Didit Adidananta
IndonesiaAshoka Fellow sejak 1988

Didit Adidananta, membantu anak-anak jalanan mengembangkan masa depan yang layak. Ia mulai bekerja di perkotaan Yogyakarta.

Orang

Didit lahir di Surakarta 26 tahun lalu dari pensiunan pejabat rendah PERUMTEL (perusahaan telepon negara). Kepeduliannya terhadap penderitaan orang lain dimulai sejak kecil. Sebagai mahasiswa, ketika kualitas kepemimpinannya membuatnya menjadi ketua senat mahasiswa, perhatiannya tumbuh. Dia adalah pendiri kelompok siswa progresif dan, melalui kedua saluran, dia merangsang diskusi aktif tentang berbagai masalah sosial. Dia pertama kali lelah bekerja dengan pelacur jalanan, tetapi menemukan bahwa akan sangat sulit baginya untuk mengembangkan hubungan kepercayaan yang diperlukan untuk berhasil dengan kelompok ini dan bahwa populasi anak jalanan yang terus berkembang mungkin membutuhkan perhatian yang lebih segera.

Ide Baru

Didit ingin membantu anak-anak jalanan tumbuh menjadi orang dewasa yang mandiri, percaya diri, terampil dan bekerja (atau wiraswasta) yang dapat menyesuaikan diri dengan arus utama masyarakat Indonesia. Dia mendirikan open house, yang menyediakan tempat berteduh, perawatan sebaya, pendidikan inovatif, pelatihan keterampilan, peningkatan pendapatan, dan skema tabungan untuk ratusan anak jalanan. Lebih dari 200 anak jalanan telah menjadi bagian dari panti tersebut, dan ia mulai mendirikan rumah singgah di daerah perkotaan lain (sejauh ini Surabaya dan metropolitan Jakarta) dengan bantuan alumninya.

Masalah

Meskipun tidak ada data pasti tentang jumlah tunawisma di Indonesia, perkiraan MUI tahun 1976 mencapai 100.000 di Jakarta saja. Dampak marjinal pembangunan perkotaan dan pedesaan dalam dekade terakhir telah menambah jumlah yang kurang lebih sama di Jakarta dan ribuan di kota-kota besar lainnya. Para tunawisma ini sebagian besar terdiri dari anak-anak dan remaja. Berbagai upaya telah dilakukan untuk mengatasi masalah sosial yang berkembang ini. Sekelompok perambah menekan pemerintah untuk membantu mendapatkan tanah. Ini diabaikan. Pada awal tahun 1970-an, sebuah proyek untuk mendidik kaum muda dan tunawisma dimulai dengan nama, "Kampus Diakonat Modern." Beberapa anak laki-laki dan perempuan dibawa dari jalan ke sekolah berasrama tempat mereka bersekolah. Pemerintah juga telah mendirikan Pusat Penahanan di mana para penghuni liar ditahan rata-rata selama dua bulan. Kemudian mereka pergi ke Pusat Rehabilitasi sampai mereka dianggap siap untuk dikembalikan ke daerah asalnya atau atas permintaan mereka sendiri diserahkan kepada Otoritas Transmigrasi. Tak satu pun dari pendekatan ini yang menjadi solusi. Bagaimana program-program ini diimplementasikan menunjukkan bahwa mereka berbuat lebih banyak untuk bersembunyi daripada menyelesaikan masalah. Jumlah kaum muda tunawisma di Indonesia terus meningkat. Seperti halnya di daerah lain di Indonesia, anak jalanan di Yogyakarta umumnya adalah yatim piatu, anak dari keluarga miskin yang hancur, atau anak-anak tuna wisma atau pelacur. Mereka berasal dari desa dan kota sekitar serta dari kota. Usia mereka berkisar antara 5 hingga 17 tahun, dan mereka bertahan hidup dengan menyemir sepatu, berjualan koran, mengumpulkan puntung rokok, atau mengemis. Beberapa mendapatkan penghasilan melalui kejahatan kecil seperti pencopetan. Sangat sedikit dari mereka yang bersekolah. Banyak yang tidur di sepanjang trotoar; anak laki-laki yang lebih tua terkadang mengunjungi pelacur jalanan, menghabiskan sebagian besar penghasilan mereka sepanjang hari. Selama pembunuhan misterius beberapa tahun yang lalu (upaya untuk membersihkan negara dari penjahat?) Sejumlah anak jalanan yang lebih tua ditemukan tewas. Anak-anak jalanan tumbuh tidak hanya tanpa cinta dan perhatian tetapi juga dengan penghinaan dan ketakutan terus-menerus dan takut ditangkap dan dibawa ke panti asuhan atau lembaga pemerintah seperti penjara. Mereka kehilangan harga diri dan mengembangkan sikap curiga dan tidak percaya yang tersembunyi di balik keberanian dan / atau penampilan pengemis yang menyedihkan.

Strateginya

Anak-anak jalanan sering kali berpenghasilan sama atau bahkan lebih dari orang dewasa tunawisma, terkadang bahkan lebih dari beberapa pedagang kaki lima. Mereka telah belajar bagaimana bertahan hidup di usia yang sangat muda. Namun, meskipun bijaksana dan "dewasa", mereka tetaplah anak-anak sebagaimana adanya, dengan mimpi seperti anak-anak "normal" lainnya. Mereka umumnya punya uang tetapi mereka tidak selalu menggunakannya dengan cara yang akan memberi mereka masa depan. Didit memulai pekerjaannya dengan observasi langsung dan teliti, menyamarkan dirinya dalam waktu lama sebagai anak jalanan. Dia segera menemukan bahwa anak-anak seperti itu benci dikasihani, meskipun rasa simpati saat mereka bekerja tidak apa-apa. Didit menerima banyak bantuan ketika dia sakit dan belajar bahwa kesempatan bagi anak-anak ini untuk memberi dan membantu adalah kunci persahabatan dan keterbukaan. Wawasan inilah yang menjadi prinsip pertama yang mendasari seluruh karya Didit. Pendekatannya berupaya menyediakan anak-anak jalanan dengan: (1) Shelter, sebuah tempat yang mereka sebut rumah, di mana mereka dapat datang dan pergi dengan bebas tetapi mereka memiliki keterikatan psikologis yang kuat. (2) Pendidikan formal bagi mereka yang memahami pentingnya sekolah dan menginginkannya. Karena mereka harus dan ingin mendukung pendidikan mereka sendiri, sekolah diatur selama mereka tidak bekerja. (3) Pendidikan nonformal untuk anak-anak yang lebih tua yang tidak sesuai dengan kelas seusianya (karena tidak pernah bersekolah sama sekali) atau yang tidak terbiasa dan tidak suka berada di dalam rutinitas sekolah. Bagi mereka, rumah menyediakan pendidikan yang berpusat pada siswa, menggunakan teknik dan alat peraga yang mereka kenal (seperti bermain kartu, permainan papan bahasa Indonesia, dll.) Untuk mengajar literasi dan mata pelajaran umum yang diajarkan di sekolah formal. (4) Pelatihan keterampilan. Rumah tersebut mengajarkan keterampilan seni, terutama produksi kerajinan yang dapat dipasarkan dari daur ulang limbah. Anak-anak muda menyulap pecahan kaca menjadi oleh-oleh menarik yang laris manis bagi wisatawan mancanegara yang berkunjung. Rumah termasuk studio pajangan di mana pengunjung dan pembeli dapat membeli dan melihat bagaimana suvenir dibuat. (5) Magang dengan berbagai perusahaan bisnis mulai dari studio seni hingga agen layanan kebersihan. Program magang ini diharapkan dapat mengarahkan anak-anak jalanan pada pekerjaan tetap atau memberikan pengalaman yang mereka perlukan untuk memulai bisnis mereka sendiri. (6) Skema tabungan. Didit juga mendorong anak-anak jalanan yang bekerja dengannya untuk membuka rekening bank yang secara teratur mereka setorkan dalam jumlah minimum dari penghasilan harian mereka. Tabungan ini harus memungkinkan mereka untuk melanjutkan pendidikan dan / atau kemudian memulai usaha kecil. (7) Konsep persaudaraan dan kepemimpinan. Didit mendorong anak-anak jalanan untuk bebas merasakan kebutuhan akan sesama dan juga nilai menjadi dibutuhkan dan merespon. Segala sesuatu tentang interaksi harian rumah dirancang untuk menumbuhkan saling percaya ini - dan juga untuk mendorong kepemimpinan dalam kelompok dan dalam mengambil inisiatif untuk membantu orang lain. (8) Kesempatan untuk membantu orang lain. Anak-anak muda yang berpartisipasi membantu anak-anak jalanan lainnya menemukan dan menyesuaikan diri dengan open house. Para alumni terus mengemban tanggung jawab dengan memulai open house baru dimanapun mereka berada. Didit berhasil menarik sejumlah relawan mahasiswa untuk membantu. Dia, misalnya, telah mengembangkan hubungan saling membantu dengan sekolah pekerja sosial. Ini memberinya sukarelawan, sementara dia memberikan magang yang berharga bagi siswa yang lulus.