh atau dibunuh. Mereka distigmatisasi dan menderita secara psikologis, dan tekanan baru bagi mereka untuk menambah pendapatan keluarga yang hilang sering kali memaksa mereka putus sekolah dan melakukan pekerjaan kasar. Palanisamy percaya bahwa anak-anak seperti itu membutuhkan lebih dari sekedar perawatan biasa atau bantuan ekonomi. Mereka membutuhkan perspektif baru dalam hidup mereka, dan sumber nilai baru untuk berkembang menjadi anggota masyarakat yang dewasa dan menghargai diri sendiri, mampu menghadapi stigma sosial yang melekat pada mereka. Pendekatan model Palanisamy adalah sekolah berasrama untuk 300 anak ini yang memberikan pelatihan kejuruan dan akademis, sarat dengan nilai-nilai untuk mendorong kehidupan yang produktif dan jujur. Sekolahnya, yang terletak di desa Mathur dekat Sriprambadur, Tamil Nadu, menerima anak-anak berusia tiga tahun dan menawarkan pengajaran kepada mereka hingga usia 20 tahun. (Karena waktu minimum seseorang dapat melakukan pembunuhan adalah 15 tahun, sebagian besar siswa akan menyelesaikan pendidikan mereka. pendidikan sebelum orang tua mereka dibebaskan.) Selain kursus akademis, siswa yang lebih muda mendapatkan instruksi dalam memintal, menenun kain dan tikar, membuat tas, dan menyulam saree. Siswa yang lebih tua mempelajari pertukangan, menjahit, hortikultura, sablon, dan reparasi radio. Yang penting, sekolah bekerja agar siswanya magang praktis untuk meningkatkan keterampilan mereka dan mendapatkan penghasilan. Sekolah membuka rekening tabungan atas nama setiap siswa, dan uang yang dia peroleh dari pekerjaan mengumpulkan bunga hingga lulus, di mana siswa dapat menariknya untuk memulai kehidupan barunya setelah sekolah. Pekerjaan Palanisamy juga berfokus pada membantu anak-anak menerima orang tua mereka yang dibebaskan bersyarat, sebuah langkah penting dalam menata kembali benang-benang keluarga yang berjumbai dan membantu orang tua berintegrasi kembali ke dalam masyarakat.

Masalah

Anak-anak yang dihadapkan pada keterkejutan, dampak psikis, pengucilan, dan kesulitan ekonomi tiba-tiba yang datang ketika orang tua dihukum karena pembunuhan atau dibunuh memiliki waktu yang jauh lebih sulit, pada umumnya, daripada anak yang miskin, bahkan sangat miskin, dari kelahiran. Kesulitan menjadi dua kali lipat lebih parah jika, seperti yang sering terjadi, ayah membunuh ibunya. Masalah juga tidak menguap begitu anak-anak membuat penyesuaian yang produktif; luka terbuka lagi ketika narapidana dibebaskan dan berusaha untuk bergabung kembali dengan keluarga mereka, banyak dari anggotanya telah kehilangan rasa hormat dan kasih sayang kepada mereka. Di Negara Bagian Tamil Nadu saja, ada sekitar 20.000 anak pada satu waktu yang merupakan jenis korban kedua dari pembunuhan yang ingin dilayani Palanisamy. Ada ratusan ribu di seluruh India. Belum ada yang secara sistematis menemukan cara menjangkau mereka sebelumnya. Membantu anak-anak ini pulih dan tumbuh dengan sehat sangatlah penting, karena hal itu tidak hanya meningkatkan kehidupan mereka, tetapi juga penting bagi masyarakat. Banyak anak seperti itu menanggapi dunia mereka dalam kekacauan dengan beralih ke kejahatan. Mereka memiliki sedikit alasan untuk percaya pada diri mereka sendiri, keluarga mereka, atau masyarakat - mereka marah. Ketika mereka menempuh jalan ini, lingkaran korban bertambah, dan masyarakat kalah.

Strateginya

Palanisamy telah memobilisasi dukungan masyarakat untuk mewujudkan sekolah tersebut. Dia telah memanfaatkan institusi swasta dan publik, dan telah menggunakan relawan secara ekstensif untuk banyak aspek operasi, mulai dari mengajar hingga membangun, dari konseling hingga memasak. Palanisamy bermaksud menjadikan sekolah tersebut sebagian besar mandiri melalui pertanian sekolah dan kantin. Banyak dari guru penuh waktu berjuang sendiri melawan keadaan yang keras, seperti desersi atau kemelaratan, dan mereka hanya menginginkan akomodasi, makanan, komunitas, dan kesempatan untuk melayani yang disediakan sekolah. Palanisamy melihat dalam diri mereka keuntungan lain: "Orang yang menderita dapat memahami penderitaan orang lain," katanya. Sekolah merancang kurikulumnya sendiri, menarik banyak ide dan sumber daya dari Gandhi Smarak Nidhi, dana yang didirikan setelah kematian Mohandas Gandhi untuk menyebarkan gagasannya tentang pendidikan moral dan berorientasi pekerjaan. Palanisamy bekerja untuk mengintegrasikan sekolah dengan masyarakat sekitar. Para siswa memproduksi drama jalanan keliling, terutama pada tema-tema yang sering berkontribusi pada kesulitan mereka, seperti alkoholisme dan takhayul. Para siswa juga bekerja di lingkungan sekitar. Palanisamy merasa penting bahwa para siswa mengalami dan mempelajari kehangatan masyarakat desa yang sehat ini. Palanisamy memiliki sedikit kesulitan dalam menarik siswa. Menjadi korban, dan seringkali melarat, keluarga dapat membiayai pendidikan yang gratis dan terkadang menghasilkan pendapatan. Palanisamy juga melibatkan lembaga bantuan hukum dan kantor polisi untuk menginformasikan keluarga korban dan narapidana tentang sekolah tersebut. Dia juga telah meminta pengawas dari setiap penjara pusat untuk memberikan laporan rinci tentang orang tua yang dipenjara, dan bekerja dengan petugas kesejahteraan untuk memungkinkan sebanyak mungkin pertemuan tatap muka antara orang tua dan anak-anak. Langkah-langkah ini tidak hanya memungkinkan anak-anak mengatasi kebingungan mereka tentang orang tua mereka, tetapi mereka juga memberikan alasan kepada orang tua untuk percaya bahwa dia pada akhirnya dapat bersatu kembali ke dalam keluarga, bagian yang penting, mungkin perlu dari rehabilitasi. Saat dia semakin menyempurnakan sekolah dan pendekatannya, dia berencana untuk menyebarkan modelnya ke wilayah lain di India.