Agatha Thapa
NepalAshoka Fellow sejak 1989

Agatha Thapa adalah seorang Nepal yang mengajar kelas dasar dan menengah di Lalitpur pada 1960-an dan awal 1970-an, dan yang sejak itu mendirikan dua sekolah prasekolah dan sebuah organisasi yang memperkenalkan, memperjuangkan, dan membantu orang lain dalam penitipan dan pendidikan anak prasekolah. reformasi. Fokusnya adalah pada ibu miskin dan anak-anak mereka.

Orang

Agatha bersekolah di Darjeeling, India, tetapi menyelesaikan B.A. di Universitas Tribhuvan Kathmandu. Dia telah mengajar hampir setiap kelas di sekolah dasar dan menengah. Nepal mengakui keunggulannya sebagai guru dengan mengirimnya ke pelatihan lebih lanjut di Haifa, Israel. Dia kembali dari cuti delapan bulan ini dengan mengetahui bahwa dia akan melakukan sesuatu untuk membantu anak-anak orang miskin. Dia tidak pernah kembali ke posisi lamanya. Sebaliknya, dia menyusun pendekatan, dan kemudian mulai mengunjungi rumah-rumah yang tak tersentuh untuk membujuk para orang tua agar menyekolahkan anak-anak mereka ke prasekolah baru yang telah dia putuskan untuk dimulai.

Ide Baru

Anak-anak kecil membutuhkan rangsangan yang cerdas dan suportif jika mereka tidak ingin ketinggalan bahkan sebelum kelas satu. Agatha telah mengembangkan cara praktis bagi ibu dan masyarakat miskin untuk memberikan stimulasi semacam itu, meskipun Nepal tidak mampu secara finansial untuk membayar program prasekolah baru dalam skala yang signifikan. Inisiatifnya, "Titik Masuk", adalah program pra-prasekolah yang diadaptasi secara budaya untuk anak-anak miskin berusia satu setengah sampai tiga tahun. Hampir sepenuhnya swadaya secara finansial, ini mengharuskan ibu dari anak-anak kecil ini untuk mengambil tanggung jawab dengan membentuk tim pengajar bergilir yang terdiri dari tiga atau empat. "Pusat Layanan Pengembangan Anak Nasional Seto Gurans" Agatha, yang didirikan dan dipimpinnya, menyediakan masing-masing kegiatan bergilir. tim ibu dengan sekotak latihan prototipe, sebagian besar dirancang oleh Agatha, dan mudah digandakan dari limbah yang umum tersedia atau produk sampingan pertanian. Selama rotasi mereka sebagai penanggung jawab pusat, kelompok ibu yang bertanggung jawab menggunakan seperangkat materi untuk menantang dan merangsang anak-anak. Saat giliran mereka selesai, kelompok lain dengan kotak lain mengambil alih. Hanya anak-anak dari ibu yang berpartisipasi yang dapat mendaftar. Agatha telah menunjukkan di banyak desa bahwa idenya berhasil. Dia sekarang berjuang untuk menciptakan insentif yang memadai untuk memastikan penyebaran model dan kelangsungan hidup jangka panjang. Selain pekerjaan misionaris yang akan dia dan rekannya lakukan, dia membayangkan pusat penitipan anak untuk anak-anak berusia 3 hingga 6 tahun, yang dia kembangkan dan sebarkan sebelumnya, memberikan prioritas penerimaan bagi lulusan lokal Entry Point. Agatha juga memikirkan cara mendapatkannya Departemen Kehutanan, bank, dan lainnya untuk menghargai kontribusi dan kapasitas para ibu yang berpartisipasi dengan memberikan mereka akses prioritas ke layanan masing-masing. Agatha juga harus berjuang membantu pusat-pusat penitipan anak ini mendapatkan dukungan baru setelah PBB ditarik dan Pemerintah Nepal tidak dapat turun tangan. Agatha juga mulai memengaruhi masalah yang dihadapi anak-anak miskin di kelas satu, di mana kebanyakan dari mereka sekarang gagal. . Kedua program prasekolahnya seharusnya membantu penyebarannya, tetapi meskipun demikian dia merasa bahwa materi yang digunakan di kelas satu menciptakan hambatan yang tidak perlu bagi anak-anak miskin. Agatha mulai menciptakan pembaca baru dengan menggunakan kosakata dan materi pelajaran yang familier, dan dengan demikian lebih siap diserap. Dia bermaksud untuk memasukkan topik yang berguna, seperti kebersihan. Dia juga mengembangkan buku bergambar pelatihan lapangan pengembangan anak usia dini untuk ibu-ibu yang buta huruf dan program pelatihan guru untuk pusat-pusat pra-sekolah dasar.

Masalah

Biasanya ibu Nepal bekerja sebelas jam sehari. Akibatnya, dia terpaksa meninggalkan anak-anaknya tanpa pengawasan atau dalam banyak perawatan hanya saudara yang sedikit lebih tua. Dalam beberapa kasus, seperti jika rumahnya berada di dekat tebing yang berbahaya, dia mungkin merasa harus menahan bayi dengan tali saat dia pergi untuk mengumpulkan bahan bakar atau mengangkut air ke rumah. Akibatnya, anaknya dibiarkan bermain-main di tanah. , mendapat stimulasi yang jauh lebih sedikit daripada teman sebaya yang lebih istimewa. Kekurangan ini memberikan banyak penjelasan untuk tingkat kegagalan kelas satu yang sangat tinggi (40 persen bahkan dari mereka yang mulai bersekolah di Nepal) dan pada akhirnya kegagalan anak-anak dari orang miskin untuk melarikan diri dari nasib orang tua mereka.

Strateginya

Agar berhasil, Agatha harus menghadapi dua tantangan. Pertama, ia harus mengembangkan lembaga dan metode yang benar-benar dapat menstimulasi dan memperkaya anak-anak masyarakat miskin. Kedua, dia harus menemukan cara menjangkau kira-kira satu juta anak Nepal seperti itu. Dia sedang mengerjakan kedua bagian dari teka-teki itu. Ketika dia meninggalkan pengajaran tradisional, dia memulai "Seto Gurans," sebuah prasekolah untuk anak-anak yang tidak tersentuh dan tidak memiliki prospek pendidikan. Selama beberapa tahun yang dia gambarkan sebagai tahun-tahun yang paling memuaskan, dia mendirikan sebuah institusi yang lulusannya berhasil di sekolah-sekolah yang bagus. Sejak saat itu, ia mengembangkan metode dan bahan baru. Dia juga memperluas kelompok usia tempat dia bekerja, mulai dari satu setengah tahun hingga kelas satu sekolah dasar. Dia telah beberapa berhasil dengan tantangan kedua, meskipun itu terbukti lebih sulit. Pemerintah Nepal telah memutuskan bahwa anggaran pendidikan yang terbatas harus didahulukan untuk memperluas pendidikan dasar kepada lebih banyak anak. UNICEF hanya memiliki pendanaan awal yang terbatas. Oleh karena itu, dia fokus untuk menemukan struktur yang dijalankan dan didukung oleh ibu-ibu lokal - dan, jika mungkin, diperkuat dengan insentif tambahan lainnya. Agatha juga mulai memperluas cakupan pengaruhnya melalui serangkaian video pengantar dan panduan bergambar cadangan untuk orang tua dan pelatih.