Sunil Pokharel
NepalAshoka Fellow sejak 1988

Sunil Pokharel, satu-satunya sutradara terlatih profesional di Nepal, mencoba membawa teater untuk melayani tujuan sosial di Nepal.

Orang

Sunil lahir di Khotang tetapi sebagai anak laki-laki pindah ke wilayah Dataran Terrai di utara India. Dia menjadi terpesona oleh kekuatan teater dan, selama sepuluh tahun terakhir, telah mengasah keterampilannya sebagai aktor dan sutradara setelah belajar psikologi di Universitas Tribhuvan Nepal melalui 1979. Dari 1984-1987 dia belajar di Sekolah Drama Nasional New Delhi. Selain memulai programnya untuk membawa drama sosial ke tingkat akar rumput, dia saat ini memproduksi serangkaian drama untuk kelompok diskusi yang terdiri dari para intelektual, jurnalis, dan profesional terkemuka yang dia kumpulkan di Kathmandu. Serial ini sedang ditayangkan di televisi.

Ide Baru

Sunil telah mengumpulkan rombongan inti yang terdiri dari selusin aktor profesional, tetapi sebenarnya, relawan. Mereka telah mendemonstrasikan bahwa mereka dapat pergi ke berbagai daerah di Nepal dan membantu penduduk lokal yang berkepentingan untuk menguasai penggunaan teater langsung, keahlian yang mereka coba untuk fokus pada masalah sosial. Dia mungkin dapat menggunakan media untuk membantu membawa keluarga berencana, keamanan lingkungan, dan pesan lainnya ke pedesaan Nepal, dalam proses mengembangkan basis keuangan untuk pekerjaannya karena banyak lembaga, baik publik maupun swasta, bekerja di area ini. telah menemukan bentuk komunikasi lain yang mengecewakan tidak efektif. Pendekatan Sunil sederhana dan cepat. Dia melakukan perjalanan ke daerah tersebut dan memahami baik masalah lokal maupun musik lokal atau tradisi dramatis apa pun yang ada. Karena sebagian besar daerah tidak memiliki panggung atau listrik, ia menulis drama seputar masalah ini, menggabungkan tradisi artistik daerah tersebut, yang dapat dipentaskan dengan mudah di halaman terbuka atau di jalan.

Masalah

Nepal, terutama di luar Lembah Kathmandu, seringkali sulit dijangkau secara fisik dan intelektual. Hanya 70.000 orang yang menerima televisi di seluruh negeri, dan sirkulasi surat kabar juga kecil. Teater adalah media yang kuat dengan akar budaya yang kuat, jika layu. Kelompok-kelompok keliling tradisional telah kehilangan daya tarik ekonomi mereka dan hanya ada sedikit yang didorong biarkan membantu melatih orang untuk kapasitas amatir alternatif. Banyak lembaga sosial mencoba membawa perubahan sosial merasa sulit untuk menyampaikan pesan pendidikan publik kepada publik.

Strateginya

Bermain bersama, ia dan beberapa tim intinya kembali dan mengadakan lokakarya dengan 20-30 orang lokal yang tertarik pada teater dan masalah sosial yang biasanya berlangsung selama 10 hari. Setiap malam lokakarya mementaskan permainannya di desa atau bagian kota yang berbeda. Sementara workshop menulis lakon barunya sendiri, yang dibawakan pada hari terakhir workshop. Aktor lokal berkomitmen untuk menampilkan drama ini di 7-10 lingkungan selama beberapa minggu berikutnya - sehingga meluncurkan kelompok teater lokal yang bekerja, menggabungkan tradisi seni lokal, mengartikulasikan isu-isu lokal. Sunil juga berencana untuk menindaklanjuti dan terus mendorong ini. kelompok lokal. Selanjutnya, ia berencana untuk mengeksplorasi adaptasi pendekatannya untuk membawa masalah sosial utama ke negara melalui teater. Rekannya di Ashoka, Agate Thapa, bekerja dengannya untuk melihat apa yang dapat dilakukan di bidang pendidikan.