Frederico Fullgraf
BrasilAshoka Fellow sejak 1988

Frederico Fullgraf adalah pembuat film dan penulis lingkungan dari Rio de Janeiro. Dia menggunakan keahliannya untuk mendidik orang dan mempromosikan partisipasi populer tentang masalah lingkungan, dan terutama tentang energi nuklir.

Orang

Sebagai putra imigran Jerman, Fullgraf mempelajari komunitas dan pembuatan film di Jerman di mana ia dipengaruhi oleh kepedulian lingkungan yang tumbuh yang tercermin dari "Hijau" yang muncul saat itu. Fullgraf kembali ke Brasil sebagai seorang pencinta lingkungan yang berkomitmen. Dia bekerja sebagai jurnalis dan pembuat film dan menerima hadiah untuk film dokumenternya tentang penggundulan hutan Amazon. Dia juga bekerja sebagai konsultan untuk LSM terkenal, termasuk IBASE dan CEDI, dan Gereja. Selama setengah lusin tahun terakhir, Fullgraf telah menambahkan pemahaman yang kuat tentang bidang yang kompleks secara teknis ini dan pengalamannya bekerja dengan komunitas lokal hingga penguasaannya atas media TV / video. Dia juga menulis dan memenangkan kredibilitas pers. Dia sedang bekerja untuk memperluas sekutu internasionalnya di luar kontak awalnya di Eropa. Fullgraf sekarang siap memberikan kontribusi besar - sama seperti masyarakat Brasil tampaknya siap untuk fokus pada masalah sulit ini.

Ide Baru

Fullgraf telah berhubungan dengan semua komunitas yang terlibat dalam siklus bahan bakar nuklir Brasil - dari kota pertambangan uranium Minas Gerais dan Amazon melalui pengayaan uranium dan pabrik alat berat di Rio de Janeiro dan Sao Paulo, hingga pembangkit listrik dan pabrik. seperti Angra dan Sorocaba, ke lokasi pembuangan limbah potensial. Grup dari komunitas tetangga adalah pengguna utama materi Fullgraf. Mereka merupakan jaringan longgar yang membantu menyebarkan informasi ini dan perjuangannya sendiri mengajukan masalah yang lebih luas kepada masyarakat Brasil melalui contoh kasus yang konkrit dan dapat dipahami.

Masalah

Pada tanggal 25 Juni 1986, tiga bulan setelah kecelakaan Chernobyl, bisnis di kota Angra dos Reis terhenti untuk memprotes pembangkit listrik tenaga nuklir Angra I. Sebelum akhir tahun 1986, seorang hakim menghentikan operasi pembangkit tersebut dengan alasan bahwa tidak ada rencana evakuasi untuk 70.000 penduduk Angra dos Reis. Namun, Mahkamah Agung menilai perbuatan hukum tersebut tidak sah dan hakim dipindahkan ke daerah lain. Ketika akhirnya rencana evakuasi diumumkan, beritanya mengerikan: perlu waktu 15 hari untuk mengevakuasi Angra dos Reis! Pembangkit listrik Angra menelan biaya ratusan juta dolar Brasil. Beberapa ilmuwan Brasil yang blak-blakan bersikeras bahwa mereka usang dan berbahaya. Di negara dengan banyak sumber tenaga listrik lain (terutama bendungan), pembangkit listrik mungkin tidak akan pernah beroperasi. Mereka tidak berproduksi sekarang. Masalah nuklir harus dilihat dalam konteks yang lebih luas. Brasil adalah pengekspor senjata nomor satu di dunia berkembang; itu kelima di dunia. Menggunakan teknologinya sendiri, Brasil sedang membangun kapal selam nuklir di Sorocaba di pedalaman Negara Bagian Sao Paulo; proyek nuklir lainnya mungkin menyusul. Selama bertahun-tahun, pengamat luar khawatir bahwa Brasil sedang mengembangkan bom. Baru-baru ini Argentina dan Brasil telah meninggalkan persaingan nuklir, tetapi kebijakan itu mungkin bergantung pada kelangsungan hidup pemerintah saat ini, yang keduanya dilanda masalah ekonomi yang mendalam. Proyek-proyek ini, tidak seperti Angra, memiliki pendukung keamanan dan bisnis nasional yang sangat kuat. Akibatnya, bahkan jika pembangkit listrik Angra tidak menjadi masalah, nilai dari debat publik tentang kebijakan dan pengamanan nuklir akan tetap ada. Fullgraf sekarang bekerja dengan kelompok lokal di Sorocaba serta Angra. Di kedua tempat tersebut, dia membantu masyarakat setempat belajar tentang teknologi nuklir yang kompleks serta bagaimana menangani secara efektif birokrasi tradisional tertutup yang mengendalikannya. Sejauh ia dan masyarakat lokal ini berhasil, mereka mendemonstrasikan metode dan pendekatan yang dapat diikuti oleh komunitas lain. Dan drama seputar pembentukan hubungan baru yang membutuhkan pertanggungjawaban yang meningkat dari kekuatan yang begitu kuat dan yang sebelumnya tidak dipertanyakan kemungkinan besar akan memengaruhi kontrak sosial Brasil, di luar komunitas dan masalah ini. Fullgraf tahu bahwa karyanya akan paling efektif jika difokuskan di tingkat nasional dan internasional pada saat yang bersamaan. Karena itu, dia membantu komunitas lokal yang terkena dampak untuk membentuk preseden baru. Ia berharap materinya, khususnya videonya, memiliki dampak nasional yang luas. Ia juga baru saja menerbitkan buku tentang perkembangan "eksplosif" dari gerakan lingkungan, A Bomba Pacifica (Bom Damai).

Strateginya

Kehidupan Frederico Fullgraf telah didedikasikan untuk mengembangkan "kesadaran lingkungan" Brasil. Untuk mencapai hal ini, ia percaya bahwa ketersediaan informasi yang kredibel dan tersebar luas sangatlah penting. Alat yang dia gunakan untuk menyebarkan informasi ini adalah milik jurnalis, penulis dan pembuat film. Di antara masalah lingkungan yang menjadi perhatian Fullgraf adalah energi nuklir. Dia mengikuti dengan cermat kebijakan dan perkembangan nuklir di Brasil sejak penandatanganan perjanjian antara Jerman dan Brasil untuk membangun beberapa pembangkit listrik tenaga nuklir pada tahun 1978. Saat ini, setelah bekerja dengan organisasi perlindungan lingkungan / lingkungan yang disebut "Sociedade Angrense de Protecao Ecologica" (SAPE), Fullgraf percaya bahwa dia dapat memberikan kontribusi yang substansial bagi komunitas / kelompok anti-nuklir lingkungan yang sedang berkembang. Kontribusi utamanya adalah menyediakan materi informasi yang berkualitas baik dan seimbang kepada kelompok-kelompok ini. Materi ini akan digunakan dalam kampanye pendidikan untuk menginformasikan masyarakat yang terkena dampak langsung serta masyarakat umum. Tujuan jangka pendek Fullgraf adalah: (1) untuk memetakan struktur pengambilan keputusan kebijakan nuklir, yang baru saja diubah dengan "Republik Baru" Brasil, untuk mengidentifikasi skenario dan pemain kunci; (2) untuk memetakan daerah dampak jika terjadi kecelakaan nuklir; (3) menyiapkan booklet yang menjelaskan dampak radiologi pembangkit listrik tenaga nuklir; (4) membuat video yang menguraikan masalah nuklir di Brasil; dan (5) untuk bekerja dengan SAPE pada program pendidikan yang melibatkan seminar, debat, drama, kursus, dll. Buklet informatif dan naskah video telah disusun. Mereka menunjukkan risiko yang mungkin ditimbulkan oleh tenaga nuklir (Three Mile Island, Chernobyl, Hiroshima, limbah atom Cesium-137); tanggapan masyarakat terhadap fasilitas nuklir di lingkungan sekitar, baik di Brasil maupun di luar negeri; dan otoritas hukum berbicara tentang hak masyarakat untuk mengetahui risiko dan berpartisipasi dalam pengambilan keputusan.