Fazlul Huq
BangladeshAshoka Fellow sejak 1988

Fazlul Huq dibesarkan di Madaripur di Bangladesh selatan, memperoleh gelar sarjana hukum, mengalami perjuangan untuk kemerdekaan dan akibatnya, dan mulai menghabiskan sebagian besar waktunya untuk melayani klien miskin, terutama yang paling rentan - wanita dan minoritas Hindu - pro bono . Setelah menangani 2000 kasus seperti itu secara pribadi, dia sekarang membangun upaya hak / bantuan hukum pedesaan utama Bangladesh. Dia melakukan transisi dari praktisi lokal menjadi pemimpin dalam gerakan nasional untuk memungkinkan orang miskin dan lemah untuk menyadari dan menggunakan hak-hak mereka.

Orang

Ketika dia tumbuh besar di Madaripur, beberapa orang yang tidak biasa membantunya memulai perjalanannya. Ayah Fazlul, seorang tokoh agama yang aktif di bidang hukum dan kehidupan masyarakat setempat, menjadi teladan dan memberinya kepercayaan diri yang kuat. Seorang dokter hewan sarjana yang sangat tertarik dengan masalah publik dan pengagum para pemimpin perjuangan kemerdekaan dari Inggris menghabiskan berjam-jam berbicara dengannya. Dan seorang wanita Hindu yang tidak memiliki anak dan berbudi luhur membawanya ke rumahnya hampir sebagai anggota keluarga tanpa menyebutkan bahwa dia adalah seorang Muslim. Setelah tahun pertama di Dhaka dia pergi untuk menyelesaikan pendidikan sarjananya di Lahore, ingin melihat separuh lainnya dari apa yang dulu disebut Pakistan. Orang-orang Pakistan Barat memandang rendah dia sebagai seorang Bengali, memberinya pengalaman pribadi yang menyakitkan dan kesepian sebagai minoritas. Dia kembali ke Dhaka untuk gelar hukum dan kemudian kembali ke Madaripur berencana untuk praktek hukum dan mungkin memasuki politik. Namun, pada saat itu pemisahan Bengal dari Pakistan dimulai, yang segera menyebabkan kengerian perang untuk kemerdekaan Bangladesh dan tahun-tahun pemerintahan yang sangat personal dan tidak menentu yang mengikutinya. Kecewa dengan politik, dia mencari jalan lain untuk memperkuat nilai-nilai yang dia percayai dan diperkuat dengan kuat saat dia menjadi seorang penegak hukum.

Ide Baru

Fazlul mulai membawa undang-undang tersebut kepada mereka yang paling membutuhkannya di pedesaan Bangladesh jauh sebelum disadari oleh banyak organisasi pembangunan baru-baru ini tentang pentingnya undang-undang tersebut. Dia sekarang berencana untuk melipatgandakan dampaknya dengan membantu organisasi-organisasi ini mempelajari apa yang telah dia pelajari dan melalui eksperimen program baru yang signifikan di Madaripur. Mungkin inovasi terpentingnya adalah memperkenalkan & quot; pengacara tanpa alas kaki. & Quot; Paralegal ini bekerja di desa, menanggapi masalah yang dibawa ke kota markas lokal, dan membantu klien di pengadilan. Mereka memberikan pelatihan literasi hukum, menjembatani penduduk desa dengan panel pengacara sukarela, dan menangani banyak masalah sendiri. Mereka juga membantu mengatur mediasi. Belum termasuk mediasi, tahun lalu tim Fazlul menangani 100 perkara baru sehari dan 800 persidangan. Bengal memiliki tradisi budaya yang panjang dalam meminta mediasi untuk menyelesaikan perselisihan. Setelah percobaan yang sukses selama beberapa tahun terakhir, Fazlul sedang mengembangkan alternatif utama untuk program penyelesaian sengketa pengadilan musuh yang mahal dan lambat, yang sangat menarik perhatian dari Bengali & # 39; keakraban dengan mediasi. Ia membentuk, antara lain, komite mediasi di setiap desa dengan komite tingkat yang lebih tinggi untuk setiap kelompok yang terdiri dari sepuluh desa. Sejauh dia berhasil, dia akan memotong biaya penyelesaian perselisihan, penundaan, dan perpecahan. Dia juga akan memperkuat komunitas lokal & # 39; kemampuan untuk mengatur hidup mereka sendiri. Dia juga merencanakan pelatihan hak asasi manusia intensif untuk 1000 siswa kelas sebelas dan dua belas dalam gelombang mingguan terpilih yang terdiri dari 30-50 orang. Saat mereka menetap, banyak yang akan menjadi sekutu dalam upaya membangun kesadaran publik dan desakan akan hak-hak ini. Sejak awal Fazlul berfokus pada perempuan yang menderita perceraian dan penelantaran sewenang-wenang, salah satu kelompok termiskin, paling putus asa di masyarakat. Akibatnya, dia mengembangkan pendekatan khusus dan kesadaran akan perubahan kebijakan yang diperlukan yang mempengaruhi perempuan ini. Dia sekarang mulai aktif menyebarkan ini dan elemen lainnya dalam pendekatannya, baik di daerahnya maupun secara nasional. Salah satu tekniknya adalah mengundang organisasi pembangunan di seluruh Bangladesh yang memiliki atau sedang memulai bantuan hukum atau staf hak asasi manusia untuk mengirimnya calon paraprofesional atau pengacara pemula (masing-masing 12 sekarang) untuk magang satu tahun yang bekerja dengannya di Madaripur.

Masalah

Bangladesh, salah satu dari setengah lusin negara termiskin di dunia, memiliki angka buta huruf yang tinggi. Beberapa, terutama di antara yang miskin dan lemah, memahami hukum sebagai pembelaan; bagi mereka itu adalah alat yang digunakan oleh pejabat dan yang berkuasa untuk tujuan mereka sendiri. Pandangan tidak hanya merusak hukum, tetapi merupakan penghalang utama untuk pembangunan karena merupakan salah satu penghalang utama dalam penjara ketergantungan psikologis. Begitu orang mengetahui bahwa mereka memiliki hak untuk merasa aman dan untuk menegaskan diri mereka sendiri, mereka telah mengambil langkah besar untuk mengendalikan hidup mereka. Di negara berpenduduk mayoritas Muslim dan pedesaan ini, wanita sangat bergantung dan rentan. Minoritas agama, terutama setelah kekerasan dan pelarian yang dibawa oleh perjuangan kemerdekaan dari Pakistan pada tahun 1972, hampir tidak merasa lebih aman atau tegas.

Strateginya

Fazlul mulai bekerja kasus per kasus. Dia sekarang beralih ke strategi yang berbeda, dengan leverage yang jauh lebih tinggi. Dia mencoba mengembangkan cara yang paling efektif dan berbiaya rendah untuk menjangkau jutaan demi jutaan orang miskin pedesaan Bangladesh. Fazlul merekrut lebih banyak pengacara sukarela. Dia mengembangkan kekuatan paraprofesional yang terorganisir dengan baik dan sangat termotivasi, yang sedang belajar untuk menangani diri mereka sendiri lebih dan lebih lagi. Dia mencoba untuk mendukung kedua kelompok ini dengan kelompok lulusan sekolah menengah yang terus berkembang yang dia latih. Dan dia mengembangkan cara yang lebih sederhana dan lebih cepat untuk menyelesaikan perselisihan. Setelah mengasah keterampilan profesional sebagai pembela orang miskin, dan kemudian mengembangkan strategi yang sekarang memungkinkannya menangani beberapa ratus ribu masalah setahun, yang pada gilirannya berfungsi sebagai demonstrasi yang mengesankan bagi orang lain, Fazlul kini beralih ke tantangan membawa modelnya ke semua distrik lain di Bangladesh.