Eliane Lima Dos Santos (Eliane Potiguara)
BrasilAshoka Fellow sejak 1992

Eliane Lima dos Santos, atau dikenal sebagai Eliane Potiguara, anggota suku Potiguara, telah mengorganisir jaringan nasional perempuan pribumi dalam upaya untuk menjamin masa depan yang lebih baik bagi 220.000 orang India di Brasil.

Orang

Eliane lahir di Rio de Janeiro setelah keluarganya beremigrasi dari negara bagian Paraiba yang miskin, rumah orang Indian Potiguara. Dibesarkan di favela, atau kota kumuh, dia diejek oleh anak-anak lain karena dia keturunan Indian. Tapi dia mendapatkan kekuatan dari ibunya dan nenek dari pihak ibu, "wanita dengan semangat juang yang nyata," teladan kuat yang membuat banyak pengorbanan untuk menjamin pendidikan bagi Eliane. Pada usia muda dia menemukan panggilannya untuk mengajar: ketika dia baru berusia dua belas tahun dia belajar setengah hari dan bekerja sepanjang hari di sekolah tetangga mengajar siswa untuk membaca dan menulis, dengan imbalan gaji kecil dan sumbangan makanan. . Di sekolah menengah, dia mengajar di sekolah dasar di pagi hari, bersekolah di sekolahnya sendiri di sore hari, dan bekerja sebagai operator telepon di malam hari - setiap hari dalam seminggu, termasuk hari Sabtu dan Minggu. Setelah lulus, dia mengajar di sekolah pedesaan selama beberapa tahun lagi sebelum masuk universitas, di mana dia mengembangkan minat dalam linguistik pribumi. Dengan dua anak di belakangnya, dia berhenti mengajar dan pergi ke Paraguay, Uruguay, dan Brasil selatan untuk mempelajari suku Indian Guarani, khususnya peran sosial perempuan. Kemudian, dia kembali ke akarnya, tinggal di antara suku Indian Potiguara, tempat kelahiran anak ketiganya. Kembali di Rio de Janeiro, dia membantu membentuk kelompok penasihat untuk urusan adat di dewan kota. Eliane berpartisipasi secara aktif di sejumlah organisasi Brazil, seperti Union of Indigenous Nations.

Ide Baru

Eliane telah mengorganisir Kelompok Pendidik Wanita Pribumi, yang dikenal sebagai GRUMIN. Sejauh ini, ada dua puluh enam koordinator wilayah yang melaksanakan program dasar pendidikan dan penyadaran perempuan di ratusan desa. Para wanita diberi buklet delapan puluh halaman yang dalam istilah dan gambar sederhana dan jelas menjelaskan sejarah masyarakat adat di Brasil, dan kontribusi mereka terhadap sejarah negara. Bagi sebagian besar wanita, ini adalah pertama kalinya mereka diberi tahu tentang peristiwa yang terjadi di luar komunitas mereka dan diberi kesempatan untuk merefleksikan situasi mereka sendiri sebagai wanita dan penduduk asli Brasil. Dalam prosesnya, para perempuan yang lebih tua didorong untuk berbagi pengetahuan mereka tentang sejarah dan tradisi kelompok adat. Lokakarya kerajinan diselenggarakan untuk menjaga adat istiadat lokal tetap hidup Ide di balik kelompok ini adalah untuk memperkuat harga diri dan menumbuhkan kesadaran di antara wanita India yang merupakan pembawa tradisi, kepala keluarga, dan pilar komunitas mereka, tetapi yang telah didiskriminasi baik sebagai orang Brasil asli maupun sebagai wanita. Mereka belajar bahwa mereka adalah warga negara dengan hak atas pendidikan yang baik, perawatan medis yang layak, dan lahan yang cukup luas untuk terlibat dalam kegiatan subsisten tradisional mereka seperti bertani, berburu, atau memancing. Dan dengan belajar bagaimana beroperasi dalam sistem politik Brasil, para wanita ini akan lebih mampu memastikan hak-hak tersebut untuk keluarga mereka. "Hasil dari proses pendidikan ini adalah bahwa wanita menyadari bahwa mereka bangga dan ingin melestarikan tradisi budaya dan budaya mereka. nilai-nilai, "kata Eliane. "Mereka juga menyadari bahwa kelangsungan hidup mereka sebagai masyarakat dan sebagai penduduk asli Brazil terancam oleh kurangnya alternatif ekonomi." Eliane bekerja dengan para wanita dan anggota masyarakat lainnya untuk menemukan kegiatan yang menghasilkan pendapatan yang berakar pada tradisi mereka dan berdasarkan keterampilan mereka. Misalnya, desa leluhur Eliane di timur laut Brasil membawa kembali penangkapan ikan tradisional - sebuah kegiatan yang memungkinkan nenek buyutnya menambahkan protein ke dalam makanan keluarga dan barang-barang lainnya ke rumah tangga melalui sistem barter yang berlaku saat itu. Selama bertahun-tahun kegiatan ini menurun: kayu yang digunakan untuk membuat sampan tradisional telah hilang, dan persaingan dari nelayan profesional menjadi semakin ketat. Saat ini Eliane sedang merevitalisasi industri kecil ini dengan perahu dan teknik yang lebih baik sehingga sekali lagi akan memperkaya makanan dan ekonomi lokal.

Masalah

Sebelum penjelajah Portugis tiba pada tahun 1500, diperkirakan ada tiga hingga lima juta orang India di Brasil. Wanita pribumi menikmati kekuasaan pengambilan keputusan yang penting dalam komunitas mereka, tetapi itu berubah ketika penjajah memaksa banyak orang India untuk bekerja, di bawah kondisi seperti budak, di perkebunan. Struktur sosial tradisional dan peran keluarga sangat menderita bahkan di mana kelompok-kelompok orang India bertahan. Saat ini hanya 220.000 orang India yang bertahan di Brasil. Sejak awal abad ini, mereka telah diperlakukan dengan cara yang merendahkan dan sering kali korup oleh serangkaian lembaga pemerintah. Program bantuan resmi, alih-alih mendorong kelompok adat untuk melanjutkan kegiatan ekonomi tradisional mereka, seperti bertani, berburu, dan memancing, membagikan makanan dan obat-obatan, menciptakan ketergantungan yang merusak yang berlanjut hingga saat ini. Selama beberapa dekade, orang India secara hukum dianggap sebagai bangsal negara, tidak dapat membuat keputusan untuk diri mereka sendiri. Konstitusi Brasil yang baru, yang ditulis pada tahun 1988, menghapuskan pengawasan itu, memastikan hak-hak orang India yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan mengharuskan demarkasi semua tanah India. "Tetapi hingga saat ini hanya sedikit dari ketentuan ini yang telah diterapkan, dan bahkan lebih sedikit lagi kelompok India yang terorganisir untuk memanfaatkan hak-hak yang baru diperoleh ini," kata Eliane.

Strateginya

Eliane juga ingin memperbanyak jumlah kelompok pendidikan daerah yang berpartisipasi dalam proyek GRUMIN, serta meningkatkan sirkulasi surat kabar dan video pendidikan GRUMIN. Seminar, konferensi regional dan internasional direncanakan untuk mempertemukan perempuan dari sejumlah kelompok adat untuk berbagi pengalaman. Tujuan jangka panjang yang ambisius adalah menciptakan pusat pelatihan profesional dan pembentukan kepemimpinan bagi perempuan adat di negara bagian Mato Grosso atau Goias yang berlokasi di pusat. Di sana, perempuan akan berpartisipasi dalam kursus selama tiga bulan untuk mengembangkan keterampilan kepemimpinan dan manajemen. Selain itu mereka akan belajar lebih jauh mengembangkan kerajinan mereka - menenun, keramik, keranjang, melukis, dan menjahit - untuk menambah penghasilan keluarga. Sekembalinya ke komunitas mereka, para wanita ini akan bertanggung jawab untuk menawarkan kursus serupa kepada tetangga mereka. "Ini adalah harapan kami untuk merangsang peningkatan kesadaran budaya dan politik di kalangan perempuan adat di seluruh negeri serta mendorong mereka untuk mengembangkan varian produk tradisional (analog dengan, misalnya, perhiasan Navajo) yang akan menikmati nilai tinggi di pasar," Eliane menjelaskan.