Iqbal Mohamed
Afrika SelatanAshoka Fellow sejak 1992

Sayed Iqbal Mohamed menunjukkan bagaimana orang miskin dapat berorganisasi untuk melindungi kepentingan perumahan mereka secara lokal, dan berencana untuk memanfaatkan keterbukaan negara saat ini sebagai kesempatan untuk mendesak perubahan mendasar dalam kebijakan perumahan nasional.

Orang

Keluarga Iqbal terpaksa pindah dari pedesaan Transvaal karena apa yang disebut sekolah menengah kulit berwarna yang dia hadiri tidak menawarkan kelas dasar, dan karena sekolah kulit putih tidak mengizinkan orang kulit hitam. Dia dan keluarganya pindah ke lingkungan campuran paling terabaikan dan tertua di Durban, Warwick Avenue Triangle. Pada bulan April 1984, 350 keluarga yang tinggal di Warwick Avenue dihadapkan pada penggusuran Area Grup. Iqbal dan warga terdampak lainnya membentuk Komite Sementara untuk melawan penggusuran, Komite ini kemudian menjadi Asosiasi Warga Pusat Durban dan berhasil mencabut pemberitahuan penggusuran.Di kampus, Iqbal aktif dalam politik kemahasiswaan dan komunitas serta menjadi koordinator badan mahasiswa. . Dia memiliki gelar sarjana dan pascasarjana dalam Bahasa Arab dan Studi Islam. Dia telah bekerja sebagai jurnalis lepas dan mengajar sekolah dasar selama sekitar empat tahun.

Ide Baru

Iqbal adalah pendukung para penyewa dan penghuni liar miskin, mayoritas penduduk perkotaan Afrika Selatan. Ditantang langsung pada pertengahan 1980-an, ketika pemerintah mencoba menyingkirkan semua non-kulit putih dari daerah campuran di Durban tengah tempat dia dan keluarganya tinggal, dia menciptakan sebuah organisasi lingkungan, Asosiasi Warga Pusat Durban, (DCRA) untuk mengatasi masalah tersebut. Ini adalah organisasi yang berorientasi pada masalah, bukan politik partisan. Berdasarkan pemahaman mendalam yang diberikan oleh pekerjaan perumahan di lingkungannya, dia sekarang bersiap untuk mendirikan lobi perumahan nasional yang akan mengusulkan dan mendesak kebijakan yang akan memperbaiki, dan membuat perumahan yang jauh lebih aman tersedia bagi orang miskin. Beberapa proposal legislatifnya mewakili tidak lebih dari mengejar pelajaran yang telah lama dipelajari di sebagian besar belahan dunia lainnya, misalnya, menginvestasikan sumber daya publik yang terbatas untuk membantu orang miskin mendapatkan hak atas tanah yang aman atas lahan mereka, dan dalam menyediakan layanan sederhana namun mendasar seperti itu. sebagai air, drainase, dan tenaga. Itu memberi penghargaan atas kerja keras mereka yang berusaha menemukan perumahan yang lebih baik untuk keluarga mereka. Iqbal mengusulkan untuk bergerak ke arah ini dengan mencabut undang-undang tahun 1988 yang membuat jongkok sebagai tindak pidana dapat dihukum penjara atau denda 10.000 rands. Sebaliknya, ia akan meminta pemerintah membeli hak atas tanah yang disengketakan, mendanai pembelian dengan obligasi 10 tahun, dan kemudian memberikan tanah itu kepada perwalian swasta yang akan ditugasi untuk membantu lingkungan dan penghuninya meningkatkan dan merasionalisasi perumahan di daerah itu. dan layanan pendukung. Dia juga akan melonggarkan aturan bangunan untuk mengenali realitas yang sangat berbeda dari sektor perumahan informal. Iqbal juga ingin melihat pemerintah membentuk South African Housing Trust, lembaga swasta yang memberikan dana publik untuk membantu membiayai perbaikan situasi perumahan. Banyaknya keluarga miskin hingga berpenghasilan menengah yang hidup sebagai penyewa perumahan informal menjadi perhatian khusus Iqbal, terutama karena mereka menerima perhatian yang lebih sedikit daripada para penghuni liar. Usulannya yang paling luas adalah subsidi sewa terkait kebutuhan untuk keluarga miskin, yang pada dasarnya adalah pajak pendapatan atau kekayaan negatif. Pendekatan ini akan menghindari distorsi dan undangan korupsi untuk mencoba membantu di sisi suplai. Dia juga mengusulkan perombakan struktur administrasi, dimulai dengan memasukkan lima dewan yang terbagi secara rasial, masing-masing dengan program terpisah, menjadi satu. Dia juga ingin membuat perumahan atau penyewa & # 39; pengadilan di mana orang biasa dan kelompok lingkungan kecil dapat membawa perselisihan dan masalah penegakan peraturan untuk penyelesaian cepat. Pengadilan ini, pada dasarnya, akan menjadi pengadilan klaim kecil yang terspesialisasi. Akhirnya, dia berharap RUU Perumahan nasional yang akan, antara lain, melarang diskriminasi, membuka setiap wilayah negara untuk semua warganya, dan mengatur tanggung jawab pemerintah untuk menjamin tempat tinggal yang layak bagi penduduk. Di tingkat lokal, Iqbal terus menguji dan menyempurnakan serangkaian teknik segar juga. Pekerjaan perumahan intinya, yang mencakup layanan seperti membantu penyewa mempresentasikan kasus mereka di hadapan badan administratif, telah membawanya untuk menangani masalah komunitas lainnya. Misalnya, dia telah membuat program Crimewatch dan Neighbourhood Watch di pusat kota Durban. Program-program ini memobilisasi patroli relawan lokal untuk menghentikan masalah narkoba, kejahatan, dan prostitusi yang sebelumnya berkembang di daerah itu. Ia juga memprakarsai dan kemudian melakukan spin off program untuk memberikan literasi bagi perempuan penghuni trotoar dan pelatihan akuntansi dasar bagi para pedagang kaki lima. Iqbal sekarang mulai bekerja untuk membangun koalisi non-partisan untuk menekan kebijakan dan layanan perumahan tersebut.

Masalah

Penghapusan Grup Area dan Undang-Undang Tanah belum menghapus masalah perumahan bagi mayoritas warga Afrika Selatan. Orang kulit hitam Afrika Selatan menghadapi kekurangan mendasar dari unit rumah dan, berdasarkan tempat tinggal terpencil mereka, umumnya memiliki akses terbatas ke pekerjaan, sekolah, pusat rekreasi, dan toko dan pusat layanan seperti kantor pos, bank, dan klinik. Lingkungan tempat tinggal mayoritas penuh kejahatan dan seringkali kekurangan layanan sanitasi, air, dan listrik. Penyewa kekurangan perlindungan dasar dari tuan tanah yang terkadang berubah-ubah dan tunduk pada kebijakan perumahan pemerintah yang tidak praktis yang dipandu oleh lima undang-undang perumahan terpisah dan dilaksanakan meskipun terpisah, lembaga yang bersaing. Cakupan masalahnya sangat besar. Dalam Uprooting Poverty, Francis Wilson memperkirakan bahwa sekitar 600 unit hunian perlu dibangun setiap hari kerja selama 20 tahun ke depan untuk memastikan tidak akan ada kekurangan 4 juta unit rumah pada tahun 2000. Saat ini, gedung tersebut Tarif di bawah 20 unit per hari kerja. Angka-angka ini tidak memperhitungkan bahwa lebih dari 95 persen dari 500.000 penambang kulit hitam dan puluhan ribu pekerja di industri manufaktur, perkeretaapian, dan tempat lain tinggal di asrama dan kompleks satu jenis kelamin yang merendahkan martabat. Krisis ini telah menimbulkan pertumbuhan yang mengkhawatirkan dari populasi perambah yang sangat besar; Lebih dari 1,7 juta penghuni liar Durban saja merupakan mayoritas di kota ini. Perubahan kebijakan perumahan baru-baru ini cenderung ke arah privatisasi. Solusi jangka panjang dan alternatif untuk krisis perumahan terganggu dengan masalah implementasi mulai dari kendala sumber daya hingga sistem pengiriman. Di tingkat nasional, masukan legislatif untuk memastikan bahwa perumahan merupakan hak dasar bagi semua belum dirumuskan. Saat ini tidak ada dukungan bagi banyak korban. Kelompok sipil dan pengacara belum mampu melindungi penyewa dari diskriminasi, perkampungan kumuh, harga sewa selangit, & quot; key & quot; uang (suap), kondisi hidup yang buruk dan konversi persediaan perumahan yang ada untuk digunakan secara komersial.

Strateginya

Iqbal memiliki banyak pengalaman praktis dengan kedua penyewa & # 39; isu-isu dan lembaga perumahan dan pengalaman bertahun-tahun bekerja dengan masyarakat dalam berbagai masalah perumahan. Dia telah merumuskan pendekatan model untuk area masalah tertentu mulai dari pasangan campuran dan penggusuran rasis, penderitaan para penghuni liar, kejahatan dan pencegahan narkoba, taman lingkungan dan rekreasi, penegakan aturan perumahan, dan penyewa & # 39; hak. Ide-idenya sendiri diperkuat dengan kunjungan ke Amerika Serikat, di mana ia bertemu dengan banyak orang dan organisasi yang bekerja pada hak-hak perumahan. Strategi non-partai, non-partai, Iqbal sangat bergantung pada proses konsultasi, negosiasi dan arbitrase. Dengan cara ini, Iqbal telah menyelesaikan sejumlah masalah perumahan umum dan pengendalian sewa tanpa menimbulkan biaya hukum atau biaya lainnya bagi pihak-pihak terkait. Iqbal saat ini bekerja dengan berbagai organisasi sipil, politik, dan nonpemerintah untuk meletakkan dasar bagi proyek penelitian tentang Undang-Undang Hak Perumahan, dan untuk membangun koalisi kepentingan seputar perumahan. Atas dasar kuat penelitian dan organisasi yang ada seputar masalah perumahan, Iqbal akan mulai memperkenalkan ide-ide yang berasal dari dua sumber yang sangat berbeda: (1) proyek penelitian dan kerja lapangan dengan DCRA, dan (2) model yang terbukti berhasil di tempat lain.