Bharat Dutta Koirala
NepalNepal Press Institute
Ashoka Fellow sejak 1987

Bharat Koirala membantu memperkenalkan jurnalisme modern ke Nepal. Seorang mantan reporter dan editor dari dua surat kabar terbesar di negara itu, dia memiliki kualifikasi yang baik.

Ide Baru

Bharat meninggalkan pekerjaannya yang aman dan bergengsi untuk mendirikan Nepal Press Institute (NPI) nirlaba yang independen, sebuah organisasi yang mengabdikan diri untuk meningkatkan keterampilan pers jurnalis perkotaan dan pedesaan Nepal, baik yang sudah mapan maupun yang baru memulai. "Tugas kami adalah membantu menciptakan generasi jurnalis baru. Mereka akan menghidupkan pers."

Masalah

Saat ini di Nepal, meskipun tingkat melek huruf meningkat, telah terjadi penurunan jumlah pembaca surat kabar negara tersebut. Pembaca mengeluh bahwa surat kabar ditulis dengan buruk dan beritanya tidak menarik. Mungkin ada batasan seberapa menarik pers yang dibatasi bisa menjadi, tetapi pers baru-baru ini memenangkan kebebasan yang lebih besar, dan Bharat yakin dia dapat membantu dengan memperkuat jurnalis. Dia dapat memberi mereka keterampilan, dan dapat membantu mereka mengembangkan standar intelektual dan profesional modern. Ia juga yakin dapat membantu jurnalis menulis tentang isu-isu perkembangan yang menjadi perhatian masyarakat umum, dan meningkatkan jangkauan mereka dalam prosesnya.

Strateginya

Di Institut, yang terletak di sisi selatan Kathmandu, Bharat dan rekan-rekannya mengadakan kelas pelatihan bagi siswa yang setara dengan mahasiswa tingkat dua. Siswa-siswa ini membayar biaya masuk dan dilatih dalam seni melaporkan dan menulis berita. Bharat dan rekan-rekannya juga melatih jurnalis yang sudah mapan dalam metode pelaporan dan penulisan yang lebih baik. Dalam sebuah seminar yang diselenggarakan oleh Institut untuk 25 jurnalis terkemuka di radio, televisi dan pers, para jurnalis dilatih dalam teknologi baru dan diberikan kursus yang diperbarui tentang pelaporan dan penulisan. Di ujung lain skala, dia juga membantu banyak jurnalis menerbitkan jurnal satu orang di bagian bawah (yang hidup) pers Nepal. Ia juga menjalankan program seminar untuk jurnalis pedesaan. Bharat memiliki harapan bahwa dia pada akhirnya akan dapat mendukung Institut Pers melalui konsultasi yang dapat dilakukan Institut dengan kontrak untuk pemerintah Nepal dan untuk organisasi internasional. Misalnya, Penasihat Pers Nasional, sebuah badan pemerintah, baru-baru ini membuat makalah tentang kondisi kerja jurnalis di Nepal dari tahun 1901 hingga sekarang. Kantor Berita Nasional, yang saat ini disubsidi oleh pemerintah, juga menugaskan studi tentang bagaimana mereka bisa mandiri secara finansial. Ini awal. Bharat percaya bahwa membangun upaya penelitian akan menjadi elemen tambahan tidak hanya pendapatan tetapi juga prestise bagi Institut. Dia mencatat bahwa tidak ada tempat bagi orang-orang di dalam atau di luar Nepal untuk mencalonkan diri bahkan untuk informasi paling dasar tentang media di Nepal. Misalnya, pertanyaan sederhana seperti: berapa banyak pendengar radio atau pemirsa televisi yang dimiliki negara tersebut, atau apa yang suka dibaca oleh pembaca surat kabar di negara tersebut, saat ini tidak dapat dijawab. Institut mulai memenuhi kebutuhan ini. Institut Pers juga baru-baru ini mulai membuat koran dinding untuk desa-desa. Ini berfokus pada pembangunan pedesaan dan berita lokal untuk masyarakat pedesaan di Nepal dan merupakan upaya pertama di Nepal. UNICEF baru saja menjanjikan enam tahun dukungan untuk koran dinding, yang akan keluar sebulan sekali. Rekan kerja Bharat melakukan perjalanan ke seluruh negeri mencari cerita yang relevan dan mengembangkan penjualan dan distribusi surat kabar. Terbitan baru-baru ini memuat artikel tentang perlunya vaksinasi untuk sapi pedesaan, formula rehidrasi oral dan cara mencampurnya sendiri, tanaman yang melindungi tanaman dari serangga dan hewan dengan baunya yang menyengat, sejenis pompa manual yang efektif di banyak bidang Nepal, petunjuk bermanfaat tentang penyimpanan benih selama musim dingin, ayam Bangladesh yang memiliki hasil telur lebih tinggi, dan cerita tentang kacang Jepang dengan kandungan nutrisi lebih tinggi yang dapat ditanam dengan mudah. Dia juga menggunakan kisah sukses yang diteliti dengan cermat. Masalah baru-baru ini menampilkan kota yang telah bekerja sama untuk memasang sistem irigasi skala kecil yang inovatif. Masalah lainnya berkisah tentang istri seorang tukang sepatu yang bisa mendapatkan kredit dan memulai bisnisnya sendiri.