Aparecida Suely Carneiro
BrasilAshoka Fellow sejak 1991

Aparecida Suely Carneiro, sosiolog dan pembela hak-hak perempuan kulit hitam di Brasil yang tak kenal lelah, bersiap untuk memperkuat gerakan perempuan kulit hitam yang sedang berkembang. Organisasinya membangun jembatan antara gerakan perempuan kulit hitam dan perempuan untuk bersama-sama mengatasi masalah khusus yang dihadapi perempuan kulit berwarna di Brasil.

Orang

Cukup datang ke pekerjaan terobosan ini dengan sejarah panjang pengalaman kerja tentang ras dan isu-isu perempuan. Selain pekerjaannya dengan GELEDES's Black Women's Institute, Suely adalah koordinator program perempuan kulit hitam untuk Dewan Nasional Hak-hak Perempuan. Dia adalah penyelenggara Pertemuan Nasional Perempuan Kulit Hitam pertama pada tahun 1988, dan bekerja sama dengan Asosiasi Pengacara Brasil dalam menyelenggarakan lima seminar untuk Pengadilan Winnie Mandela. Topiknya meliputi perempuan kulit hitam dan angkatan kerja, perempuan kulit hitam dan kekerasan, reproduksi dan dinamika demografis, representasi perempuan kulit hitam, dan perempuan kulit hitam serta legislasi. Sebelum karyanya di Dewan Nasional Hak-Hak Perempuan, Suely pernah melakukan pekerjaan serupa di negara bagian. tingkat sebagai anggota komite eksekutif dan sekretaris jenderal Dewan Negara Bagian Sao Paulo tentang Kondisi Wanita. Suely telah menerbitkan dan berbicara secara luas tentang keadaan buruk wanita kulit hitam di Brasil. Seorang wanita dengan kecerdasan luas, dia telah mengangkat diskusi publik tentang berbagai topik, mulai dari kekerasan dan diskriminasi hingga kesehatan reproduksi, konstitusi, dan agama Afro-Brasil. Dia membangun jembatan antara gerakan sosial, dialog dengan pembuat kebijakan publik, dan menempa arah baru untuk bidang yang belum dipetakan dalam lanskap sosial Brasil, yaitu hak-hak sosial budaya dan politik perempuan kulit hitam.

Ide Baru

Suely telah mendirikan organisasi wanita kulit hitam yang strategis, GELEDES, yang menjalin keprihatinan ras dan gender, dan menangani masalah khusus yang dihadapi oleh wanita kulit berwarna di Brasil. Fokus GELEDES adalah untuk mengambil tindakan terhadap kesehatan, kekerasan, dan bantuan hukum dan untuk menghasilkan data yang akan mendukung bukti diskriminasi terhadap perempuan kulit hitam. Ada gerakan paralel yang mengadvokasi hak-hak perempuan dan kulit hitam, tetapi tidak ada yang menanggapi marjinalisasi khusus perempuan kulit hitam. Tujuan GELEDES adalah untuk mengisi celah ini.

Masalah

Diskriminasi dan sejumlah masalah sosial ekonomi yang bersumber darinya adalah kenyataan sehari-hari dalam kehidupan perempuan kulit hitam Brasil. Kurangnya kesempatan pendidikan dan pekerjaan, pelecehan polisi, dan kurangnya akses ke perumahan dan perawatan kesehatan yang layak hanyalah beberapa penghinaan dan hambatan yang dihadapi wanita Afro-Brasil secara teratur. Dimulai pada akhir 1970-an, gerakan perempuan dan hak kulit hitam mulai bermunculan di seluruh Brasil. Sejak itu, gerakan feminis telah melihat pencapaian yang signifikan dalam pengaturan undang-undang perceraian dan pelembagaan program kesehatan perempuan nasional. Gerakan kulit hitam telah berjuang untuk memberdayakan konstituennya yang putus asa dan kehilangan haknya sambil mencoba memunculkan kesadaran dan pemberdayaan dalam masyarakat yang sedikit peduli dengan tujuannya. Ini mencetak kemenangan yang mengesankan ketika konstitusi 1988 melarang semua bentuk diskriminasi rasial. Kedua gerakan tersebut sangat penting dalam menantang dominasi sosial ekonomi dan politik dari minoritas laki-laki kulit putih yang agak macho di negara itu. Namun, banyak aktivis perempuan kulit hitam merasa bahwa situasi khusus mereka - penindasan tiga kali lipat menjadi orang kulit hitam, perempuan, dan miskin - belum ditangani atau dipertahankan secara memadai oleh salah satu gerakan. Gerakan perempuan sebagian besar terdiri dari perempuan kulit putih kelas menengah dan atas yang tidak selalu peka terhadap kesulitan ras dan kemiskinan tertentu. Gerakan kulit hitam, meski semakin efektif menangani masalah ras, didominasi oleh laki-laki yang terkadang tidak peka terhadap isu gender.

Strateginya

Suely membagi pekerjaannya dalam tiga bidang: kesehatan, hak asasi manusia, dan komunikasi. Melalui lokakarya kesehatan, perempuan kulit hitam dari komunitas miskin mendalami masalah kesehatan reproduksi (seksualitas, kontrasepsi, penyakit menular seksual, pemberian ASI, dll). Suely juga tertarik untuk mengeksplorasi praktik perawatan kesehatan alternatif yang berasal dari agama berbasis Afrika yang masih berkembang di komunitas kulit hitam Brasil. Selain itu, program kesehatan mensponsori diskusi dan kelompok pendukung, serta menerbitkan pamflet pendidikan tentang kesehatan perempuan kulit hitam. Strategi kedua Suely adalah melaksanakan program bantuan hukum yang akan membawa kasus diskriminasi ke pengadilan dalam upaya menerapkan jaminan konstitusional yang baru dimenangkan terhadap diskriminasi. . Melalui program Hak Asasi Manusia / SOS Rasisme GELEDES, program Carneiro, tahun lalu Suely bekerja dengan tim yang terdiri dari dua pengacara, seorang peneliti, dan dua magang hukum untuk mengajukan dua puluh satu gugatan atas nama korban diskriminasi rasial. Ini adalah litigasi terobosan yang diharapkan Suely akan memberikan preseden untuk kasus diskriminasi di masa depan. Sementara kasus menunggu persidangan, Suely dan stafnya bekerja sama dengan Nucleus for the Study of Violence di University of Sao Paulo untuk menganalisis ini dan pengaduan lainnya, mencari tren jenis pelanggaran yang diderita. Dokumentasi kasus-kasus tersebut dimasukkan ke dalam database yang mengingatkan jaringan nasional aktivis hak asasi manusia tentang pelanggaran tersebut. Program Hak Asasi Manusia / SOS Rasismenya juga akan melakukan kampanye pendidikan publik, merumuskan kebijakan, dan melobi pembuat kebijakan publik tentang masalah-masalah yang penting bagi populasi perempuan kulit hitam Brasil. Fitur ketiga dari strategi tiga cabang Suely adalah menyebarkan pekerjaan ini seluas mungkin melalui program komunikasi yang menggunakan pamflet, publikasi, media, dan seminar.