Meera Bhattarai
NepalAssociation of Craft Producers
Ashoka Fellow sejak 1989

Meera Bhattarai membantu wanita berpenghasilan rendah untuk mengembangkan produk bermargin tinggi untuk dijual di dalam negeri dan internasional. Dengan margin ini, dia menunjukkan bahwa pemberi kerja dapat memberikan beragam tunjangan yang tidak umum di Nepal saat ini.

Orang

Setelah lulus, Meera segera mulai bekerja untuk kemajuan wanita. Dia adalah anggota awal dari Organisasi Wanita Nepal dan, tujuh belas tahun yang lalu, mulai bekerja dalam pengembangan keterampilan wanita.

Ide Baru

Meera memulai pendekatan pembangunan ekonomi yang dapat mempekerjakan perempuan miskin dan memperlakukan mereka secara manusiawi. Dia menyambut perempuan miskin ke dalam programnya, Asosiasi Produsen Kerajinan, dan membantu mereka mengembangkan keterampilan kerajinan dan manajemen, kepercayaan diri, dan rasa kepemilikan atas barang-barang mereka. Dia kemudian membantu mereka mengembangkan produk dan pengaturan pemasaran yang memungkinkan marjin yang cukup untuk memberikan tidak hanya pendapatan kompetitif, tetapi juga beragam manfaat tambahan. Manfaat ini termasuk dana kesejahteraan darurat, bonus tahunan, program pensiun, & quot; program tunjangan pendidikan & quot; untuk membantu anak-anak perempuan pergi ke sekolah, dan berbagai layanan lainnya mulai dari toko jatah / kafetaria hingga ceramah informal dan konseling. Meera berharap proyeknya akan menunjukkan bahwa industri yang sedang berkembang di Nepal dapat memperlakukan karyawan mereka secara manusiawi, dan bahwa keuntungan finansial dan sosial tidak bertentangan. Percobaan Meera berfungsi sebagai contoh bagi bangsa tentang apa yang direncanakan dengan hati-hati, investasi bisnis yang sadar sosial dapat dicapai. Keberhasilan skema koperasi Meera terletak pada investasi kembali keuntungannya untuk kepentingan karyawannya. Meera menyadari bahwa begitu dia menetapkan standar komparatif yang substansial dan konkret, akan lebih mudah untuk menekan kebijakan publik yang menerapkan standar minimum di tempat lain.

Masalah

Ada pasokan wanita miskin yang berpendidikan rendah atau tidak berpendidikan yang meningkat pesat di pasar tenaga kerja Nepal dan permintaan akan tenaga kerja mereka relatif kecil. Meskipun sektor kerajinan dan industri kecil tumbuh, terlalu mudah untuk menjaga upah dan tunjangan mendekati tingkat subsisten. Fakta bahwa perempuan secara tradisional dibayar lebih rendah daripada laki-laki tidak membantu. Akibatnya, kesulitan yang dihadapi perempuan dalam menemukan basis ekonomi yang akan mendukung mereka, apalagi keluarga mereka, merupakan hambatan mendasar bagi kemandirian potensial mereka. Itu mempengaruhi mereka secara psikologis, dan mempengaruhi bagaimana mereka berinteraksi dengan keluarga mereka dan dengan masyarakat secara keseluruhan. Industri berkembang Nepal dapat memberikan peluang besar bagi perempuan. Jika peluang ini didorong, dan jika sektor tersebut menjadi lebih terhormat, menarik, dan menguntungkan secara ekonomi, nilai sosialnya akan berlipat ganda. Sementara sebagian besar individu dan pembuat kebijakan setuju bahwa tujuan ini diinginkan, sebagian besar percaya bahwa itu tidak mungkin - mereka percaya bahwa membuat pengaturan seperti itu dan memberikan manfaat seperti itu akan menghilangkan fleksibilitas bisnis yang mereka miliki di pasar. Wanita secara tradisional memiliki berbagai macam keterampilan kerajinan tangan. Oleh karena itu, melakukan pekerjaan semacam ini akan melengkapi tugas rumah tangga dan pertanian mereka yang sangat menuntut. Namun, keterampilan kerajinan ini, di masa lalu, memiliki sedikit nilai di pasar.

Strateginya

Strategi Meera dibangun di atas kekuatan dan keterampilan yang melekat yang dimiliki banyak wanita Nepal; khususnya kapasitas yang luas untuk belajar dan tumbuh serta kebiasaan melakukan kerja keras yang panjang. Pendekatan ini juga memanfaatkan pasar yang signifikan untuk barang kerajinan Nepal yang berkualitas. Salah satu keterampilan utama Meera adalah kemampuannya untuk bekerja secara sensitif dengan wanita yang mengikuti programnya, membantu mereka mengembangkan keterampilan pribadi dan kerajinan. Dia sekarang bekerja keras untuk melembagakan pelajaran yang telah dia pelajari selama beberapa tahun terakhir saat bekerja di fase awal usaha ini. Wanita yang mengikuti programnya biasanya mengalami depresi sosial, ekonomi, dan emosional. ACP bekerja dengan mereka pada semua dimensi ini. Segera setelah mereka mengikuti program, ACP dengan hati-hati mengidentifikasi keterampilan yang ada. Ini kemudian membuat mereka bekerja, membantu mereka mempelajari keterampilan baru dan meningkatkan penghasilan mereka sejak hari pertama. Pendapatan mereka meningkat seiring dengan perkembangan keterampilan mereka. Kontrol kualitas sangat penting untuk produk kerajinan wanita, dan ACP telah merancang rangkaian produknya sehingga setiap wanita mengerjakan sesuatu yang sesuai dengan jangkauan keahliannya. Selain itu, ACP sangat menekankan pada partisipasi pekerja yang terkait erat dalam manajemen. Tujuannya adalah untuk membantu para produsen secara bertahap mengembangkan rasa berharga dan penting. Saat bisnis berkembang dan berkembang, Meera terus memperluas jumlah manfaat tambahan seperti rangkaian ceramah di tempat kerja dan beasiswa untuk anak perempuan yang dirancang khusus untuk membantu produsen wanita memutus siklus ketidaktahuan dan prasangka. ACP memberi anggotanya dukungan desain, teknologi, pemasaran, dan bahan baku untuk mempertahankan statusnya sebagai bisnis yang kompetitif dan bermargin tinggi. Untuk dapat tumbuh secara substansial dan mempertahankan marjinnya, terutama dalam menghadapi persaingan produk yang semakin meningkat di pasar domestik, ACP berusaha untuk bergerak dengan penuh semangat ke pasar internasional. Waktunya menguntungkan, karena ada permintaan yang meningkat pesat untuk produk kerajinan Nepal yang berkualitas.