João Cláudio Lara Fernandes
BrasilAshoka Fellow sejak 1988

Ashoka memperingati dan merayakan kehidupan dan pekerjaan Ashoka Fellow yang telah meninggal ini.

Joao Claudio telah lama mencari cara yang paling efektif untuk melayani orang miskin: pertama sebagai seorang Yesuit, kemudian sebagai aktivis sosial, dan sekarang sebagai seorang dokter yang mengembangkan cara-cara baru untuk memberikan perawatan kesehatan kelas satu bagi para penghuni kumuh Brasil.

Orang

Joao Claudio kuliah di universitas selama tahun 1970-an. Dia meninggalkan sekolah kedokteran setelah tahun kedua dan memasuki ordo Jesuit, terinspirasi oleh kemungkinan kerja komunitas dan Gerakan Teologi Pembebasan, yang saat itu berada di puncaknya. Pengalamannya bekerja di tingkat akar rumput membawanya kembali ke sekolah kedokteran, percaya bahwa dia bisa lebih efektif membantu komunitas miskin sebagai seorang dokter. Kembali di universitas ia terlibat dalam gerakan mahasiswa, meninggalkan ordo Jesuit, memperdalam keterlibatan politiknya, dan bekerja di surat kabar dan beberapa kampanye politik. Dia menjadi kecewa dengan politik partai dan pergi untuk membangun karir di mana dia dapat memiliki pengaruh yang signifikan sesuai dengan nilai-nilai etikanya.

Ide Baru

Joao secara bertahap mengembangkan cara untuk mengintegrasikan perawatan kesehatan bagi orang miskin, baik secara vertikal maupun horizontal. Integrasi vertikal menghubungkan semua orang - dari pekerja komunitas lokal hingga pos kesehatan komunitas dan lingkungan kota hingga rumah sakit besar yang canggih - ke dalam layanan ekonomi dan terpadu. Integrasi horizontal memastikan setiap akses yang dipandu oleh dokter pasien ke berbagai ilmu kesehatan: pencegahan dan kuratif, homeopati dan allopathic, dan psikologis, serta medis dan gigi. Rencananya berhasil untuk orang-orang yang dia layani melalui pos kesehatan komunitas yang dia buat di favela Rio de Janeiro (daerah kumuh) di Rocinah. Padahal sebagian besar pasien umum yang dilayani oleh dokter umum hanya mendapatkan konsultasi satu atau dua menit saja, rata-rata konsultasi di posko adalah 20 menit. Dia telah menarik enam psikolog untuk menjadi sukarelawan beberapa jam setiap minggu, dan dia telah membuka layanan gigi. Dia mengatur program pendidikan komunitas, termasuk penggunaan teater jalanan secara ekstensif. Dia telah mulai bekerja dengan Ashoka Fellow Emilio Eigenheer untuk meluncurkan program komunitas untuk mengelola limbah daerah tersebut. Dia bisa mendapatkan tes laboratorium rumah sakit kembali dalam 24 jam, meskipun biasanya membutuhkan beberapa minggu untuk pasien rumah sakit itu sendiri. Dia mengembangkan sejumlah inovasi layanan, misalnya, buku catatan medis portabel yang dapat dibawa oleh pasien. Joao Claudio telah berhasil karena sejumlah alasan: dia diakui sebagai dokter kelas satu berdasarkan profesinya; dia memahami kliennya dan komunitas mereka dan diterima sepenuhnya oleh mereka; ia memiliki perasaan naluriah terhadap institusi manusia dan perubahan organisasi; dan dia menggabungkan keseimbangan pribadi dengan komitmen, kreativitas, dan visi. Misalnya, bagaimana dia bisa mendapatkan rumah sakit besar untuk memberikan layanan yang cepat kepada pasiennya yang buruk? Dia telah mengontrol rujukan dengan hati-hati (hanya 7 persen dari kasus posnya yang dirujuk) dan telah meyakinkan rumah sakit bahwa dia hanya mengirim pasien yang diskrining dengan cermat yang memerlukan tes atau bantuan yang ditunjukkan. Oleh karena itu, rujukannya kemungkinan besar merupakan penggunaan ekonomis waktu dan sumber daya staf rumah sakit. Sistem pelacakan statistiknya yang cermat membantu menyampaikan argumen ini dengan lembaga tertentu tempat ia mencari bantuan. Ini juga akan membantu lebih luas saat ia mencoba menyebarkan modelnya, yang tidak hanya lebih ekonomis, tetapi juga memberikan perawatan yang lebih baik. Tujuan Joao Claudio jauh lebih luas daripada melayani satu komunitas. Rocinah adalah laboratorium dan proyek percontohannya, tetapi pekerjaannya tidak berakhir. Dia semakin menarik mahasiswa kedokteran untuk ikut serta dalam pelatihan mereka, dan sudah beberapa "lulusan" nya meluncurkan pusat-pusat baru di daerah miskin lainnya. Dasi ini memberikan idenya peningkatan kredibilitas dan visibilitas di komunitas medis. Dia menggambar kelompok kesehatan favela lainnya untuk menggunakan alat statistik dan manajemennya. Dia berbicara dan menulis untuk institusi medis utama. Tujuan Joao Claudio adalah membawa perubahan kelembagaan. Dia bekerja untuk menyatukan bagian-bagian yang sangat terpisah dari upaya perawatan kesehatan Brasil untuk membangun sistem keseluruhan yang lebih baik - dan dia secara bertahap menyempurnakan dan mendemonstrasikan langkah-langkah konkret ke arah ini yang masuk akal bagi masing-masing aktor.

Masalah

Sistem perawatan kesehatan masyarakat Brazil yang berusia 30 tahun tidak memberikan perawatan yang memadai, bahkan secara kuantitatif, apalagi kualitatif. Itu ada berdampingan dengan rumah sakit besar yang dirancang untuk menampung dan menawarkan teknik medis paling canggih dan layanan khusus. Sifat dan insentif dari birokrasi yang rumit yang menjalankan rumah sakit membuat perawatan primer sulit didapat dan sangat mahal. Pendidikan kedokteran pada gilirannya dirancang untuk memasukkan lulusannya ke dalam sistem ini: dokter dilatih untuk peran yang sangat terspesialisasi, dan pilihan pekerjaan mereka umumnya terbatas pada sistem nasional atau praktik swasta yang sulit didirikan.

Strateginya

Joao Claudio, yang bekerja dari Rocinah, terus bereksperimen untuk menemukan cara untuk menyatukan kembali dan mereorientasi institusi perawatan kesehatan yang retak di Brasil. Ia belum memiliki cetak biru yang lengkap, namun perubahan kelembagaan yang konkrit telah dimulai. Dia memiliki mahasiswa kedokteran, dokter muda, dan praktisi mapan yang terlibat dalam pekerjaan; ia mulai menjadikan pengobatan komunitas sebagai pilihan karier yang menantang dan menarik; dan dia melibatkan sejumlah institusi medis terkemuka di negara itu dalam bereksperimen dengan cara-cara melayani lingkungan dan klien yang miskin. Sejak awal, dia telah menyadari bahwa dia harus berurusan dengan ekonomi. Dia pikir dia dapat menunjukkan bahwa pendekatannya menghemat uang secara keseluruhan. Dia telah menunjukkan kepada beberapa institusi medis terkemuka bahwa itu menyelamatkan mereka dari genangan kasus yang sakit atau tidak tersaring. Dia baru saja membujuk salah satu lembaga yang memberi ganti rugi kepada dokter yang melayani orang miskin untuk bereksperimen dengan formula non-per potong.