Jurema Pinto Werneck
BrasilAshoka Fellow sejak 1991

Jurema Pinto Werneck, seorang dokter muda dari Rio de Janeiro, memusatkan perhatiannya pada perubahan tingkat sterilisasi yang mengkhawatirkan di antara wanita Brasil, terutama di antara wanita yang sangat miskin (dan terutama kulit hitam). Dia juga mencoba mengembangkan sistem terapeutik untuk menangani efek samping fisik dan psikologis yang khusus untuk kelompok besar orang Brasil ini.

Orang

Jurema selalu memperhatikan kesehatan masyarakat. Selama di universitas, ia membantu merancang dan melaksanakan program magang di bidang kesehatan masyarakat, kemudian menjadi salah satu peserta magang pertamanya. Setelah lulus dari sekolah kedokteran, Jurema mulai bekerja dengan Sekretariat Kesehatan Kota Rio de Janeiro. Pekerjaannya di beberapa favela dan di organisasi payung hitam terkemuka di kota itu menyebabkan keterlibatannya dalam kesehatan wanita dan dia berfokus pada implikasi sosial dan medis dari ketergantungan negara yang luar biasa berat pada sterilisasi.

Ide Baru

Jurema sedang membangun pusat perawatan dan dukungan model, serta gerakan kesadaran nasional, berdasarkan masalah dan efek yang didokumentasikannya saat bekerja dengan lima kelompok wanita di Baixada Fluminense, distrik pinggiran yang padat penduduk dan miskin di Rio de Janeiro . Jurema mendengarkan alasan perempuan untuk menggunakan sterilisasi sebagai bentuk kontrasepsi ketika metode lain tersedia secara luas, dan mengamati konsekuensi psikologis dan lain dari keputusan mereka. Dia juga membujuk layanan kesehatan medis lainnya untuk mengumpulkan informasi dan data serupa tentang wanita yang disterilkan sehingga reputasi sterilisasi sebagai bentuk pengendalian kelahiran yang paling sederhana dan teraman dapat diimbangi dengan bukti kuat. Dari pekerjaan ini, dia melihat kebutuhan akan pusat kesehatan khusus untuk wanita di Baixada Fluminense. Pusat ini akan memberikan informasi kesehatan kontrasepsi dan preventif yang tidak pernah didapatkan oleh banyak perempuan miskin, serta menawarkan terapi suportif bagi mereka yang menderita secara psikologis akibat sterilisasi mereka. Jurema ingin melengkapi pusat ini dengan kampanye peningkatan kesadaran nasional. Untuk melakukan ini, dia telah membentuk Forum Rio de Janeiro Menentang Sterilisasi Massal. Forum Rio mengarahkan perhatian lebih dari 30 kelompok, termasuk kelompok gerakan kulit hitam, kelompok perempuan, dan dewan negara, ke masalah ini dan melibatkan kelompok-kelompok ini dalam tindakan terkoordinasi. Jurema telah membantu memulai forum lain di Sao Paulo, Minas Gerais dan Rio Grande do Sul; bersama-sama, forum negara ini akan bertindak sebagai jaringan informasi dan tindakan.

Masalah

Pemerintah Brasil memperlakukan keluarga berencana secara ambigu. Meskipun tidak pernah menetapkan kebijakan terbuka terkait pengendalian populasi, mereka telah mendukung program kesehatan yang mungkin akan memberikan informasi kontrasepsi kepada wanita, dan telah memungkinkan program keluarga berencana yang meragukan dan berbagai produk kontrasepsi farmakologis masuk ke Brasil. Kombinasi dari ketiadaan kontrol pemerintah atas program keluarga berencana, kurangnya pengawasan industri dan pasar obat, dan tidak memadainya program kesehatan perempuan dari pemerintah telah memungkinkan munculnya pola yang mengganggu. Tiga puluh tiga persen wanita yang mengontrol kesuburannya menggunakan kontrasepsi hormonal, dan dari jumlah tersebut, 93 persen membeli produk tersebut secara bebas di toko obat tanpa resep medis. Ketiadaan pengawasan medis terhadap konsumen kontrasepsi ini telah menyebabkan overdosis dan penyalahgunaan pil yang meluas, dengan konsekuensi serius bagi kesehatan perempuan. Salah satu konsekuensi yang lebih serius adalah kepercayaan yang tersebar luas bahwa satu-satunya metode pengendalian kelahiran yang efektif adalah ligasi tuba. Meskipun sterilisasi adalah ilegal kecuali dalam situasi di mana kehamilan merupakan risiko bagi kehidupan seorang ibu, statistik resmi menunjukkan bahwa wanita Brasil usia subur (15-54) yang menggunakan kontrasepsi, 49 persen telah menjalani sterilisasi, meskipun di negara bagian tertentu angka ini jauh lebih tinggi. lebih tinggi. Di Maranhão, angkanya 79 persen. Polanya tampaknya, semakin miskin negara bagian, semakin tinggi angkanya. Kelihatannya luar biasa, sebagian besar prosedur sterilisasi dilakukan di rumah sakit umum, tidak hanya membuat wanita menghadapi risiko kesehatan yang tidak perlu, tetapi juga menimbulkan biaya yang signifikan bagi sektor kesehatan masyarakat. Inilah alasan mengapa 30 persen kelahiran di rumah sakit di Brasil adalah operasi caesar. Situasi ini sangat tidak terkendali sehingga perusahaan telah meminta sertifikat sterilisasi dari pelamar kerja perempuan; kandidat politik telah mencari suara dengan menawarkan sterilisasi gratis; dan beberapa otoritas kota menyarankan, terutama kepada perempuan miskin, bahwa sterilisasi adalah satu-satunya alternatif yang layak. Konsekuensinya jelas. Salah satunya adalah 25 persen wanita yang telah menjalani sterilisasi menyesalinya. Wanita-wanita ini tidak hanya merasa diri mereka "tidak seperti wanita", tetapi penelitian terbaru telah menunjukkan bahwa delapan dari sepuluh wanita yang disterilkan menderita efek samping kronis, termasuk endometritis dan ketidakteraturan menstruasi.

Strateginya

Strategi Jurema bekerja pada tiga tingkatan. Pertama, dia bekerja dengan kelompok wanita yang disterilkan di Baixada Fluminense untuk mengembangkan pemahaman langsung tentang kebutuhan mereka dan pendekatan terapeutik untuk masalah mereka. Kelompok-kelompok ini berkembang biak. Dia juga telah menghasilkan pamflet pendidikan tentang kontrasepsi dan sterilisasi, dan telah mendistribusikannya di antara kelompok-kelompok ini. Kedua, dia menarik perhatian publik pada masalah sterilisasi. Forum negara merupakan langkah menuju Kampanye Nasional Menentang Sterilisasi Massal. Akhirnya, dia bekerja di Komite Kongres Nasional yang bertugas meninjau semua aspek sterilisasi. Komite ini dibentuk setelah ada proposal ke Kongres bahwa sterilisasi dilegalkan. Meskipun RUU tersebut belum disetujui karena kurangnya kuorum, Jurema berusaha untuk memastikan pembuat kebijakan memahami perspektif perempuan yang disterilkan.