Edson Hiroshi Séo
BrasilAshoka Fellow sejak 1988

Edson Hiroshi Seo, 33, telah menjadi legenda sebagai juara perjalanan pertanian alternatif di seluruh Brasil.

Orang

Lahir 33 tahun yang lalu di Sao Paulo dari orang tua Jepang-Brasil, Hiroshi secara resmi dilatih dalam agronomi tetapi juga seorang penulis, musisi, filsuf Zen, dan praktisi yoga dan tai-chi. Hiroshi selalu bekerja secara mandiri, mengejar beragam cara untuk tiba di ujung yang sama. Pengalaman mengajarnya bervariasi dan cukup banyak. Dia telah mengajar kursus pertanian ekologi kepada asosiasi pengembangan masyarakat dan kelompok ekologi di setiap ibu kota negara bagian di Brasil, serta kepada mahasiswa agronomi dan teknik. Dia telah memberikan seminar ferro-semen dan bio-digestor ke sekolah-sekolah agronomi dan teknik serta asosiasi produsen kecil di seluruh negeri. Dia telah memberikan kuliah tamu di banyak sekolah agronomi. Selama bertahun-tahun, Hiroshi telah bereksperimen dengan menghasilkan makanan alternatif berprotein tinggi seperti miso dan shoyu. Ashoka Fellow Sonia Hirsch telah menggunakan banyak ide dan resepnya dalam program radio dan buku-bukunya. Hiroshi telah menulis dan berbicara secara ekstensif tentang pertanian alami dan alternatif energi berbiaya rendah, dan dia merencanakan beberapa buku lain. Hingga saat ini, sebagian besar seminar teknologi alternatif lebih merupakan hasil inisiatif mahasiswa daripada fakultas. Dan ketika itu terjadi, para peserta jarang membahas lebih dari sekadar diskusi teoretis tentang kemungkinan. Situasi itu mendorong Hiroshi untuk mendirikan sebuah yayasan kecil di pedalaman negara bagian Bahia untuk memberi siswa dari seluruh Brasil kesempatan untuk menguji perumahan alternatif, energi, dan teknologi penanaman pangan secara empiris. Sebagian besar metode yang mereka eksplorasi sederhana, murah, dan padat karya, sehingga sesuai dengan kebutuhan masyarakat pedesaan Brasil yang miskin. Hiroshi percaya bahwa penyebaran teknik tersebut akan meningkatkan kerjasama antara ahli agronomi profesional dan tokoh masyarakat dan mengurangi ketergantungan petani miskin pada pemasok dan perantara dari luar. Sayangnya, yayasan terbukti lebih maju dari zamannya. Lokasinya yang jauh dan kurangnya infrastruktur serta dana memaksa ditutup meskipun ada minat ratusan siswa dan petani yang berpartisipasi dalam kursus. Hiroshi mengikuti kursus dan demonstrasi di jalan, mendukung dirinya sendiri dengan berkonsultasi dengan petani komersial. Dia terus bereksperimen dan memikirkan kembali pendekatannya, selalu fokus untuk menemukan cara mempertahankan petani miskin di tanah mereka dengan meningkatkan standar hidup mereka secara berkelanjutan. Hiroshi telah menjadi teladan bagi banyak pengusaha pertanian alternatif muda yang sekarang menjadi berpengaruh dalam kehidupan mereka. hak pribadi. Sebagai contoh, Ashoka Associate Eugenio Ferrari ingat betapa kunjungan Hiroshi ke kampus agronomi membantu upayanya untuk meluncurkan gerakan pertanian alternatif mahasiswa di sana. Sebagai konsultan untuk pertanian komersial besar, Hiroshi telah menggunakan teknik organik untuk meningkatkan produktivitas mereka. Pada tahun 1983, ia memenangkan hadiah produktivitas pedesaan dari Institut Kolonisasi dan Pembaruan Agraria Nasional. Institut sangat terkejut melihat hasil panen petani swasta tiga dan empat kali lipat dengan menggunakan pupuk organik dan teknik pengendalian hama alami.Hiroshi sendiri memiliki visi unik tentang masa depan pedesaan negaranya. "Kita bisa menarik solusi untuk masalah Brasil dari bumi. Tapi hijau bendera kita, yang melambangkan kehidupan tanaman kita, sedang dihancurkan. Biru langit kita sedang tercemar. Kuning melambangkan emas kita - bukan yang berwarna kuning. ditambang dari bumi tetapi dari madu, mentega, dan bunga matahari yang belum ada di meja Brasil. "

Ide Baru

Sebagai seorang mahasiswa agronomi di Sao Paulo, Hiroshi adalah salah satu dari dua praktisi pertama pertanian alternatif dan ramah lingkungan di Brasil. Dia terus bereksperimen dan membaca secara luas, menguasai dan memodifikasi gagasan kerangka umum dan aspek teknis paling rinci dari ilmu tanah.Hiroshi merasa Brasil dapat menyelesaikan sebagian besar kemiskinannya dengan membuat tanahnya berproduksi dengan bijak. Misalnya, budidaya ikan di daerah kaya air di Brasil tengah saja dapat menutup kesenjangan protein negara itu. Menurut Hiroshi, meningkatkan produktivitas pertanian di Brasil tidak selalu membutuhkan lahan yang luas; tidak memerlukan penggunaan pupuk dan pestisida kimia secara intensif dan akhirnya merusak lingkungan. Hiroshi telah menunjukkan bahwa petani kecil dan petani komersial dapat menggunakan teknik pengelolaan tanah yang sesuai dengan iklim Brazil yang beragam; mereka dapat menggandakan dan melipatgandakan produktivitas tanpa menggunakan input beracun; mereka dapat memanfaatkan sumber air yang tersembunyi tanpa biaya yang tidak semestinya. Karya Hiroshi dengan zeolit memberikan contoh kecil dari penemuan terapannya. Salah satu masalah dengan pupuk nitrogen yang larut dalam air adalah pupuk tersebut melemahkan tanaman yang mereka layani dengan terlebih dahulu memberikan overdosis besar-besaran dan kemudian, terlalu sedikit nitrogen. Menggunakan zeolit tanah sebagai gantinya menyediakan pasokan nitrogen yang stabil selama beberapa tahun karena zeolit menarik bakteri penghasil nitrogen. Meskipun ini adalah sesuatu yang lebih baik, Hiroshi tidak puas karena dia percaya tanaman yang sehat membutuhkan nutrisi seimbang seperti halnya manusia - tidak banyak hanya sedikit nutrisi. Dia sekarang menggunakan zeolit sebagai suplemen pakan, tepatnya karena melengkapi kandungan mineral dalam pakan. Hiroshi telah mendedikasikan kehidupan dewasanya untuk mempelajari, menyempurnakan, dan mengajarkan serangkaian teknologi alternatif yang sesuai dengan konteks pedesaan Brasil yang beragam dan ramah lingkungan. . Dia telah melakukan pekerjaannya tanpa lelah ke seluruh negeri, secara bertahap membangun pengikut di antara siswa agronomi, ahli agronomi, dan pemimpin lokal. Hiroshi sekarang ingin mensistematisasikan dan melipatgandakan apa yang telah dia mulai. Untuk itu, ia baru saja mendirikan Pusat Penelitian dan Pelatihan Pertanian dan Teknologi Alternatif, yang berlokasi di pusat Brasilia. Pusat ini akan memfasilitasi penelitiannya dan membuatnya lebih mudah untuk menyebarkan pengetahuannya dengan cara "langsung" yang efisien.

Masalah

Sistem pendidikan Brazil saat ini mempersiapkan mahasiswa agronomi dan teknik untuk memasuki agri-bisnis atau industri setelah mereka lulus. Tapi itu tidak melatih mereka untuk melayani kebutuhan masyarakat miskin pedesaan. Penelitian dan pengembangan universitas diarahkan untuk "memodernisasi" pertanian Brasil dengan meningkatkan produktivitas dan meningkatkan mekanisasi. Perhatian kelembagaan terhadap kebutuhan petani kecil masih sedikit. Kegagalan untuk berinvestasi dalam pertanian pokok skala kecil telah mempercepat eksodus desa-ke-kota. Investasi dalam teknik "modern" dan hasil tinggi terus berlanjut, dengan sedikit pemikiran apakah metode ini juga mencemari lingkungan atau mengekspos pekerja pertanian dan konsumen pada risiko kesehatan yang serius. Selama bertahun-tahun, para visioner dan semakin banyak profesional telah mencela kepicikan dari pendekatan "besar itu indah". Hiroshi, misalnya, telah menunjukkan bahwa penggundulan hutan dan erosi tanah akan menyebabkan ratusan sungai di Brazil mengering dalam satu atau dua ratus tahun mendatang, khususnya di timur laut.

Strateginya

Mengalami permintaan yang berkembang pesat untuk teknologi alternatif di bidang pertanian dan dipersenjatai dengan pengalaman sebelumnya, Hiroshi telah mendirikan Pusat Pelatihan Pertanian dan Teknologi Alternatif di Brasilia. Menanggapi masalah yang dia hadapi sebelumnya, dia menempatkan Center di kampus universitas, sehingga memperoleh akses ke infrastruktur yang diperlukan - termasuk laboratorium, ruang kelas, perumahan siswa, kafetaria dan perlengkapan teknis. Untuk memastikan bahwa Center memiliki penghasilan tetap , Hiroshi berencana untuk membebankan biaya kuliah yang sederhana kepada para peserta. Lebih lanjut, ia berharap siswa dan rekan pengajarnya dapat memungut biaya untuk layanan teknis. Hiroshi berharap untuk mendapatkan sponsor bisnis, sebagian untuk memasang stasiun pertanian eksperimental di pertanian pribadi di mana siswa dan peneliti bisa mendapatkan pengalaman langsung. Akhirnya, ia berharap dapat membujuk pertanian komersial besar di seluruh Brasil untuk menjadi tuan rumah pertemuan regional produsen kecil. Hiroshi yakin bahwa permintaan akan pelatihan praktis dalam pertanian alternatif akan terus meningkat. Dia akan mengandalkan reputasi pengajarannya yang sudah cukup untuk menarik siswa pertamanya dari universitas, kelompok komunitas, dan pemerintah. Hiroshi akan mengajar kursus di Center yang terus-menerus dia perbaiki. Ini termasuk: "pertanian swasembada", instruksi dalam teknik menggunakan pupuk organik, sumber energi alternatif, konservasi makanan dan insektisida alami; "konstruksi dengan semen besi," bahan bangunan sederhana dan ekonomis yang dapat digunakan untuk membuat segala sesuatu dari tangki air ke silo ke rumah; "bio-digester", perangkat yang digunakan secara luas di pedesaan China untuk memecah bahan organik untuk menghasilkan bahan bakar metana dan pupuk alami; "persiapan makanan alternatif", miso, shoyu, dan pengawet berprotein tinggi lainnya; dan "perumahan buatan sendiri", tempat tinggal berpenghasilan rendah.