Jayro Pereira de Jesus
BrasilAshoka Fellow sejak 1988

Jayro Pereira de Jesus bersiap untuk mengatur jutaan orang Brasil yang mempraktikkan agama Afro-Brasil. Bersama-sama mereka akan lebih mampu tidak hanya untuk mempertahankan hak mereka untuk beribadah dengan bebas, tetapi juga untuk mengartikulasikan perbedaan filosofis yang mendasarinya dengan filosofi Eropa dan untuk berkembang dengan percaya diri. de Jesus melihat ini sebagai langkah yang perlu jika dua warisan budaya utama Brasil bersatu dengan saling menghormati.

Orang

Jayro Pereira de Jesus lahir 38 tahun yang lalu di negara bagian timur laut Bahia. Dia menghabiskan 12 tahun sebagai seminaris Katolik, satu-satunya orang kulit hitam dalam tatanan yang berakar kuat di Jerman. Ia juga belajar filsafat di Universitas Katolik Salvador. Ketika prospek untuk Black dalam ordo menjadi jelas (dia adalah satu-satunya seminaris senior yang tidak dikirim ke Eropa), dia pergi. Dia juga terganggu oleh pola ras yang dia temukan di bangsal kesehatan mental di mana dia selanjutnya bekerja sebagai perawat. De Keluarga Jesus adalah pengikut agama Afro-Brasil, dan dia segera menjadi pemimpin dalam praktiknya. Dari 1978 hingga 1986 , Jayro bekerja di unit kesehatan kerja dua perusahaan konstruksi Brasil. Tetapi hasrat utamanya adalah gerakan Kulit Hitam pada umumnya, dan penguatan tradisi agama Afro-Brasil pada khususnya. Pada tahun 1983 ia mendirikan Institut Penelitian dan Studi Bahasa dan Kebudayaan Yoruba (IPELCY). De Ide Yesus untuk organisasi komunidades-terreiro muncul sebagai langkah logis berikutnya. Dia sangat berkomitmen pada visinya sehingga dia telah mengundurkan diri dari pekerjaannya dengan pengorbanan besar untuk mengejarnya secara penuh waktu. Membela kebebasan beragama dan membantu separuh Afrika Brasil menjadi miliknya sendiri adalah ide raksasa.

Ide Baru

Populasi Brasil sebagian besar merupakan campuran dari dua budaya imigran utama: Afrika dan Eropa. Membantu yang pertama dari dua budaya ini muncul dari bayang-bayang serangan dan keraguan diri selama berabad-abad adalah pusat dari pertumbuhan kesadaran dan kepercayaan diri di antara orang-orang Brasil kelas bawah yang biasanya miskin yang paling banyak memanfaatkannya. Keyakinan baru seperti itu akan mendorong eksplorasi dan eksperimen baru, dan vitalitas baru ini pada gilirannya akan membangun kepercayaan diri yang meningkat dan memungkinkan evolusi budaya Brasil yang lebih luas. Lebih sederhananya, de Jesus ingin memastikan kebebasan penuh beragama bagi semua orang Brasil - terutama para pengikut sekolah Lilin Afro-Brasil dan Umbanda. Sekolah-sekolah ini harus diakui sebagai agama populer yang sah dan bagian dari budaya bangsa yang dihormati. Namun, de Jesus tidak percaya hal itu akan terjadi sampai para praktisi agama-agama ini berkumpul dan bersikeras untuk menghormatinya. Untuk mencapai tujuan ini, de Jesus telah mendaki lereng bukit Rio hari demi hari. Dia telah membangun jembatan di antara komunidades-terreiro Rio yang tersebar, terisolasi, dan sering klandestin (pusat komunitas Candomble dan Umbanda). Dia mendekati titik di mana federasi yang bekerja akan muncul.De Jesus berharap organisasi lokal ini akan tumbuh, bahwa daerah-daerah lain akan mengikuti, dan bahwa pada akhirnya dia akan dapat membantu menciptakan asosiasi negara dan nasional dari rekan-rekan seagama. Organisasi ini akan merencanakan dan melakukan pertahanan sistematis terhadap serangan terhadap kelompok agama dan penganut Afro-Brasil. Beberapa dari serangan ini tidak kentara, yang lain - biasanya oleh kelompok ekstremis Kristen yang memandang pusat Afro-Brasil sebagai Setan - sangat langsung, bahkan kekerasan.Dengan membantu para pemimpin berkumpul, Jayro berharap untuk membangun pertahanan yang lebih efektif: sebuah kelahiran kembali intelektual. Dia mulai dengan pertemuan lingkungan dan, berkolaborasi dengan sejumlah organisasi saudara, mengerjakan pertemuan regional. de Jesus ingin pertemuan-pertemuan ini tidak hanya untuk menangani masalah-masalah bersama yang langsung terjadi, tetapi juga untuk mengeksplorasi kerangka filosofis Afrika yang mendasari agama-agama ini. Misalnya, tradisi ini memiliki persepsi baik dan jahat yang kurang baik / atau buruk daripada beberapa pandangan Kristen tradisional yang ditemui di seberang Atlantik Selatan. Dalam proses pekerjaan ini, de Jesus juga berharap untuk membantu menjembatani jurang yang memisahkan yang baru para pemimpin muda kulit hitam - umumnya radikal dan seringkali politis - dari pemimpin komunidades-terreiro yang religius, tradisional, lebih tua, dan lebih berhati-hati. Visi intelektual yang dia perjuangkan melibatkan mereka berdua karena itu penting bagi keduanya. Diplomasi kesabaran de Jesus juga membantu.

Masalah

Budaya dan agama yang kaya dari Afro-Brazil telah diserang dengan kejam selama berabad-abad. Bahkan pesertanya sendiri sering melihat kepercayaan Afro-Brasil sebagai kelas dua dan enggan mengakui komitmen mereka. Terreiros terfragmentasi dan terisolasi. Mereka sebagian besar telah kehilangan kontak dengan akar filosofis Afrika dari mana mereka berevolusi, dan mereka sering mengevaluasi diri mereka sendiri melalui kriteria Eropa. Belum beberapa tahun yang lalu polisi mencoba menutup pusat Lilin dan Umbanda. Meskipun pemerintah sekarang menolak serangan semacam itu, mereka masih menjadi sasaran kesalahpahaman, misrepresentasi, dan prasangka yang meluas. Orang luar biasanya memandang ritual mereka sebagai tipu muslihat atau, lebih ramah, sebagai kebiasaan cerita rakyat yang penuh warna dengan nilai wisata. Karena sebagian besar penganutnya adalah kulit hitam atau mulattos, dan banyak dari mereka miskin, sikap ini berlaku ganda sebagai ekspresi prasangka ras dan kelas. Ada banyak penghalang yang menghalangi pembangunan organisasi di beberapa agama Afro-Brasil , banyak dengan akar di berbagai wilayah Afrika, dan ribuan terreiros. Bertahun-tahun penganiayaan telah mendorong kerahasiaan dan kebijaksanaan serta rasa tidak aman. Serangan agama baru baru-baru ini tidak mendorong mereka yang telah dibakar sebelumnya untuk melangkah maju dengan berani. Tugas Yesus memang menakutkan, tetapi kemungkinan dampaknya lebih dari sepadan. Dia memperkirakan jumlah orang yang mempraktikkan Umbanda, Candomble, dan variannya di negara bagian Rio de Janeiro sangat besar, nomor dua setelah negara bagian Bahia. Communidades-terreiro di daerah Baixada Fluminense di Rio mungkin berjumlah 15.000 dan masing-masing biasanya memiliki antara 75 dan 200 anggota.

Strateginya

Setelah kampanye surat awal yang gagal untuk mengundang komunitas ke serangkaian "pertemuan" yang dirancang untuk memulai gerakan, de Jesus dan sekelompok kolega memutuskan untuk berbicara langsung dengan para pemimpin agama tentang gagasan itu. Mereka membentuk komite sepuluh orang yang mengunjungi sekitar 130 komunidades-terreiro di Baixada Fluminense.