Somsook Boonyabancha
ThailandCommunity Development Institution
Ashoka Fellow sejak 1991

Somsook Boonyabancha, seorang arsitek untuk publik, telah menemukan cara untuk mengakhiri kebuntuan yang merugikan secara universal antara penghuni liar yang miskin dan pemilik / pengembang yang menjadi ciri banyak kota di belahan bumi selatan.

Orang

Somsook lahir dari keluarga besar (12 anak), keluarga dekat yang sederhana. Untuk sebagian besar masa kecilnya dia tinggal di dekat permukiman kumuh, pengaruh awal yang peka. Bakat dan energinya dengan cepat terlihat. Dia sangat terlibat dalam sejumlah kegiatan sekolah, mulai dari olahraga dan klub sains hingga mengedit buletin. Pada tahun pertamanya di Universitas Chulalongkorn, dia membuat program akhir pekan reguler, yang dikelola oleh rekan-rekan mahasiswanya, untuk membantu siswa sekolah menengah mempersiapkan ujian masuk universitas yang ketat. Setelah lulus dari Universitas pada tahun 1975, dia bekerja untuk pemerintah di sebuah kantor yang didedikasikan untuk perbaikan permukiman kumuh. Setelah studi lebih lanjut pada tahun 1979 di Denmark, dia bekerja di Pusat Perumahan dan Pemukiman Manusia, sambil bereksperimen dengan ide-idenya di tingkat akar rumput. Pada akhir 1980-an, setelah masa magangnya selesai, Somsook keluar bersama organisasinya, mampu dan berkomitmen untuk membuka - secara sistematis - jalan untuk kesepakatan perumahan / penggunaan lahan yang lebih baik bagi masyarakat.

Ide Baru

Somsook sedang mengembangkan metodologi untuk & quot; pembagian tanah & quot ;, sebuah inovasi tata guna lahan perkotaan yang dibangun berdasarkan kesepakatan yang saling menguntungkan antara penghuni liar perkotaan dan pemilik tanah yang ingin mengembangkan untuk tujuan komersial. Para penghuni permukiman kumuh mendapatkan perumahan baru yang lebih baik, jika lebih padat di bagian belakang dari plot yang disengketakan, dan pemiliknya mendapatkan bagian depan jalan yang dibebaskan untuk pembangunan segera. Setiap orang menang. Para penghuni permukiman kumuh mendapatkan lebih dari sekedar perumahan berkualitas dengan harga terjangkau yang disepakati dan mereka menjadi legal dan aman. Mereka juga muncul, dengan cara Somsook mengatur kesepakatan seperti itu, terorganisir dan tidak hanya dapat bernegosiasi tetapi untuk melanjutkan dan menangani masalah lain. Para pemilik dan pengembang menyelamatkan sebagian besar nilai dari peluang investasi mereka, yang jika tidak, kemungkinan besar akan tetap terperosok dalam pasir hisap konflik politik yang tak terbatas. Konflik semacam itu hanya menghasilkan kerugian dan sangat tidak Thailand. Kesepakatan berbagi lahan yang sama-sama menguntungkan Somsook juga membantu kota-kota: mengakhiri kebuntuan yang telah melumpuhkan properti penting memfasilitasi pembangunan kota yang lebih rasional dan efisien. Pada tahun 1988 Somsook bergerak untuk membawa gagasan dan nilai-nilainya ke luar Thailand; Dia, bersama dengan sejumlah LSM di Asia, mendirikan Koalisi Asia untuk Hak Perumahan. Dia menjabat sebagai Sekretaris pertama, tetapi sekarang berharap untuk beralih ke peran tanpa gelar tetapi lebih fleksibel. Melalui Koalisi dia telah mengumpulkan kelompok-kelompok, bekerja untuk kondisi perumahan yang lebih baik di seluruh Asia, dan dia memberikan kepemimpinan yang telah membantu mereka menempatkan perhatian internasional yang terinformasi pada masalah-masalah penting atau mengganggu (misalnya, penggusuran di Korea atau pekerja yang lebih tua di Hong Kong direduksi menjadi hidup dalam barisan panjang kandang kecil bertumpuk tiga tinggi, untuk mengembangkan pemahaman baru, memberikan pelatihan, dan untuk mendukung inisiatif di bidang yang ingin dipimpin anggota. Misalnya, Koalisi sekarang mulai menyelidiki penggusuran di pedesaan maupun perkotaan dan membantu Vietnam mempelajari pendekatan desentralisasi yang cukup asing untuk mengelola perumahannya.

Masalah

Selama beberapa dekade terakhir jutaan demi jutaan keluarga miskin Asia, Afrika, dan Amerika Latin telah berdesakan di kota-kota yang sedang berkembang, berjongkok di satu-satunya lahan perkotaan yang tersedia secara praktis, ruang terbuka milik orang lain, baik itu pribadi maupun publik. Betapapun tak terhindarkannya, dan betapapun tidak dapat diubahnya secara politis perampasan tanah ini biasanya terbukti, itu ilegal dan menyebabkan konflik tanpa akhir, ketidakpastian, dan merugikan kepentingan semua orang. Penghuni liar menginvestasikan sebagian besar tabungan mereka dan kerja keras di akhir pekan yang tak ada habisnya untuk membangun rumah mereka sendiri. Gubuk-gubuk secara bertahap memperoleh dinding blok cinder dan meluas. Namun, karena mereka tidak memiliki hak atas tanah, investasi mereka terus-menerus terancam. Ini tentu tidak dapat digunakan sebagai jaminan untuk pinjaman non-riba yang mungkin memulai bisnis atau mengelola keadaan darurat keluarga dengan harga terjangkau. Untuk alasan yang sama, layanan dasar kota datang dengan lambat dan tidak pasti, dimulai dengan perencanaan jalan yang teratur melalui penyediaan utilitas dan layanan sampah. Ketidakkekalan semacam ini, dari ketidakpastian yang tumbuh, memberi penghuni liar perasaan tidak berakar, yang pada gilirannya secara halus melemahkan kemampuan mereka untuk membangun kohesi keluarga dan komunitas yang kuat. Jika keluarga-keluarga ini pada akhirnya digusur, semua yang telah mereka bangun - baik manusia maupun struktur fisik - akan tersapu di sore hari. Penggusuran juga tidak membantu para pengembang lebih dari sesaat. Mereka yang dirampas, bahkan mereka yang diberi (biasanya tanda) kompensasi sedikit banyak pasti akan segera membanjiri properti rentan lainnya. Ketika mereka datang untuk beristirahat di tempat lain, biasanya para pengungsi ini telah kehilangan tetangga dan institusi lokal mereka, akses yang mudah ke pekerjaan mereka, rumah mereka dan sebagian besar tabungan mereka, dan sebagian dari perjuangan mereka. Namun, ada sesuatu yang harus dilakukan, terutama di bidang yang paling berharga. Bahkan pemerintah, yang diliputi hutang yang tinggi dan dapat secara virtual merasakan nilai peluang dari tanah liar yang dimilikinya sebagai roket nilai tanah, mulai mencari jalan keluar yang manusiawi.

Strateginya

Prioritas pertama Somsook adalah mengembangkan cara praktis berbagi lahan dapat dilakukan untuk bekerja. Hanya setelah masyarakat liar biasa, pejabat, dan pengembang dapat membuat pembagian lahan berhasil, apakah bijaksana baginya untuk fokus pada penyebarannya. Meskipun ide dasar kesepakatan pembagian tanah itu sederhana, tidak membuatnya berhasil. Dua dari upaya paling kompleks dalam masyarakat modern adalah pengorganisasian komunitas dan pengembangan properti. Menyeberangi keduanya, terutama di seberang jurang yang dalam yang memisahkan penghuni liar perkotaan dari mereka yang berfokus pada pusat perbelanjaan dan gedung pencakar langit perkantoran, melipatgandakan tantangan. Somsook telah mengabdikan sebagian besar dekade terakhir untuk mengupayakan pendekatan sederhana dan terbukti yang dapat diikuti orang lain. Meskipun setiap proses dan kesepakatan pembagian lahan pada tingkat tertentu unik, yang mencerminkan realitas manusia, fisik, dan ekonomi yang spesifik dari setiap lokasi, pendekatan yang berhasil sebenarnya harus dimulai dengan membantu para perambah secara aktif untuk mengorganisir untuk mengartikulasikan dan menekan kepentingan mereka, mulai dengan hak untuk tinggal di setidaknya sebagian tanah. Hanya jika ada kelompok terorganisir seperti itu, negosiasi dengan pemilik / pengembang realistis. Begitu negosiasi dimulai, pengalaman Somsook menunjukkan pola negosiasi yang berhasil dan persyaratan yang mungkin berhasil dan hal lain yang mengundang masalah. Satu istilah penting adalah tingkat harga sewa yang realistis di perumahan baru yang relatif formal yang mampu dijangkau oleh penghuni liar sebelumnya. Salah satu cara untuk menahan harga sewa setelah apartemen baru dibangun adalah dengan meminta para penghuni liar menyumbangkan tenaga dan mungkin material selama konstruksi. Dalam pemukiman kembali yang paling berhasil, para pemimpin daerah kumuh berpartisipasi dengan pengembang dan pemilik tanah selama proses perencanaan dan relokasi. Terkadang sumber daya dari luar dapat dibujuk untuk mempermanis kesepakatan: terutama di lahan publik, misalnya Otoritas Perumahan Nasional terkadang bersedia untuk berinvestasi, sehingga membantu baik penghuni liar maupun lembaga sejenis. Somsook bekerja untuk membuat modelnya terlihat dan kredibel. Dia menulis dan menggunakan pers dengan cakap. Yang lebih penting, dia telah berhasil merundingkan proyek pembagian tanah di beberapa situs yang sangat terkenal di Bangkok, termasuk yang dimiliki oleh Raja.