Sashi Kala Singh
NepalTechnical Skill Dev Ctr for Blind and Disabled
Ashoka Fellow sejak 1992

Shashi Kala Singh, seorang guru tunanetra, berupaya melatih penyandang cacat dan tunanetra Nepal untuk bekerja menggunakan keterampilan teknis dan kejuruan, untuk meningkatkan kesempatan pendidikan mereka, dan untuk menunjukkan kemampuan yang sering tidak dikenal dari segmen masyarakat yang sangat berbakat ini.

Orang

Shashi memiliki gelar Sarjana Seni, serta Sarjana Pendidikan dalam Pendidikan Khusus. Saat belajar untuk gelar masternya di India, dia mengetahui pekerjaan yang dilakukan di sana oleh Institut Nasional untuk Tuna Rungu, yang sangat membuatnya terkesan sehingga dia kembali ke kampung halamannya, Nepal untuk mengabdikan dirinya untuk mengajar orang buta. Selain mendirikan sekolah besar untuk tunanetra di Dharan, Nepal, Shashi telah menghadiri (dan terkadang mengadakan) sesi pelatihan bagi para guru dan profesional lainnya di Nepal, India, dan Jepang untuk pelatihan, pendidikan, dan pekerjaan bagi para tunanetra. Selama beberapa tahun, dia menjadi kepala departemen untuk tunanetra di Sekolah Laboratorium Kirtipur, di mana dia juga memperluas pendaftaran untuk anak-anak penyandang disabilitas lainnya.

Ide Baru

Shashi melatih orang buta dan orang cacat untuk menggunakan teknologi canggih (baik itu peralatan teknik atau komputer) dan kemudian menindaklanjuti dengan program penciptaan pekerjaan yang agresif. Untuk tujuan ini, dia telah mendirikan Pusat Pengembangan Teknis dan Keterampilan Nepal untuk Tunanetra dan Penyandang Cacat. Meskipun saat ini pusat tersebut melatih siswanya dalam pengolah kata, pusat tersebut semakin banyak memasukkan pelatihan keterampilan lainnya untuk semua tingkat pendidikan, termasuk pengoperasian mesin, perakitan pabrik, dan kerajinan. Secara bersamaan, Shashi membantu menciptakan perubahan persepsi tentang populasi penyandang disabilitas. Pusat ini menyelenggarakan seminar bagi pejabat pemerintah, pejabat organisasi asing, dan pengusaha swasta untuk menunjukkan bahwa penyandang disabilitas mampu melakukan berbagai pekerjaan di lembaga mereka. Dia juga meningkatkan kesadaran akan penyandang disabilitas di kalangan pemberi kerja dengan berbicara kepada klub layanan dan kelompok pemberi kerja, dan dengan mendorong calon pemberi kerja untuk mempekerjakan penyandang disabilitas sebagai percobaan. Kontak ini tidak hanya membantu mendorong penciptaan lapangan kerja bagi penyandang disabilitas, tetapi juga memberikan wawasan pusat tentang pekerjaan yang tersedia di sektor publik dan swasta.

Masalah

Nepal memiliki sekitar 100.000 orang buta dan tambahan 150.000 hingga 200.000 orang yang penglihatannya sangat buruk sehingga mereka sulit berfungsi dalam masyarakat. Meskipun Nepal hanya memiliki tujuh belas juta orang, kondisi gizi dan kesehatannya yang buruk, serta faktor-faktor lain, menyebabkan hampir banyak orang Nepal yang buta seperti di Amerika Serikat. Kaum tunanetra dan penyandang cacat termasuk segmen yang paling terabaikan di negara ini, salah satu yang termiskin di dunia. Masyarakat Nepal memandang orang-orang ini sebagai dikutuk oleh Tuhan, dan mereka umumnya dijauhi dan didiskriminasi secara parah. Menurut survei baru-baru ini dari Asosiasi Nasional untuk Kesejahteraan Tunanetra, dari 250.000 hingga 300.000 orang tunanetra dan rabun di Nepal, tepat 205 bersekolah. Survei tersebut dapat mengkonfirmasi hanya tujuh belas orang buta yang dipekerjakan. Selain beberapa guru tunanetra, pekerjaan ada di level paling bawah, seperti membuat sapu. Situasi penduduk penyandang cacat lainnya hampir sama buruknya. Sulit bagi mereka untuk masuk sekolah atau mendapatkan pekerjaan. Shashi yakin bahwa pekerja yang terlatih dan terampil dengan kebiasaan kerja yang baik dapat bersaing di pasar kerja dengan pijakan yang sama meskipun mereka memiliki kecacatan.

Strateginya

Program awal Shashi melatih para tunanetra di komputer, memungkinkan mereka mendapatkan pekerjaan sebagai pengolah kata. Karena mahalnya peralatan komputer, dia telah membuat program pelatihan yang melayani beberapa siswa sekaligus. Setelah pelatihan selesai, karyawan tunanetra, yang hanya dilengkapi dengan penyintesis suara (perangkat portabel kecil) dapat melakukan pekerjaan pengolah kata di tempat perusahaan. Setelah enam bulan bekerja sebagai percobaan, pemberi kerja diminta untuk membeli synthesizer untuk karyawannya agar yang lain dapat dibeli untuk center tersebut. Shashi memiliki rencana untuk memperluas pusatnya sehingga dapat mendaftarkan siswa dari tingkat pendidikan mana pun. Pendidikan dasar diberikan kepada mereka yang tidak pernah bersekolah sebelumnya, diikuti dengan pelatihan kejuruan dalam keterampilan seperti menenun, merajut, menjahit, membuat lilin, dan kerajinan tangan. Jalur teknis dibangun di atas kursus komputer pusat dengan pelatihan sebagai telepon, mesin kantor, dan operator jalur perakitan. Shashi juga berencana membangun fasilitas yang lebih besar untuk menampung lebih banyak siswa. Pusat ini bekerja dengan siswa yang memenuhi syarat untuk memperoleh pendidikan universitas dengan beasiswa yang diberikan oleh universitas dan lembaga pendidikan lainnya, bisnis lokal, dan lembaga donor internasional. Terakhir, pusat tersebut menginformasikan kepada publik tentang kemampuan tenaga kerja potensial bagi penyandang tunanetra dan penyandang cacat melalui seminar dengan pemerintah organisasi dan dengan sektor swasta. Dalam pertukaran ini, jumlah dan kualifikasi khusus dari penyandang disabilitas terlatih akan disesuaikan dengan ketersediaan pekerjaan di sektor ini. Pelatihan dapat difokuskan pada pekerjaan yang ada bila diperlukan. Pusat tersebut juga melobi pemerintah untuk mencadangkan beberapa pekerjaan di berbagai kantor pemerintah untuk penyandang cacat.