Marlene Morgado segundo dos santos
BrasilAshoka Fellow sejak 1987

Orang

Marlene adalah organisator aktif dan karismatik dari asal-usul yang sederhana. Dia pernah menjadi asisten sekretaris untuk dua menteri pendidikan negara bagian dan pengawas guru untuk beberapa sekolah menengah sebelum menjadi Ashoka Fellow. Dia menikah pada usia 37 tahun dan memiliki anak pertamanya, Erica, pada tahun berikutnya. Sayangnya, Erica lahir sangat tidak beruntung. Dan hari ini, di usia 15 tahun, dia masih quadrapelegic dan tidak bisa merawat dirinya sendiri.

Ide Baru

Membentuk klub gotong royong anak-anak kurang mampu dan keluarganya sehingga bersama-sama dapat meningkatkan kualitas hidup mereka.

Masalah

Tragedi luar biasa putri Marlene membuatnya menyadari penderitaan banyak anak lain seperti Erica di Brasil. Penderitaan Erica menjadi pendorong utama program yang diluncurkan Marlene. Di Brasil, anak-anak yang kurang beruntung secara fisik seringkali tidak diperlakukan dengan baik. Kebanyakan keluarga mencoba mencari pengobatan untuk anak mereka yang kurang beruntung di tahun-tahun pertama. Namun, begitu mereka menyadari tidak ada obatnya, seperti dalam banyak situasi, mereka mulai mengisolasi dan menyembunyikan anak mereka. Selanjutnya, banyak anak cacat kehilangan harapan, rasa hormat, dan interaksi yang sangat dibutuhkan dengan orang lain. Mereka menjadi kelompok ketidaksesuaian sosial yang tidak bahagia dan agresif. Tragedi luar biasa putri Marlene membawanya pada kesadaran akan penderitaan banyak anak lain seperti Erica di Brasil. Penderitaan Erica menjadi pendorong utama program yang diluncurkan Marlene. Di Brasil, anak-anak yang kurang beruntung secara fisik seringkali tidak diperlakukan dengan baik. Kebanyakan keluarga mencoba mencari pengobatan untuk anak mereka yang kurang beruntung di tahun-tahun pertama. Namun, begitu mereka menyadari tidak ada obatnya, seperti dalam banyak situasi, mereka mulai mengisolasi dan menyembunyikan anak mereka. Selanjutnya, banyak anak cacat kehilangan harapan, rasa hormat, dan interaksi yang sangat dibutuhkan dengan orang lain. Mereka menjadi kelompok ketidaksesuaian sosial yang tidak bahagia dan agresif.

Strateginya

Kekuatan dan nilai pribadi melarang Marlene membiarkan tragedi Erica menutup sisa hidupnya. Dia mulai mencari pengalihan. Beberapa tahun lalu dia memasang iklan di koran dan mulai mengumpulkan keluarga lain dengan anak-anak cacat. Dia menerima 300 tanggapan. Masing-masing dari mereka membawa serta keluarga yang sangat terbebani, serta seorang anak yang tragis. Keluarga memandang Marlene untuk penghiburan dan juga bantuan.Marlene mulai membayangkan ide untuk membentuk klub bantuan timbal balik orang-orang yang kurang beruntung dan keluarga mereka sehingga bersama-sama mereka dapat menyediakan lingkungan di mana anak-anak ini dan keluarga mereka dapat keluar dan menemukan beberapa perusahaan, waktu luang yang sesuai, dan bahkan kesempatan kerja yang sederhana. Dimulai dengan membuat keluarga-keluarga ini datang ke rumahnya sendiri dan ruang terbuka di dekat gedung apartemennya, dia perlahan-lahan mengembangkan visi yang ambisius dan cukup konkret tentang apa yang dia inginkan untuk memiliki & quot; klub & quot; (Solazer - O Clube dos Excepcuibais) menyediakan. Proyek Solazer telah menarik banyak dukungan pemerintah dan publik. Marlene telah diundang ke banyak acara publik untuk menyampaikan pidato yang menjelaskan pekerjaannya. Pemerintah juga menyumbangkan sejumlah dana untuk programnya. Satu unit kecil peralatan suara, mikrofon, dan mesin tik elektrik dibeli awal tahun ini dengan dana resmi, misalnya. Di atas segalanya, pemerintah telah memberi Solazer sekitar 50.000 meter persegi tanah yang akan dijadikan markas besar dan kegiatan Solazer di masa depan. Saat ini Marlene masih mengembangkan strategi konkrit untuk masa depan. Secara potensial, pendekatannya terhadap & quot; anak-anak luar biasa & quot; di Brasil mungkin menyebar ke basis yang lebih luas. Lebih lanjut, visi Marlene menjadi tuan rumah pertemuan internasional & quot; anak-anak luar biasa & quot; mungkin membantu menyebarkan modelnya ke luar perbatasan Brasil.