Pedro gabriel Godinho delgado
BrasilAshoka Fellow sejak 1991

Pedro Gabriel Delgado, seorang psikiater, mengubah cara perawatan pasien gangguan jiwa di Brasil.

Orang

Pedro telah menghabiskan sebagian besar kehidupan profesionalnya untuk melindungi hak-hak pasien mental dan meningkatkan kualitas perawatan mereka. Pada pertengahan 1970-an, saat di sekolah kedokteran, ia bekerja sebagai sukarelawan di rumah sakit jiwa. Dia melihat secara langsung keadaan perawatan psikiatri yang menyedihkan di Brasil dan menjadi yakin bahwa pengurungan harus dihindari sebisa mungkin. Selama residensi di psikiatri, Pedro menjadi aktif dalam membela pasien & # 39; hak. Dia diberhentikan dari rumah sakit jiwa Rio de Janeiro ketika dia dan delapan dokter lainnya mengecam kondisi yang tidak memadai di sana. Sejak itu, ia bekerja di sejumlah klinik swasta dan publik, mengajar psikiatri di tingkat universitas, meraih gelar master, dan kini menyelesaikan gelar doktor di bidang kedokteran pencegahan. Pedro tidak hanya menjadi kekuatan pendorong di belakang undang-undang baru Brasil yang mengatur layanan kesehatan mental, tetapi juga membantu mendirikan beberapa kelompok penting yang berupaya melakukan reformasi mendasar dalam sistem kesehatan mental Brasil: Gerakan Nasional Profesional Kesehatan Mental, Departemen Kesehatan Mental Sindikat Dokter di Rio de Janeiro, dan Jaringan Internasional Alternatif untuk Psikiatri. Selama dekade terakhir, kelompok-kelompok ini telah berusaha untuk memicu perdebatan di antara pasien dan mantan pasien, petugas kesehatan, pejabat pemerintah, dan kerabat pasien gangguan jiwa untuk menemukan cara yang lebih manusiawi dan efektif dalam merawat pasien yang ditahan di institusi mental swasta dan publik. .

Ide Baru

Seorang pendukung lama pasien mental & # 39; hak asasi manusia, Pedro telah menjadi kekuatan pendorong di balik undang-undang baru, diharapkan mendapat persetujuan tahun ini, yang akan mengatur sistem kesehatan mental negara dengan lebih baik untuk menghentikan pelanggaran yang meluas saat ini. Ketentuan utama dari undang-undang tersebut mensyaratkan bahwa seorang pembela umum pemerintah diberi tahu dalam waktu dua puluh empat jam sejak komitmen paksa seseorang ke rumah sakit jiwa. Pembela umum harus mewawancarai dokter, anggota keluarga, dan orang lain untuk menentukan apakah komitmen orang tersebut dijamin. Undang-undang juga melarang pembentukan rumah sakit jiwa tambahan yang mendukung terciptanya jaringan alternatif perawatan kesehatan mental, termasuk tinggal di rumah sakit jangka pendek (tujuh puluh dua jam), perawatan siang hari, dan pengaturan tempat tinggal kelompok yang diawasi. & quot; Undang-undang ini mewakili lebih dari sekadar kemajuan sederhana, & quot; kata Pedro. & quot; Itu berarti perubahan radikal menjadi lebih baik. & quot; Berdasarkan kesuksesan ini, Pedro dan profesional lainnya telah membentuk kelompok yang disebut SOS-Hak Asasi Manusia untuk Pasien Psikiatri untuk memberikan perlindungan dua puluh empat jam sehari bagi pasien mental. Seorang sekretaris penuh waktu akan menerima keluhan tentang kelalaian medis, pelecehan fisik dan seksual, dan penahanan pasien yang tidak beralasan. Sekretaris kemudian akan menghubungi psikiater SOS yang akan menyelidiki keluhan dan menekan pihak berwenang untuk campur tangan bila diperlukan. Kelompok itu akan mengumumkan kasus-kasus serius kepada pers. Ini juga akan melakukan kampanye informasi, yang ditujukan kepada masyarakat umum dan profesional perawatan kesehatan, untuk menghilangkan stereotip tentang pasien mental dan untuk mempublikasikan alternatif perawatan institusi tradisional. SOS juga berencana untuk menjaga hubungan dekat dengan politisi, pengacara, ahli hukum, dan organisasi hak asasi manusia untuk memastikan penyelidikan cepat atas setiap dugaan pelanggaran.

Masalah

Seperti di banyak negara lain, rumah sakit jiwa Brasil sering menjadi tempat penyimpanan bagi banyak orang yang, jika ditawarkan bentuk pengobatan alternatif, dapat menghindari rawat inap dalam waktu lama. Sebanyak 110.000 orang diinternir di klinik swasta dan publik, dan tambahan 30.000 orang menerima perawatan dari satu jenis atau lainnya, atau menunggu ruang yang tersedia di rumah sakit. Selama 1960-an, pemerintah militer yang berkuasa menciptakan insentif untuk pembukaan rumah sakit yang dikelola swasta. Mereka menawarkan untuk memberi kompensasi rumah sakit per pasien untuk menerima orang-orang yang seharusnya dirawat di rumah sakit pemerintah, di mana tempat tidur langka. Sistem tersebut mendorong rumah sakit swasta untuk tidak secara efisien merawat dan memulangkan pasien gangguan jiwa yang hanya membutuhkan perawatan jangka pendek, tetapi menjaganya selama mungkin. Saat ini, delapan puluh persen dari semua pasien gangguan jiwa di Brazil dirawat di institusi swasta, yang diganti oleh pemerintah. Dalam banyak kasus, pasien menghabiskan lima belas hingga dua puluh tahun terkurung di rumah sakit jiwa tanpa alasan sama sekali. & quot; Semua klinik swasta berusaha untuk menjaga tempat tidur mereka tetap penuh setiap saat, & quot; Kata Pedro. & quot; Penekanannya adalah menjaga pasien tetap di sana, dan bukan membantunya untuk berintegrasi kembali ke dunia. Sikap klinik swasta ini telah mendominasi sikap resmi terhadap perawatan kesehatan mental di Brasil selama bertahun-tahun. & Quot;

Strateginya

Pedro sangat menyadari bahwa hukum saja tidak akan menjamin peningkatan perawatan kesehatan mental. Itulah sebabnya Pedro yakin sangat penting membangun program SOS-Hak Asasi Manusia untuk Pasien Psikiatri. SOS, yang telah beroperasi dengan anggaran yang sedikit, berencana untuk memasang sebuah kantor kecil yang akan menyampaikan panggilan darurat ke empat dokter yang membawa pesan bip di ikat pinggang mereka setiap saat. Mereka akan menjadi inti dari hotline 24 jam sehari. Selain itu, jaringan aktivis kesehatan mental akan melaporkan pelanggaran kepada pers, mengirim surat protes kepada pejabat publik yang membela kasus individu atau menekan perubahan kebijakan, dan menerbitkan buletin rutin dengan informasi tentang kemajuan dalam perawatan kesehatan mental. Kelompok ini juga akan berfungsi sebagai pengawas untuk memastikan bahwa ketentuan hukum baru diterapkan, seperti yang mengharuskan pembela umum untuk menyetujui pelembagaan paksa. Pedro juga berharap untuk memperkuat Institut Franco Basaglia, di mana dia adalah pendiri dan presidennya, yang menyelenggarakan debat dan diskusi tentang masalah kesehatan mental. & quot; Ada perdebatan yang sangat penting yang sedang berlangsung tentang bagaimana layanan kesehatan mental harus diubah, & quot; Kata Pedro. & quot; Semakin kita merangsang debat ini, semakin cepat perubahan akan datang, dan semakin mudah masyarakat menerimanya. & quot;