Alzira dos Santos Rufino
BrasilAshoka Fellow sejak 1991

Alzira dos Santos Rufino, bekerja dari pusat budaya perempuan kulit hitam yang dia dirikan di kota pelabuhan Santos (Negara Bagian Sao Paulo), mendemonstrasikan bagaimana komunitas kulit hitam dapat bersatu dan membangun basis ekonomi yang sepenuhnya mandiri. Dia kemudian menggunakan persatuan yang diberdayakan ini untuk mengembangkan kesadaran, kepercayaan diri, dan keterampilan dalam komunitas kulit hitam, dan untuk menekan secara efektif untuk perubahan dalam kebijakan publik.

Orang

Alzira dos Santos Rufino dengan berani menempuh banyak jalan untuk mencapai pemberdayaan yang menandai hidupnya sebagai seorang aktivis. Pada usia dua belas tahun, ia mulai bekerja sebagai pembantu rumah tangga, buruh harian menyortir biji kopi, dan penjual ikan di pasar. Dia juga pergi ke sekolah, di mana dia menonjol. Meskipun dia adalah salah satu dari sedikit siswa kulit hitam, dia mengatur teman-teman sekelasnya untuk menerbitkan surat kabar biasa. Dia mengorganisir protes terhadap ujian dalam waktu singkat, yang sulit bagi siswa seperti dia yang harus bekerja. Kepala sekolah kemudian mengatakan kepadanya bahwa dia adalah seorang pemimpin dan bahwa dia harus memutuskan apakah akan menggunakan kualitas itu untuk kebaikan atau sakit. Setelah bertahun-tahun belajar, dia bisa mendapatkan lisensi keperawatan, sebuah profesi yang dia pertahankan selama enam belas tahun. Pada 1970-an, sebelum pindah kembali ke Santos, Alzira belajar dan mempraktikkan keperawatan di Sao Paulo. Meskipun ini adalah tahun-tahun pemerintahan militer ketika pengorganisasian serikat pekerja, untuk sedikitnya, putus asa, dia membangun serikat perawat di rumah sakit Sao Paulo. Kesulitan yang dia hadapi sebagai perempuan kulit hitam di angkatan kerja memicu komitmennya untuk menangani rasisme secara langsung. Seorang aktivis kawakan, Alzira adalah anggota pendiri dan koordinator kelompok perempuan kulit hitam di Santos. Dalam kapasitas ini, ia bekerja dengan perwakilan dewan kota dalam mengesahkan undang-undang antiracisme dan berkolaborasi dengan Catholic University of Santos dalam menghasilkan penelitian sejarah terobosan tentang kontribusi perempuan kulit hitam bagi perekonomian kota. Dia juga mewakili kolektif di beberapa konferensi nasional di mana dia berbicara tentang berbagai masalah, termasuk kesehatan dan hak-hak sipil. Pada tahun 1989, dia mengkoordinasikan Pertemuan Pertama Perempuan Kulit Hitam Santos. Selain karyanya di pusat budaya, Alzira telah menerbitkan sejumlah artikel dan merancang buklet pendidikan populer tentang isu-isu perempuan dan ras. Dia telah melakukan wawancara ekstensif di pers dan menerbitkan sebuah buku berjudul, I, Black Woman, Resist pada tahun 1988. Dia juga menulis beberapa literatur anak-anak.

Ide Baru

Pusat budaya Alzira adalah pangkalan bagi koalisi luas Afro-Brasil yang berusaha mengubah status mereka di masyarakat. Terbuka untuk semua, meskipun perhatian khusus untuk perempuan kulit hitam, itu dirancang untuk memudahkan komunitas untuk berkumpul tanpa menimbulkan faksi. Pusat ini menyediakan sejumlah layanan langsung yang dirancang untuk (1) membangun identitas, kebanggaan, dan persatuan Afro-Brasil serta mendorong kesadaran dan pemahaman budaya; (2) memberikan keterampilan kepada anggota komunitas; dan (3) mendidik mereka tentang hak-hak hukum mereka dan bagaimana memperjuangkannya. Pusat ini menyelenggarakan serangkaian seminar berorientasi Afro, diskusi, serta acara budaya dan seni. Hotel ini juga memiliki restoran Afro-Brasil. Jika Alzira dan pusatnya dapat membuat banyak perbedaan di kota besar seperti Santos, mengatur jalur yang sama di ratusan kota lain dapat menciptakan gelombang yang kuat di seluruh negeri.

Masalah

Dua pertiga dari angkatan kerja perempuan kulit hitam adalah pembantu rumah tangga, yang mencerminkan dampak kumulatif perbudakan, stereotip inferioritas yang diterima baik oleh orang Brazil dan Afrika Afrika, buta huruf fungsional, kurangnya akses ke bahkan pendidikan kejuruan, serangkaian kebijakan diskriminatif, dan sedikit atau tidak ada organisasi. Semua pengaruh ini saling memperkuat, membuat masalah lebih sulit dipecahkan, dan membuat pendekatan terintegrasi untuk mengungkap jaring ini menjadi sangat penting.

Strateginya

Dengan segudang layanan dan programnya, pusat ini menyediakan kursus literasi, keterampilan kesekretariatan, dan tata rambut, serta kursus pelatihan bahasa asing. Program pelatihan keterampilan dari pusat tersebut dirancang untuk memungkinkan perempuan kulit hitam masuk ke area baru, terutama untuk melampaui layanan rumah tangga. Kursus tersebut merupakan bagian dari strategi yang lebih besar yang bertujuan untuk meningkatkan harga diri perempuan kulit hitam dan merangsang kreativitas dan kecerdasan mereka. Alzira juga memulai layanan bantuan hukum agresif yang akan menawarkan nasihat hukum gratis kepada perempuan kulit hitam yang tidak memiliki akses ke perwakilan hukum. Tim pengacara yang dia bentuk juga menawarkan lokakarya tentang hak-hak hukum dan sipil perempuan kulit hitam dan sedang mencari kasus-kasus preseden untuk dibawa ke pengadilan. Sejalan dengan itu, Alzira bekerja dengan kantor polisi wanita baru di Negara Bagian Sao Paulo untuk mengembangkan mekanisme untuk melayani wanita yang menjadi korban kekerasan dalam rumah tangga, pelecehan seksual, dan diskriminasi rasial dengan lebih baik. Alzira dan pusatnya memiliki tujuan kedua - dan bahkan lebih penting -: menekan proses politik kota, negara bagian, dan nasional untuk serangkaian perubahan hukum dan kebijakan yang konkrit yang akan membuka lapangan kerja dan peluang penting lainnya bagi Afro- Orang Brazil. Dengan menjadi perwakilan yang luas dan tangguh tetapi masuk akal, dia telah mendorong beberapa resolusi penting melalui Dewan Kota Santos. Terkadang pekerjaan ini sangat teknis dan tampaknya sederhana. Misalnya, dia sekarang mencoba membalikkan praktik pencatatan rumah sakit yang ada untuk memasukkan kategori ras sehingga pola kebutuhan khusus dapat lebih mudah dicatat dan perlakuan yang tidak setara akan terlihat. Seperti yang ditunjukkan Alzira, "Kami tidak dapat menekan pemerintah kota untuk satu perubahan demi perubahan dan juga melihatnya untuk pendanaan kami." Oleh karena itu, dia telah bekerja untuk mengembangkan serangkaian komponen yang menguntungkan namun nyaman secara terprogram. Di tengah, misalnya, juga terdapat sebuah restoran yang menyajikan makanan tradisional Afrika. Selain itu, juga berfungsi sebagai ruang pameran karya seni seniman kulit hitam Brasil. Dalam kedua kasus tersebut, Alzira tidak hanya secara kreatif menangani tuntutan finansial untuk memelihara pusat tersebut, tetapi juga bekerja untuk memvalidasi budaya dan tradisi bangsanya. Pusat tersebut juga menjual beberapa produk siswa yang belajar keterampilan kejuruan. Alzira berencana untuk meniru strategi menghasilkan pendapatan ini di pusat-pusat lain yang dia dirikan di negara bagian Sao Paulo dan sekitarnya. Alzira berada di titik balik. Dia masih memiliki puluhan tahun pekerjaan yang harus dilakukan di Santos, tetapi dia merasa bahwa pendekatannya diperlukan di lusinan kotamadya lain di seluruh negeri - dan dalam banyak hal apa yang dapat dia lakukan di Santos, atau apa yang dapat dilakukan orang lain di kota lain. kota, akan bergantung pada tekanan untuk perubahan di banyak kota besar. Dengan kata lain, sudah saatnya dia menyebarkan apa yang telah dia pelajari ke tempat lain.