Rogelio Cova Juarez
MeksikoAshoka Fellow sejak 1991

Rogelio Cova, salah satu pendiri gerakan PVO Meksiko, bekerja untuk memperkuat hubungan terlemah dalam gerakan lingkungan yang sedang berkembang di Meksiko: pemerintah lokal dan organisasi masyarakat.

Orang

Rogelio adalah salah satu pelopor awal masyarakat sipil dan gerakan PVO di Meksiko. Dia memulai karirnya dengan memperkenalkan klub pemuda ke daerah pedesaan di negara itu. Dia menciptakan organisasi "3T", yang programnya membawa campuran rekreasi bagi anggota mudanya dan keuntungan ekonomi bagi orang tua mereka. Setelah mengerjakan beberapa proyek pengembangan masyarakat, dia terpilih sebagai presiden kota di Lazaro Cardenas, Thaxcala, di mana dia mendirikan sekolah dasar dan menengah pertama di kotamadya. Pada tahun 1983, Rogelio meluncurkan inovasi nasional besar keduanya, SEDEPAC, yang ditujukan untuk mempromosikan konservasi tanah di antara campesinos Meksiko. Pada tahun 1988, penyakit memaksanya pensiun selama beberapa tahun. Sekarang pulih, dia meluncurkan kontribusi besar ketiga bagi masyarakat. Karena Rogelio jauh melampaui peluncuran ide besar pertamanya, Ashoka telah memilihnya sebagai Anggota, bukan Fellow. Anggota adalah pengusaha publik yang telah mencatatkan sejarah. Sangat jarang Ashoka membantu Anggota secara finansial, karena mereka telah melewati tahap lepas landas. Persekutuan telah membuat pengecualian dalam kasus Rogelio, karena dia meluncurkan ide baru setelah pensiun karena sakit. Rogelio menjadi Anggota Ashoka Fellowship pada tahun 1990.

Ide Baru

Setengah dekade terakhir telah menyaksikan Meksiko semakin sadar akan masalah lingkungannya yang terus meningkat. Perundang-undangan seperti Undang-undang Nasional tahun 1987 untuk Keseimbangan Ekologi telah mendorong para pecinta lingkungan. Namun, kesadaran dan bahkan tindakan di tingkat nasional belum membawa perubahan di tingkat negara bagian dan lokal. Karena sebagian besar keputusan lingkungan yang konkret diambil di tingkat lokal, lingkungan terus memburuk dengan cepat. Rogelio berencana membantu komunitas lokal mengembangkan pemahaman, keinginan, dan keterampilan yang mereka butuhkan jika mereka ingin menghadapi banyak tantangan lingkungan yang mereka hadapi. Hanya ketika pejabat lokal dan warga dapat berbicara dengan pengetahuan tentang penyebab dan efek deforestasi dan tentang tingkat pH di air tanah suatu daerah, mereka bahkan dapat menyadari bahwa sistem air yang menopang mereka hancur berantakan. Meski begitu, mereka harus tahu lebih banyak untuk dapat mencari cara yang paling masuk akal dan adil untuk menangkap dan membalikkan kerusakan. Mereka juga harus mengembangkan keterampilan untuk bekerja bersama-memilah masalah secara analitis di satu sisi dan menegosiasikan pembagian beban yang adil di sisi lain. Tak satu pun dari ini datang ke orang secara otomatis atau mudah, apalagi ke komunitas, di mana banyak pikiran harus berpikir bersama. Rogelio sedang mengembangkan pendekatan yang dia harap akan memungkinkan pejabat lokal dan masyarakat sipil dengan cepat mempelajari bagaimana menganalisis masalah lingkungan sebelum mereka dan bagaimana bekerja sama. Bekerja di tingkat kota, atau "bioregional," pendekatannya menyatukan berbagai elemen masyarakat dalam program pendidikan terpadu yang mengarah langsung ke aksi bersama. Kepala ejidos lokal, organisasi kemasyarakatan, sekolah, dan pemerintah kota berkumpul dalam sebuah kelompok kerja yang secara bertahap menjabarkan semua masalah lingkungan daerah dan kemudian memprioritaskan kebutuhan ini dan tindakan korektif yang mungkin dilakukan. Kelompok kerja perwakilan kecil (biasanya 20) ini, dengan bantuan Rogelio dan rekan-rekannya, secara bertahap bekerja menuju konsensus. Dalam prosesnya Rogelio berusaha membangun kebanggaan budaya mereka - dan karena itu memiliki rasa tanggung jawab untuk menjaga apa yang menjadi milik mereka. Ketika konsensus berkembang dalam kelompok inti ini, Rogelio bekerja untuk membawa komunitas yang lebih luas juga. Ia mendorong panitia menggunakan radio lokal untuk menjelaskan pemikirannya. Sebuah mobil van ekologi bergerak, atau "sekolah", dan kamp tiga hari khusus untuk kelompok hingga 21 anak muda semakin memperkuat upaya pendidikan yang lebih luas ini.

Masalah

Masalah lingkungan Meksiko terkenal secara internasional. Ibu kota dengan udara yang sangat buruk sehingga kadang-kadang membunuh burung yang bermigrasi yang lewat di atas kepala, menarik persediaan air bawah tanahnya dengan sangat cepat sehingga tidak ada yang tersisa dalam 10 tahun. Secara historis, salah satu dari enam habitat paling kaya spesies di dunia, ia menebangi hutannya dan menjual satwa liarnya begitu tak terkendali sehingga sebentar lagi akan ada sedikit yang tersisa. Aliran limbah yang menjamur tidak ada yang tahu kemana. Di negara bagian asal Rogelio di Thaxcala, 35 persen tanah rusak parah. Strategi keseluruhan itu penting. Namun, tidak ada yang akan terjadi kecuali komunitas lokal belajar banyak dengan sangat cepat dan mengambil inisiatif. Rencana pengelolaan limbah nasional yang besar pada akhirnya tidak akan banyak membantu kecuali ratusan kota setempat mengelola limbah yang mereka hasilkan dengan baik. Itu membutuhkan pengakuan akan kebutuhan dan kemudian bertindak. Itu pada gilirannya hampir selalu membutuhkan gigitan peluru politik peluru tajam, misalnya, dengan menempatkan fasilitas pengolahan limbah di dekat seseorang. Menegakkan standar nasional terhadap masyarakat lokal tidak jauh lebih mudah.

Strateginya

Rencana Rogelio adalah langsung-untuk membuat pendekatan "pendidikan dan tindakan" -nya berhasil di tiga komunitas di Thaxcala. Dia akan mengisi dan menyempurnakan pendekatannya saat dia mendapatkan pengalaman. Yang terpenting, demonstrasi yang berhasil akan memberinya argumen persuasif yang dia butuhkan untuk membujuk pemerintah dan lainnya agar menerapkan pendekatan secara luas di seluruh negeri, tujuan utamanya. Komunitas pertama tempat Rogelio mulai menerapkan pendekatannya adalah Espanita. Pertemuan kelompok kerja pertama berhasil menghasilkan rencana aksi kota selama 12 bulan yang terutama menangani sampah, erosi, dan penggundulan hutan. Program percontohan Espanita telah menunjukkan sejumlah sinyal keberhasilan dalam memobilisasi publik yang lebih luas. Misalnya, sekelompok siswa sekolah menengah memutuskan untuk memberikan tekad pemerintah kota untuk menangani limbah secara efektif dengan dorongan dukungan yang kuat. Antara lain, mereka menyelenggarakan konferensi yang dipimpin oleh seorang insinyur yang dihormati dan dihadiri oleh perwakilan dari tujuh kota, industri, entitas pendidikan, dan kelompok masyarakat.