Anselm Rosario
IndiaRagpicker's Education and Development Scheme (REDS)
Ashoka Fellow sejak 1989

Anselm Rosario telah bekerja dengan anak-anak jalanan yang melarikan diri atau terlantar yang bertahan sebagai pemulung di kota Bangalore di India Selatan sejak pertengahan 1980-an. Dia mengembangkan dan mendemonstrasikan cara non-institusional untuk membantu mereka menyesuaikan dan tumbuh dengan bekerja dengan individu muda di tingkat mikro, dengan mendorong kolaborasi lintas lembaga, dan dengan mengembangkan program daur ulang baru yang menjanjikan untuk menyediakan pemulung muda ini dan program yang melayani. mereka basis ekonomi yang layak.

Orang

Anselmus menerima gelar B.Sc. gelar dari Universitas Bangalore dan melanjutkan untuk mendapatkan sertifikat dalam manajemen hotel. Setelah beberapa tahun magang bekerja di sejumlah hotel terkenal, ia menjadi instruktur meditasi transendental dan melakukan perjalanan secara luas di India membantu orang lain mempelajari teknik ini. Pada awal 1980-an, ia menjadi pekerja pembangunan terlatih dan bekerja selama beberapa tahun untuk Persatuan Katolik Seluruh India di negara bagian asalnya Karnataka dan tetangganya Goa. Setelah menyelesaikan magang ini, ia memutuskan untuk memfokuskan usahanya untuk menemukan cara yang efektif dalam membantu anak-anak jalanan, dimulai dengan para pemulung di kota asalnya.

Ide Baru

Selama ia bekerja dengan anak-anak jalanan yang memulung di Bangalore, Anselmus telah mempelajari siapa mereka, apa yang mereka alami dan rasakan, ekonomi memulung, pendekatan yang berhasil dan yang tidak, dan siapa yang melakukan apa untuk membantu. Setelah merambah dunia anak-anak ini, ia telah mengembangkan dan menyempurnakan serangkaian cara non-institusional untuk menembus senjata kecurigaan dan permusuhan mereka dan menyediakan rangkaian peluang dan peristiwa yang dapat digunakan oleh setiap anak laki-laki atau perempuan pada waktunya untuk tumbuh. Salah satu elemen dari penjangkauannya adalah toko dengan harga wajar yang membeli kertas, plastik, kotak, dll. Koleksi anak-anak dan memasarkan bahan-bahan ini secara grosir. Hal ini tidak hanya mengurangi ketergantungan mereka pada toko-toko pembelian eceran komersial yang sangat keras, tetapi juga memberi Anselmus dan rekan-rekannya titik kontak praktis, yang menghormati pekerjaan anak-anak dan kemandirian ekonomi. Di fasilitas yang sama ini, Anselmus menyediakan perawatan, fasilitas mencuci, makanan, dan jarak tempuh, empat puluh tempat tidur yang dapat digunakan anak-anak untuk beberapa hari atau lebih, sesuai kebutuhan, dan akses ke perawatan medis dasar. Pusat ini didukung oleh pusat lainnya yang menyediakan pendidikan dasar dan pelatihan kerja. Tanpa pelatihan semacam itu, anak-anak jalanan ini merasa sangat sulit untuk melakukan lompatan dari pemulung ke dalam perekonomian formal. Ketika mereka mencobanya, mereka biasanya merasa frustrasi karena satu-satunya pekerjaan yang tersedia adalah pekerjaan yang membosankan dan buntu yang memerlukan kerja fisik yang berat dan tidak ada kebebasan yang mereka nikmati untuk memulung. Pekerjaan Anselmus telah membantu 20 persen dari mereka yang datang kepadanya untuk mencari pekerjaan baru dan 15 persen lebih lanjut memangkas pemulung kembali ke suplementasi musiman untuk apa yang mereka peroleh dari sumber pendapatan utama baru lainnya. Pusat-pusat seperti itu hanya dapat menjangkau sejumlah kecil anak-anak, dan kemudian hanya sebagian waktu. (Diperkirakan ada 25.000 pemulung di Bangalore, hampir semuanya muda, mungkin sepertiga di antaranya sepenuhnya mandiri.) Organisasi Anselmus, Skema Pendidikan dan Pembangunan Ragpicker (REDS), akibatnya telah mengembangkan program kontak dan pendidikan jalanan baru yang sekarang secara teratur mencapai 2000 anak jalanan pemulung kota. Anselmus merasa nyaman bahwa ketiga cabang dari pendekatan model yang telah dia kembangkan sekarang memungkinkan dia dan rekan kerjanya untuk menyediakan lingkungan yang dapat mereka kembangkan kepada sejumlah besar anak jalanan kota. Dia berencana selama beberapa tahun ke depan untuk lebih menyempurnakan pendekatan ini, untuk melengkapinya dengan mengorganisir di tingkat sosial yang lebih tinggi, dan untuk menyebarkan karyanya secara luas. Karyanya di luar level model layanan langsungnya memiliki beberapa elemen yang saling terkait. Pertama, ia berharap dapat membangun kesadaran dan partisipasi masyarakat dalam membantu nasib anak jalanan di tengah masyarakat. Ini penting tidak hanya dalam hal bantuan yang dibutuhkan tetapi, mungkin setidaknya sama pentingnya, untuk mengurangi rasa takut dan permusuhan yang menentukan sebagian besar interaksi anak-anak muda ini dengan masyarakat. Anselmus juga berencana untuk mencoba mendorong program daur ulang yang lebih produktif secara ekonomi, program yang dirancang untuk membantu lingkungan, membantu pemulung dan lembaganya, serta untuk memfokuskan dan melibatkan kelas menengah pada masalah tersebut. Langkah pertama adalah mendorong sumber-sumber utama limbah yang berharga agar para pemulung muda yang ia atur memiliki akses yang disukai ke limbah tersebut. Namun demikian, mungkin ada batasan sejauh mana dia dapat melakukan pendekatan ini karena perusahaan-perusahaan ini biasanya sekarang menjual limbah semacam itu secara menguntungkan kepada penawar tertinggi. Oleh karena itu, dia berencana untuk melihat apakah dia dapat membuka sumber baru limbah bernilai tinggi: rumah kelas menengah dan institusi yang lebih kecil di lingkungan ini. REDS telah memelihara beberapa becak yang digunakan anak-anaknya dalam pekerjaan memulung dan membayar makanan di pusat-pusatnya sebagian besar melalui pendekatan pemulungan marjinal sempit saat ini. Anselmus memiliki satu tujuan jangka panjang yang lebih jauh: mencari cara untuk melakukan intervensi guna membantu keluarga di mana anak-anak berisiko jatuh ke jalan. Seperti pekerjaan perbaikannya saat ini, dia berharap untuk menunjukkan pendekatan yang efektif dan kemudian mendorong pemerintah dan pihak lain untuk menindaklanjutinya.

Masalah

Meskipun jumlah anak jalanan di India secara proporsional lebih sedikit daripada di Amerika Latin - mungkin ini disebabkan oleh fakta bahwa India masih tiga perempat pedesaan dan memiliki institusi keluarga yang sangat kuat - masalah ini berkembang pesat. Anselmus berpikir ada sejumlah kekuatan yang bekerja yang menjelaskan pertumbuhan yang mengganggu ini. Pertama, ada lebih banyak anak seiring bertambahnya populasi India yang sudah muda. Selain itu, India mulai mengalami urbanisasi dengan cepat, salah satu dari beberapa kekuatan yang merusak keluarga besar tradisional. Lebih jauh, ada lebih banyak kesempatan bagi anak-anak untuk mencari nafkah di jalanan, dan mereka tergoda oleh semakin banyaknya teman sebaya yang mengaku menikmati gaya hidup mandiri mereka, sebuah alternatif yang menyediakan pelarian dari perkampungan kumuh yang menyesakkan dan / atau keluarga yang sulit. kondisi. Pada Oktober 1988, Anselmus melakukan perjalanan ke sejumlah kota kecil di negara bagiannya. Dengan mengerjakan rantai pemulungan ke depo pembelian eceran dan ke anak-anak, dia mendokumentasikan bahwa masalahnya serius dan berkembang bahkan di kota-kota sederhana seperti Hubli, Darwra, dan Shimoga. Meskipun ada sejumlah organisasi yang menawarkan bantuan, mereka biasanya hanya menangani sebagian dari masalah dan sejumlah tanda anak. Anselmus mencoba membantu India menemukan cara yang lebih sistematis dan sensitif untuk membantu anak-anak ini jauh sebelum India menghadapi konsekuensi sosial yang mengerikan yang saat ini gagal merespons di banyak negara Amerika Latin.

Strateginya

Pendekatan Anselmus dibangun dari prinsip operasi pertamanya: memahami dan menghormati anak jalanan yang ia layani. Dia membantu dengan membuka peluang yang menanggapi kebutuhan yang dirasakan anak muda itu, dan mendorong mereka, tetapi membiarkan mereka memutuskan sendiri. Dia tahu, misalnya, bahwa seorang anak yang telah mandiri di jalan biasanya akan kembali empat, lima, atau bahkan enam kali sebelum benar-benar dapat memutuskan bahwa alternatif yang lebih disiplin benar-benar masuk akal. Pendekatannya dibangun di sekitar dan di atas kehidupan yang dibuat oleh anak itu untuk dirinya sendiri di jalan. Tidak seperti kebanyakan institusi, ia tidak mencoba memaksa seorang anak untuk tiba-tiba putus dengan kehidupan dan mata pencahariannya saat ini. Pendekatan ini memungkinkan Anselmus menjangkau lebih banyak anak-baik secara psikologis maupun ekonomi. Fokusnya untuk memperkuat tangan pemulung mudanya dalam bisnis saat ini dan memperkenalkan sumber limbah dan teknik daur ulang yang lebih menguntungkan sepenuhnya sejalan dengan filosofi yang realistis dan penuh hormat ini. Begitu pula rencananya untuk mendidik dan melibatkan masyarakat. Anselmus juga berharap bisa menciptakan sarya (persatuan) anak jalanan, tumbuh dari filosofi yang sama dan melayani tujuan yang sama.